Sunday, January 31, 2010

Rakyat Perlu Bermuhasabah ; Apa sudahnya Jalan Selangau-Mukah?

Oleh Dr Jeniri Amir
Penulis ialah pensyarah kanan di Universiti Malaysia Sarawak dan anak jati Mukah.
Sumber : Masdarwahid
Tajuk Asal:  Jalan Selangau-Mukah, paling teruk di ASEAN?


Lebuhraya Kubang Kerbau - Gambar oleh King Kawi

Pada minggu lalu beberapa orang pegawai tinggi dari Putrajaya yang mempunyai gelaran Datuk telah ‘turun padang’ dengan memandu melalui jalan tidak berturap di salah satu kawasan di utara Sarawak.

Tujuan mereka adalah untuk melihat dengan lebih dekat keadaan prasarana di luar bandar Sarawak, sesuai dengan hasrat Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak mahu membawa lebih banyak pembangunan ke Sarawak dan Sabah.

Pegawai kanan terbabit sepatutnya turut pergi ke jalan Selangau-Mukah untuk merasai sendiri penderitaan yang dialami oleh puluhan ribu rakyat yang menggunakan jalan neraka itu.

Atau wajarkah jalan Selangau-Mukah itu dikategorikan sebagai jalan utama? Mungkin lebih sesuai disifatkan sebagai jalan balak.

Saya mempunyai pengalaman melalui jalan sekitar 50 km itu minggu lalu ketika membawa jenazah ayah saya yang meninggal dunia pada dinihari 14 Januari.

Pengalaman mengharungi jalan raya itu merupakan satu cabaran besar yang kadangkala menakutkan dan membimbangkan, apatah lagi pada waktu malam dan waktu hujan lebat.

Pelbagai kemungkinan menjelma di kepala sepanjang perjalanan selama sekitar tiga jam itu. Tiga jam untuk laluan sekitar 50 km? Ya, kerana anda terpaksa mengharungi jalan yang berlumpur, becak, berlubang-lubang, dan bertakung dengan air.

Tidak hairanlah, sesiapa yang pernah melalui jalan itu menganggapnya sebagai jalan paling teruk di Malaysia. Malah, saya berani mengatakan sebagai jalan utama paling teruk di negara Asean. Ini bukan kenyataan yang melampau.

Hakikatnya, isu mengenai jalan raya ini telah dibangkitkan untuk puluhan tahun. Lupakan sahaja soal 46 tahun apabila Sarawak sama-sama menubuhkan Malaysia.

Kita faham akan masalah yang dihadapi oleh Sarawak pada dekad 60-an dan 70-an, termasuk ancaman komunis dan ekonomi yang belum lagi membangun.

Tetapi bagaimana dengan era 80-an, 90-an dan alaf baru? Betulkah kita tidak ada peruntukan? Apakah kita tidak mempunyai perancangan? Atau terdapat motif tertentu mengapa jalan itu tidak dibina, sedangkan jalan raya di tempat lain diberi keutamaan.

Rakyat tidak mengharapkan lebuh raya enam lorong.

Rakyat hanya perlukan jalan yang selayaknya digunakan oleh mereka sebagai pembayar cukai dan orang yang telah memberi undi kepada calon Barisan Nasional sehingga memungkinkan mereka terus memerintah negeri ini untuk sekitar 40 tahun.

Apakah alasan terbaik untuk kita mempertahankan dasar tidak mahu membina jalan raya utama itu? Benarkah jalan berkenaan bukan jalan kerajaan, tetapi jalan syarikat ladang kelapa sawi? Jika benar, ini sesuatu yang cukup aneh.

Kalau benar, kenapa kerajaan tidak mempunyai perancangan konkrit untuk membina jalan sepenting itu? Mengapakah kita membiarkan rakyat dan pengundi menanggung penderitaan untuk puluhan tahun. Atau kita seronok melihat mereka menderita?

Sampai bilakah kita dapat meminta supaya rakyat dan pengundi bersabar dan bersyukur? Mereka telah bersabar lebih daripada 20 tahun, tetapi keadaan jalan itu tetap tidak berubah.

Memang, kini ada usaha untuk membina dan menaik taraf jalan terbabit, dengan unjuran awal dapat disiapkan pada tahun ini.

Tetapi saya berani mengatakan, berdasarkan pemerhatian pada minggu lalu, itu hanya impian. Pengguna jalan itu perlu terus menghadapi mimpi ngeri melalui jalan yang menjadi laluan utama ke Balingian, Oya, Dalat, dan kawasan di sekitarnya.

Maksudnya, untuk sementara waktu, mungkin selama tiga tahun lagi, rakyat perlu mengharungi jalan yang menyeksakan itu. Jika ada pilihan, rakyat tidak akan mahu menggunakan jalan yang boleh menyebabkan kenderaan mereka rosak teruk.

