Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Wednesday, June 03, 2009

Kembali...

Oleh isma daud

Beberapa ahli jamaah surau dan masjid mahu saya kembali. Kembali macam dulu-dulu. Sudah banyak kerugian kerana aktiviti surau rasa hambar tanpa kuliah. Itulah ruginya jika hanya beberapa orang saja kerja berdakwah sedang yang lain menjadi penonton saja. Kebodohan JAIS juga yang tidak menyelami keperluan masyarakat dan tunduk kepada mereka yang tidak berminat berkembangnya agama Islam dan syiarnya di bumi Sibu menambahkan lagi kehinaan umat Islam Sibu.

Jadilah Seorang Profesional

Ustaz, jadilah seorang yang profesional. Ya, saya perlu profesional biar pun orang bertindak kepada saya tanpa sikap profesional. Saya akur saya tidak perlu bodoh macam mereka...

Bila saya berhenti; suara dakwah macam mati langkahnya, bagai tiada kedengaran lagi suara mengajak kepada kebenaran.. Bunyi macam angkuh dan angkat diri sendiri tapi itulah realiti.... pergilah ke mesjid, surau tempat anda, buatlah pemerhatian anda sendiri.


Senario Yang Ada Di sibu


Kalau anda pergi Solat Jumaat di Masjid An-Nuur, Sibu apa yang anda rasa pelik? Bagi saya ialah betapa sunyinya masjid itu walaupun khatib sedang membaca khutbah. Suara mimbar atau Khutbah Jumaat tidak keluar masjid. Jangan salah faham.

Kalau kita datang tengah imam baca khutbah, suara mimbar hanya kedengaran sekadar dalam ruang solat sahaja. Di luar masjid huh jangan harap nak dengar le... begitulah surau-surau lain. Satu surau tu terpaksa sorotkan corong speaker ke dalam surau supaya azan pun tidak keluar daripada surau. Semuanya takut ada gangguan bunyi...

Tidak dapat disangkalkan lagi senario seperti ini di Sibu; Azan pun tak berapa kedengaran. Kalau ada kuliah ditutupkan bunyi speaker supaya suara tidak keluar dari ruang solat. Berada di halaman surau atau masjid pun tiada orang dapat mendengarnya. Begitulah nasib suara dakwah. Bukan melampau pendedahan saya ini. Pergi sendiri ke surau dan masjid dan buat pemerhatian anda sendiri...

Tidak Cukup Dengan Itu

Dalam keadaan itu, satu dua kuliah agama bagai cuba dimatikan... Hati mana tidak sedih, jiwa mana tidak beremosi, merintih dan menangis... Jiwa yang mati saja menjadi kaku dan beku seperti batu. Jika ditanya kepada batu pun saya pasti batu akan menangis.

Semuanya kerana takut komplen dan kritikan masyarakat. Begitulah naifnya suara Islam di Sibu. Walaubagaimanapun itu jalan berhikmah yang diambil daripada tidak ada langsung suara azan dan kuliah itu. Itulah sangka baik yang ada.

Menurut beberapa ahli jamaah surau; mereka tidak dapat buat apa-apa bila ada arahan JAIS supaya menguatkuasakan pekeliling dan larangan berkhutbah, ceramah, kuliah dan menjadi imam di masjid dan surau dalam negeri Sarawak tanpa tauliah...melainkan terpaksa akur dengan arahan itu.

Lagi pun mereka sekadar ahli jamaah saja, manakala pengerusi dan ajk mungkin ada yang tak tau larangan ini kerana mereka sudah lama tidak jenguk masjid dan surau yang mereka pengerusikan. (Bukan semua; tapi adalah beberapa masjid surau tu...) Fitnah ke ni??? Cuba jenguklah surau dan masjid terdekat anda... buat pemerhatian sendiri...

Ini Lagi Teruk

Bila ditanya kepada beberapa pegawai JAIS mereka secara berdolak-dalih seolah tidak tahu dengan arahan itu. Entah datang dari mana arahan dan pekeliling itu. Memang puak ni jenis nak jaga "periuk nasi" lebih daripada nak jaga agama. Memang patut saya sifatkan mereka ini begitu. Ada lagi bahasa yang saya nak guna tapi biarlah saya simpan saja.

Saya tidak mahu berbalah Lagi

Ini artikel terakhir saya menyentuh isu JAIS ni. Selepas cuti sekolah nanti saya akan kembali kepada kuliah macam biasa. Tapi bukan di tempat biasa... Insya Allah beberapa jadual baru kuliah saya akan diumumkan.

Kepada pengerusi surau dan masjid harap hubungi saya untuk perbincangan seterusnya... Anda Diam Saya Diam...OK, Adil begitukan!!!


Insya Allah, akan Kembali...


Sementara itu saya ingin bercuti ke Bintulu sehari dua. Harap masa bersama keluarga ini dalam memulihkan semangat saya dan memulihkan jiwa saya yang dikatakan orang "beremosi". Ya Allah Berikanlah Kami Kekuatan.

1 comment:

Anonymous said...

Go...Ustaz..Go... Saya menyokong tinda Ustaz... Pi mampuih dgn JAIS (Sibu) Jgn mare....

Related Posts with Thumbnails