Kos untuk membaik pulih kenderaan sahaja mungkin beratus-ratus ringgit, kalaupun tidak beribu-ribu ringgit, seperti yang saya alami minggu lalu.

Tetapi mereka tidak mempunyai pilihan kerana penerbangan dari Lapangan Terbang Mukah ke Sibu telah lama dihentikan.

Bayangkan jika anda membawa pesakit dengan ambulans dari Hospital Mukah ke Hospital Sibu.

Ayah saya ketika masih ditahan di Hospital Sibu sebelum dibawa ke Hospital Umum Sarawak bertekad untuk tidak lagi mahu dibawa dengan ambulans melalui jalan berkenaan sesudah mengalami pengalaman getir dan menyakitkan.

Malah, keputusan saya untuk tidak membawa mendiang balik sewaktu beliau masih bernafas adalah kerana bimbang keadaan akan bertambah tenat jika melalui jalan berkenaan.

Tetapi akhirnya, saya tidak mempunyai pilihan pada malam 14 Januari lalu apabila van yang membawa jenazah ayah terpaksa melalui laluan berkenaan.

Anda dapat bayangkan sendiri bagaimana keadaan jenazah di dalam keranda melalui jalan sedemikian?

Sementara itu, melalui jalan sedemikian, mereka yang sakit akan bertambah sakit, malah bukan tidak ada yang meninggal dunia di tengah jalan berkenaan. Mereka yang mengandung, ada yang melahirkan anak di tengah jalan.

Jalan yang sedia ada perlu diselenggarakan dengan baik sementara menunggu jalan raya baru siap dibina, setidak-tidaknya bagi memberi sedikit keselesaan kepada mereka yang perlu menggunakannya untuk tempoh beberapa tahun lagi.

Jangan biarkan mereka terus menderita dan menghamburkan kemarahan dengan sumpah seranah.

Rakyat di Mukah menjadi begitu ‘emosional’ apabila bercakap tentang jalan itu. Lima orang penduduk yang terserempak dengan penulis di Mukah menyalahkan kerajaan kerana membiarkan jalan raya itu dalam keadaan teruk.

“Tidak layakkah kami menggunakan jalan yang lebih baik daripada itu? Adakah kerajaan tidak prihatin terhadap nasib kami di sini?

Sampai bilakah kami dapat bersabar? Kami telah diminta untuk bersabar setiap kali wakil rakyat dan ahli politik berkempen,” tegas seorang daripada mereka yang ternyata begitu sukar mengawal emosinya.

Saya tahu seorang mantan wakil rakyat pernah menulis surat sekurang-kurangnya tiga kali kepada pemimpin politik tertinggi negeri pada pertengahan dekad 90-an dahulu, berserta dengan gambar.

Kereta beliau pernah tersangkut dan rosak di tengah jalan, dan beliau sama-sama dihamburkan kata-kata kesat oleh rakyat kerana kononnya tidak mempedulikan nasib rakyat. Walhal, beliau kerap membangkitkan masalah jalan itu di dalam Dewan Undangan Negeri, selain mengutus surat kepada pihak yang lebih berkuasa.

Tetapi, hasilnya tetap nol. Jadi, sebelum anda menyalahkan wakil rakyat, anda perlu berfikir banyak kali, kerana wakil rakyat sekadar dapat merayu dan mengutus surat kepada pihak yang lebih berkuasa.

Anda tahu kuasa sebenar terletak di tangan siapa?

Ketika Pehin Sri Abdul Taib Mahmud berpindah ke Balingian dalam pilihan raya 2001, pengundi dan rakyat meletak harapan dan keyakinan tinggi bahawa masalah terbabit akan segera selesai.

Sesuai dengan kuasa yang ada padanya dan dasar politik pembangunan yang diwara-warakannya, harapan tinggi itu tentu munasabah.

Jika tidak kepada beliau, kepada siapakah lagi rakyat dapat menggantung harap?

Jangan salahkan penduduk Mukah jika mereka kecewa dan marah. Mereka berhak untuk kecewa dan marah. Mereka telah diberi pelbagai janji setiap kali menjelang pilihan raya. Kini, mereka sudah muak dengan segala janji yang ditaburkan itu.

Wakil rakyat silih berganti, tetapi janji yang ditaburkan tetap tinggal janji.

Kini, salahkah jika mereka menuntut janji itu? Sebahagian daripada mereka yang pernah mendengar janji itu telah tidak ada lagi bersama-sama kita.

Ingat, kerbau diikat pada hidungnya, ahli politik diikat pada janjinya.Tetapi, sesudah pilihan raya 2006, apa perkembangannya? Keadaannya tidak berubah, malah bertambah buruk.

Yang pasti, tunggu pilihan raya yang akan datang, isu jalan raya Selangau-Mukah akan tetap menjadi duri dalam daging bagi pihak Barisan Nasional dan kerajaan.

Kali ini, adakah mereka akan terus mengulangi sekali lagi janji yang telah ditaburkan untuk sekian lama?

Saturday, January 30, 2010

Rakan Sebaya Punca Murtad

Pengaruh Rakan Sebaya Penyebab Murtad di Selangor
Oleh NURUL AIN MOHD HUSSAIN



SHAH ALAM : 30 Jan 2010 - Pengaruh rakan sebaya didapati menjadi sebahagian daripada faktor yang menyumbang kepada budaya murtad di Negeri Selangor, demikian dedah Pengarah Jabatan Agama Islam Selangor(JAIS) Datuk Mohamed Khusrin Munawi.

Bercakap dalam satu temuramah eksklusif dengan mStar Online, beliau berkata, terdapat sebanyak 109 kes murtad dilaporkan di negeri itu sejak tahun 2007 hingga 2009.

Bagaimanapun beliau menjelaskan, statistik juga menunjukkan kes murtad yang dilaporkan di Selangor mencatatkan penurunan pada tahun lalu.

“Pada tahun 2007 terdapat 27 kes, tahun 2008 42 kes, 2009 ia mencatatkan penurunan dengan 40 kes dilaporkan dan setakat bulan Januari 2010, baru ada 3 kes,” katanya.

Menurut Mohamed Khusrin, terdapat unit khas yang diwujudkan di Jabatan Mufti dan mereka yang hendak keluar Islam akan dipanggil untuk menjalani sesi kaunseling tersebut.

"Setakat hari ini sebanyak 13 kali panel unit khas ini telah bersidang dan memanggil mereka yang terlibat," katanya.

Jelasnya, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi seseorang itu untuk keluar Islam antaranya ialah masalah perkahwinan terutamanya di kalangan mualaf.

"Apabila perkahwinan sesuatu pasangan itu bermasalah seperti suami tidak bertanggungjawab dan ada juga yang menerima ugutan daripada keluarga asal mereka.

"Hal ini menyebabkan golongan mualaf tersebut menghadapi tekanan dan menyebabkan mereka mahu kembali kepada agama asal mereka," ujarnya.

Tambahnya, ada juga kes terpencil seperti mangsa memang bukan beragama Islam ketika dilahirkan namun nama yang terdapat dalam kad pengenalan mereka nama Islam.

"Kes ini banyak berlaku di kawasan ladang dan pedalaman. Nama mereka Islam tapi mereka memang tidak amalkan ajaran Islam. Jadi mereka memohon untuk menguggurkan nama Islam dalam kad pengenalan mereka.

"Dalam masa yang sama, berdasarkan siasatan yang dijalankan kita dapati pengaruh rakan sebaya turut menyumbang kepada kes murtad ini. Mereka mendakwa Islam pada nama sahaja dan tidak mengamalkan ajaran agama," katanya.

Mengulas lanjut isu berkenaan, beliau berkata, permohonan untuk keluar daripada Islam atau murtad hanya boleh diputuskan oleh Mahkamah Syariah.

"Sebelum sesuatu kes di bawa ke mahkamah jawatankuasa khas ini akan memberi kaunseling dan sekiranya kaunseling tidak berjaya untuk bawa mereka yang ingin kembali kepada ajaran agama.

"Jadi kita akan serahkan kepada pihak mahkamah untuk putuskan tindakan selanjutnya," katanya.

Setakat ini, Mahkamah Syariah di Selangor belum ada sebarang keputusan untuk membenarkan kes murtad atau keluar daripada Islam.

Dalam menangani masalah murtad di negeri itu, Mohamed Khusrin berkata, Unit Pembangunan Insan, Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) turut menjalin kerjasama dengan pertubuhan bukan kerajaan (NGO) seperti Persatuan Cina Muslim Malaysia (MACMA) dan Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) dengan mengadakan sesi kaunseling dan penerangan kepada orang ramai.

Bagaimanapun, katanya, isu keluar Islam melibatkan akidah dan pendirian agama seseorang itu sukar untuk diubah dan ia mengambil masa yang panjang.

"Bagi saya ini satu tugas yang berat dan kita tetap akan teruskan sehingga kes-kes tertunggak ini selesai.

"Kebanyakan golongan yang terlibat dengan kes murtad ini ialah mereka yang berusia di awal 30 an dan mereka ini masuk Islam kerana perkahwinan.

"Mereka kebanyakannya mengalami masalah rumah tangga setelah berkahwin selama 3 hingga 5 tahun,” ujarnya.

Mohamed Khusrin turut mengakui bahawa isu penggunaan kalimah Allah memberi impak kepada golongan mualaf kerana ia menimbulkan kekeliruan kepada mereka.

"Sebab itu kita berharap isu kalimah Allah ini tidak dipolitikkan oleh mereka yang tidak faham tentang isu ini.

"Kita harap golongan ini tidak bercakap dan cuba mentafsir isu itu kerana ia boleh menimbulkan kekeliruan di kalangan masyarakat Islam terutamanya golongan mualaf dan mereka yang sedang dalam dilema untuk keluar Islam.

"Biarlah isu ini ditangani oleh pihak berkuasa berdasarkan enakmen dan undang-undang negeri sedia ada.

"Berdasarkan laporan yang kita terima semalam, pihak kami mendapati individu dan tokoh politik menggunakan masjid sebagai pentas untuk menyampaikan ceramah dan tazkirah bersifat politik dalam isu penggunaan kalimah Allah ini,” katanya.

Tegasnya, perkara tersebut tidak wajar dilakukan kerana ia akan hanya menimbulkan perpecahan di kalangan umat Islam kerana masjid dan surau sepatutnya dijadikan tempat beridat dan menyampaikan ajaran agama.

"Kita harap pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab ini menghentikan perbuatan sebegitu kerana perkara ini termaktub dalam Enakmen Agama Bukan Islam (Kawalan Pengembangan di Kalangan Orang Islam), Negeri Selangor Tahun 1988.

"Kita telah menyenaraikan beberapa perkataan lain seperti baitullah, solat dan alhamudillah antara yang dilarang penggunaannya oleh orang bukan Islam," katanya.

Bagaimanapun, katanya, dari segi penguatkuasaan ada beberapa perkara yang menyukarkan kita untuk mengambil tindakan.

Namun demikian, Mohamed Khusrin menegaskan bahawa JAIS akan tetap menyiasat setiap kes yang dilaporkan dan pihaknya akan mengambil tindakan yang sewajarnya kepada mereka yang didapati bersalah.

Di bawah seksyen itu, seseorang yang didapati melakukan kesalahan memujuk, mempengaruhi atau menghasut seseorang yang beragama Islam supaya cenderung kepada mana-mana agama bukan Islam, atau supaya menjadi penganut atau anggota mana-mana agama bukan Islam, atau supaya meninggalkan atau tidak suka kepada agama Islam.

Mereka boleh disabitkan mengikut seksyen kecil (1) dan jika didapati bersalah boleh dikenakan penjara sehingga satu tahun atau denda tidak melebihi RM10,000 atau kedua-duanya sekali.

Ustaz Oh Ustaz!!! Mana Imanmu?

Tajuk Asal : Ustaz dicekup separuh bogel
Oleh Mohd Sabran Md Sani
sab@hmetro.com.my

2010/01/30
KOTA BHARU: Akibat tidak tahan godaan syaitan, seorang ustaz didakwa tergamak menggoda seorang gadis bawah umur dengan tayangan video lucah melalui komputer riba miliknya.

Rangsangan video lucah terbabit menyebabkan ‘kekasihnya’ itu berahi sebelum mereka meneruskan adegan ‘panas’ dalam sebuah kereta di tempat sunyi.

Namun, adegan asmara itu hanya mampu bertahan beberapa minit apabila pasangan terbabit dicekup sepasukan ahli Skim Rondaan Sukarela (SRS).

Pasangan itu dicekup berkhalwat dalam sebuah kereta Kancil di Lebuhraya Kota Bharu-Pasir Mas, Tendong, dekat sini, petang kelmarin, Dalam serbuan kira-kira jam 3 petang itu, ustaz berusia lingkungan 30-an serta tidak diketahui status perkahwinan itu dikatakan cuba melarikan diri sebaik menyedari kehadiran beberapa kereta di belakang kenderaannya.

Namun, tindakannya untuk meloloskan diri gagal apabila kenderaannya berjaya dihalang kenderaan dinaiki ahli SRS itu menyebabkan dia ditahan bersama pelajar perempuan berusia 16 tahun.

Paling mengejutkan, ketika serbuan, ustaz terbabit yang dipercayai mengajar di sebuah sekolah menengah agama di sebuah daerah di negeri ini dikatakan dalam keadaan separuh bogel manakala pasangannya pula dalam keadaan kain terlondeh ke paras kaki.

Difahamkan sebelum kejadian, ustaz itu dikatakan baru menjemput pelajar berkenaan dari sekolahnya di Tumpat sebelum dibawa bersiar-siar dan singgah di kawasan sunyi berhampiran rumah usang tidak bernombor di tepi lebuh raya itu.

Difahamkan, kawasan itu sering dijadikan ‘markas maksiat’ beberapa pasangan kekasih. Sebaik memperkenalkan diri sebagai ahli SRS, ustaz terbabit merayu supaya dilepaskan memandangkan dirinya seorang guru, namun tidak diendahkan, sebaliknya terus dibawa ke pejabat agama negeri bersama pasangannya.

Sementara itu, seorang ahli SRS berkata, sebelum tangkapan dilakukan, dia berada di rumah dan terdengar siren jentera bomba menyebabkannya bergegas mengejar kenderaan pasukan penyelamat itu.

Namun hasratnya untuk mengetahui kejadian lanjut terbantut apabila tidak dapat mengejar jentera bomba yang dipandu agak laju sebelum terpandang sebuah kereta jenis Kancil menghala masuk ke kawasan sunyi yang terletak berhampiran Kada Tanjung Puri itu.

“Saya menghampiri kawasan itu sebelum mendapati kenderaan terbabit berada dalam keadaan mencurigakan dan terus menghubungi rakan-rakan lain.

Menurutnya, sebaik dihampiri, mereka terkejut apabila mendapati, sepasang kekasih berada dalam keadaan memalukan apabila lelaki separuh bogel manakala gadis itu pula cuba menutup pahanya dengan komputer. “Pasangan itu kemudian dibawa ke Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan (JAHEAIK),” katanya.

Sementara itu, Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa JAHEAIK, Mohd Ab Aziz Mohd Noor, ketika dihubungi mengesahkan mengenai penahanan dilakukan SRS terhadap pasangan terbabit.

Bagaimanapun butiran lanjut identiti sebenar individu yang ditangkap dalam kejadian itu belum diketahui dan siasatan lanjut akan dijalankan terhadap pasangan berkenaan.

JaPS Wasilah UPIM, PPD Sibu Dengan Masyarakat Muslim Sibu

Oleh isma daud.

Sibu, 29 Jan 2010 - Unit Jawatan Kuasa Pelan Strategik Unit Pendidikan Islam Sibu (JaPs) bergerak pada landasan yang betul. Walaupun berusia dua tahun, unit ini mula mendapat tempat dalam masyarakat dan mereka amat merasai kehadirannya di dalam masyarakat Islam Sibu.

 AJK JaPS bergambar kenangan sebelum memulakan mesyuarat semalam


Dalam mesyuarat pada petang kelmarin, unit ini telah membuat penamaan baru kepada unit ini agar lebih berkesan dalam gerak kerjanya.

JaPS telah dipilih sebagai nama baru bagi jawatan kuasa kerja unit ini. JaPS adalah ringkasan kepada Jawatan Kuasa Pelan Strategik Sibu akan berperanan sebagai wasilah atau penghubung di antara UPIM, PPD Sibu dengan GPI/J-Qaf dan masyarakat Islam apabila unit ini menjadi pembekal utama sumber manusia kepada masyarakat setempat.

 
 Penolong Pegawai Pelajaran PPD, Sibu En.Ahli mempengerusikan mesyuarat


JaPS telah merancang pelbagai program yang mendekatkan Para Asatizah di sekolah dengan masyarakat dan pelajar setelah berakhirnya tugas rasmi sehari-harian.

Di antara program yang diputuskan perlaksanaannya pada tahun ini ialah;

1. Ijtimak GPI/J-Qaf 
2. Kursus Pengurusan Jenazah
3. Program Tazkirah Dan Tafaqquh Fid-Diin di Surau dan Masjid Terpilih
4. Ziarah Muslimah Bersama Saudara Kita
5. Usahama dengan Badan Agama Dan NGO
6. Latihan Berpusat MTQ
7. Edaran Dan Penerbitan
8. Tadrib Al-Quran / Literasi al-Quran bagi sekolah Menengah
9. Program Ihya Ramadhan dan Ramah-tamah Aidil Fitri

Beberapa pendekatan baru dan usaha penambahbaikan telah difikirkan oleh JaPS bagi menjayakan lagi perancangan tahun 2010 ini. JaPS telah menilai kembali segala kekurangan dan kekangan yang dihadapi pada tahun-tahun yang lalu.

 
Segak dengan pakaian kebangsaan : "Selamat Bermesyuarat"


Harapan JaPS agar segala perancangan pada tahun ini dapat dilaksanakan dengan jayanya. Dengan kerjasama semua pihak baik di peringkat Jabatan Pelajaran Daerah Sibu dan ahli masyarakat awam di Sibu ini; JaPS yakin objektif memartabatkan GPI/J-Qaf dapat direalisasikan.

Biarpun beberapa aktiviti tahun lalu digugur atau dikurangkan jumlah perlaksanaannya; diharapkan kualiti program dapat dipertingkatkan, insya Allah.

Pihak JaPS sentiasa mengharapkan pandangan dan saranan berguna daripada semua pihak bagi menambahbaikan lagi aktiviti JaPS pada masa akan datang.

Thursday, January 28, 2010

Bantah Iklan Arak Di Di RTM WaiFM

Oleh isma daud



Mutakhir ni jarang sekali rasanya saya menulis persoalan dan pemikiran yang sarat dan berat. Ya, kebanyakannya sekadar menyentuh hal-hal yang lebih remeh dan dekat dengan kehidupan sendiri. Ini mungkin terkesan daripada tekanan persekitaran di tempat kerja yang tidak mahu saya tambahkan lagi beratnya dalam pemikiran saya di sini. Semoga blog ini menjadi tempat saya merehatkan minda sambil berkongsi dengan teman-teman isu yang santai saja. Jika ada ruang dan persoalan menarik, insya Allah saya akan terus membincangkannya... Tapi isu iklan arak di RTM Sarawak siaran Iban ni sewajarnya menarik perhatian saya...


Iklan Arak Koyoko Dalam Siaran Iban di Radio Sarawak

Saya menyuarakan sebahagian pendengar radio siaran dalam bahasa iban yang melahirkan rasa malu dan tidak puas hati tentang siaran  iklan dan promosi arak koyoko.
"Ustaz, tolong tulis dalam blog ustaz bahawa kami orang iban malu dengar iklan tersebut. Tidak semua orang iban tu suka mabuk-mabuk dan tidak wajar iklan seperti itu seolah-olah menggambarkan orang iban ini kerja mabuk saja".
Begitu luahan hati seorang yang perihatin dengan isu ini di depan saya pagi semalam. Saya bukan pendengar radio iban jadi saya tidak terperasan sangat iklan seperti ini. Bila ada orang minta saya suarakan saya cuba mencari sumber yang boleh membenarkan luahan hati mereka ini. Sila klik di sini;  Iklan Arak Di RTM WaiFM Ngemalu ke kitai Iban! Melihat kepada posting ini rasanya isu ini sudah lama. Walau apapun saya menyuarakan apa yang disuarakan oleh beberapa orang yang menyatakan kekesalan mereka.


Didakwa Ubat Kuat


Benar sekali ramai yang tidak puas hati dengan pengiklanan arak ini yang sesekali disebut ubat kuat dan mengajak pendengar meniru sebutan koyoko saban hari menggambarkan rendah mentaliti mereka yang terlibat. "Arak Plus Ginsing".Walaupun siaran ini untuk siaran bahasa iban tetapi RTM adalah media kerajaan yang sudah tentu memberi gambaran jelas kepada umum bahawa kerajaan tidak sensitif dalam isu-isu rakyat sehingga iklan seperti ini terlepas siaran pengiklanannya. Mana bahagian penapisannya? Apa yang mahu dibanggakan jika rakyat diajak dengan perkara mabuk dan maksiat seperti ini?

Sudahlah rakyat hari ini kian terhimpit oleh pelbagai penyakit masyarakat dan keruntuhannya, iklan seperti ini seharusnya dikutuk dan dikecam oleh semua pihak kerana kesan buruk yang akan ditanggung oleh pelbagai lapisan masyarakat. Hanya mereka yang ada pemikiran rosak dan berpenyakit saja yang setuju pengiklanan seperti ini.

Kepada pihak berwajib yang ada kuasa bawalah berfikir sama. Rakyat di bawah ini sudah terlalu sakit dan penat menerima kesan buruk daripada  pelbagai masalah dan tekanan hidup. Mana nak difikir soal barang-barang keperluan yang kian naik harganya. Jangan ditambah lagi dengan iklan yang menggambarkan gaya hidup yang kian menyesakkan. Bimbinglah rakyat awam kepada gaya hidup yang lebih sihat....

Saya Bantah!!! Anda Bagaimana? Fikir-fikirkanlah.

Tuesday, January 26, 2010

Ya Allah, Permudahkanlah!!!

Oleh isma daud




Dua tiga hari tidak update blog saya ni. PC buat hal lagi.

Dan dalam dua tiga minggu ni juga, berita kematian sentiasa berlegar di sekitar kehidupan saya. Setiap berita itu menjadi tazkirah buat diri saya ini. Mati itu sesuatu yang pasti berlaku kepada setiap makhluk bernyawa.

Al-Fatihah.

Hari ini saya dapat berita ibu kepada anak-anak didik saya pula meninggal dunia. Harap Namirah, Rauf  tabah menerima dugaan ini. Buat Cikgu Abdul Rahman; salam takziah daripada saya sekeluarga atas pemergian isteri tercinta...Al-Fatihah!!! Cikgu Maimunah pernah mendidik anak sulung saya semasa beliau mengajar di Sedidik dulu. Semoga Allah SWT menempatkan ruhnya bersama orang-orang yang soleh.

 Rumah Sewa

Dalam dua tiga hari ni juga saya sibuk mencari rumah sewa baru kerana rumah sewa sekarang tuan rumah nak baikinya. Ada kerosakan pada rumah dan memerlukan baik-pulih segera. Setakat ni tidak jumpa lagi rumah yang sesuai. Tengah-tengah bulan ni agar susah mahu cari rumah kosong dekat kawasan kediaman sekarang. Lokasi ni agak sesuai kerana dekat dengan sekolah anak-anak. Harap-harap masalah ini dapat diselesaikan secepat mungkin.

Dugaan

Semua dugaan yang kecil dan besar ini datang adalah bertujuan untuk menduga keimanan manusia; sejauh mana mereka beriman dan berserah diri kepadaNya. Daripada ujian inilah Allah SWT dapat mengetahui siapakah di antara hamba-hambanya yang terlebih baik amalan dan ketaqwaannya?

Semoga Allah SWT sentiasa mempermudahkan segala urusan saya seharian...Amiin ya rabbal 'aalamiin.

Thursday, January 21, 2010

Bukan Sengaja Tapi Lupa

Oleh isma daud




Bukan sengaja. Ya, sungguh tidak sengaja tapi banyak lupa!!!

Hari ini dari pagi banyak urusan yang saya cuba selesaikan. Ada yang mampu dilaksanakan dan ada yang terpaksa ditangguh lagi...

Awal pagi saya sempat ke SM Teknik Sibu menyerah dokumentasi Surau An-Nadwah sebagai amanah dari PPD, Sibu untuk disampaikan kepada tuan Pengetuanya. Saya serahkan kepada Ustaz Roslan sahaja.

Balik ke sekolah; jumpa tuan pengetua buat laporan mesyuarat MTQ semalam kerana saya mewakili beliau dalam mesyuarat tersebut. Sempat membincang beberapa perkara mengenai pertemuan dengan JAIS, Sibu. Tuan pengetua mahu maklum kerana pihak PPD, Sibu pernah menelifon beliau sebelum ini tentang perjalanan surau yang sedikit timbul kontroversi baru-baru ni.

Dalam pertemuan ini saya telah menyerahkan dokumentasi Pendaftaran Surau An-Nadwah sebagaimana yang diamanahkan kepada saya untuk menyiapkannya beserta surat sokongan PPD, Sibu untuk simpanan dan rujukan sekolah.

Habis tugasan sekolah jam 1:00pm; tatkala guru-guru lain bersiap pulang ke rumah, saya menyiapkan apa-apa bekalan persiapan bagi menghadiri Mesyuarat Pelan Strategik GPI, Sibu jam 2:30pm.

Sempat menyusun fail-fail untuk kegunaan JK Kehakiman MTQ yang akan berlangsung tidak berapa lama lagi. Selepas itu terus bergegas ke Wisma Persekutuan. Berpusing-pusing mencari tempat pankir. Syukur dipermudahkan Allah jua akhirnya.

Pendek cerita... Mesyuarat kali ini berlanjutan sehingga jam 5:30pm.

Kali ini saya ditugaskan mengurus latihan berpusat MTQ yang akan berlangsung tidak berapa lama lagi...Tugasan yang semacam sedarah-sedaging tidak boleh dipisahkan lagi selagi berada di Sibu ni...

Dalam pada tu saya lupa untuk makan tengahari ni...

Lupa handphone dalam kereta...

Lupa hubungi isteri di rumah...

Lupa ambil anak dekat Tadika....

Balik rumah; bermacam gara... anak2 meleleh air mata.....
bermacam cerita... mereka sedang bersedia bercerita dan meminta-minta...

Berehat sekejap; mahu ke sekolah lagi, ke surau Al-Nadwah. Malam ni malam Jumaat ada tugasan dan janji saya di sana...
##### Nampaknya saya dan pelajar-pelajar saya yang beberapa orang sajalah berjamaah malam ini. Orang lain rasanya terlalu sibuk dengan keluarga masing-masing agaknya.

##### Saya percaya masing-masing ada komitmen tempat masing-masing. Surau berdekatan kediaman masing-masing.

Melihatkan wajah anak-anak rasa berdosa pula banyak persoalan mereka saya abaikan. Mereka mahukan pembalut buku, kertas manila kad.... berkejar saya membeli mana yang sempat. Malam ini saya tinggalkan mereka membaca al-Quran bersama dengan ibu mereka.

Namun syukur, saya belum lupa kepada Allah... Kalau itupun lupa apa makna lagi hidup ini.

#### Ada sesuatu yang saya fikirkan; kelas Bahasa Arab yang diminta oleh rakan-rakan di Surau Darul Firdaus, saya berfikir apakah mampu saya laksanakan dalam keadaan tugasan yang datang satu-satu...??? Saya sedang berfikir untuk melupakannya buat sementara waktu...

Semoga Allah menerima pekerjaan saya  dan rakan-rakan saya hari ini...sebagai amal soleh yang tidak disia-siakan.

Akhir Zaman ; Perdebatan Mengenai Perempuan Mahu Kahwin Empat

كاتبة المقال نادين البدير مع بعض ما كتبت




Dipetik dari : http://www.alarabiya.net/articles/2009/12/15/94283.html#000

جدل مثير ودعوى قضائية حول محتواه

سعودية تنشر مقالاً بصحيفة مصرية يدعو لـ"تعدد الأزواج"

Oleh isma daud : Terjemahan secara kasar mengenai isu wartawan Warga Saudi Arabia bernama Nadin Al-Badir yang mahukan wanita diizin berkahwin empat atau lebih (poliandri). Tajuknya artikelnya; "Saya Dan Empat Suami"



كاتبة المقال نادين البدير مع بعض ما كتبت

 
القاهرة- خالد محمود
واجهت صحيفة مصرية يومية دعوى قضائية بسبب نشرها مقالاً جريئاً وغير مسبوق لكاتبة وإعلامية سعودية دعت فيه إلى إباحة تعدد الأزواج للمرأة، فيما حذر عالم دين اسلامي في حديث لـ "العربية.نت" من العواقب الوخيمة لما وصفه بهذه الأفكار الشيطانية، في وقت يسعى فيه محامون لوقف تصوير مسلسل تلفزيوني جديد يتبنى نفس الدعوى.

Isu ini telah mengundang perdebatan hangat dari Badan Kehakiman berikutan Akhbar Harian Mesir menyiarkan artikel tulisan wartawan Warga Saudi Arabia itu sehingga akhbar itu berdepan tindakan undang-undang negara Mesir. Wartawan tersebut telah berani menulis artikel tersebut (keizinan wanita berkahwin empat); dianggap mencemar agama Islam sebagaimana  dakwaan yang disiarkan oleh Arabiah.Net dengan menyifatkan wartawan itu membawa pemikiran yang dirasuk syaitan. Dalam masa yang sama pihak peguam cuba mendapatkan perintah mahkamah bagi memberhentikan pergambaran drama bersiri terbaru yang disiarkan di TV Mesir yang membawa isu yang sama.


 
ونفى مجدي الجلاد رئيس تحرير صحيفة "المصري اليوم" اعتزامه وقف نشر المزيد من مقالات الكاتبة والإعلامية السعودية نادين البدير بسبب قيام أحد المحامين بتقديم بلاغ للنائب العام في مصر يتهم الصحيفة والكاتبة بالترويج للفحشاء والتشجيع على الفجور بسبب مقال يدعو إلى تعدد الأزواج بالنسبة للمرأة.


Ketua Editor Akhbar "Al-Mesir Al-Yaumi" ; Majdi Al-Jalad menafikan bahawa  pihak akhbarnya memberhentikan penerbitan atau penyiaran artikel wartawan Saudi itu atas tindakan peguam yang mewakili pihak berkuasa Mesir yang mendakwa bahawa wartawan itu cuba menyebarkan anasir jahat dan menggalakkan kejahatan dalam sosial kerana menulis artikel yang mengajak wanita berkahwin empat.




وأكد أن الدعاوى القضائية من هذا النوع هي محاولة من صاحبها للشهرة, معتبرا أن الكاتبة التي وصفها بالجيدة والممتازة تعبر عن أفكارها وآرائها بشكل ساخر.

Beliau menegaskan bahawa peguam itu hanya bertujuan mendapatkan publisiti murahan atau glamour semata-mata. Ini memandangkan kepada wartawan itu seorang yang baik dan hasil penulisannya dalam bentuk hiburan semata. 



وأضاف "بعيدا عن محاولات تأويل الأمور, هذا ليس موجودا, هناك الكثير من المقالات

التي تكتب وتنشر بشكل ساخر، وإذا حاسبنا الناس على روح السخرية فهذه كارثة".
وتابع: "ليس معقولا أن تكون تدعو الكاتبة لتعدد الزوجات فهي سعودية وتعلم دينها جيدا, وإنما هي تتحدث عن قضايا اجتماعية، وأن البعض يستخدم قصة تعدد الزوجات لإذلال المراة واضطهادها".


Beliau menambah lagi bahawa dakwaannya itu bukan mahu mengalihkan dari tajuk asal perbincangan, ini kerana terlalu banyak artikel hiburan yang ditulis sedemikian rupa. Dan jika ada orang menghukum kami menjadikan orang ramai sebagai bahan ketawa maka ia satu tragedi!!! Ini kerana tidak dapat diterima akal bahawa penulis/wartawan yang berwarganegara Saudi Arabia itu mengajak wanita lain berkahwin empat sedangkan dia mendapat didikan agama yang baik. Sebenarnya wartawan ini hanya menulis dari sudut kemasyarakatan sedangkan sesetengah penulis lebih teruk bila menulis tentang Poligami dari sudut yang cukup negatif dan sangat buruk.

واعتبر أن كل الصحف تعرضت لدعوات لم تمنعها من المضي قدما في تنفيذ سياستها التحريرية, لافتا إلى أن "المصري اليوم" لن تمنع كاتبة بسبب "محامى أساء التأويل أو يسعى للشهرة أو ليس لديه قدرة على قراءة المقالات". 

Beliau berpendapat bahawa setiap akhbar berdepan dengan pelbagai pendakwaan; tidak pernah menghalang mereka sejak dahulu melaksanakan prinsip kebebasan akhbar bersuara lebih-lebih lagi "Akhbar Harian Al-Masri" tidak akan tunduk kepada "seorang peguam yang membuat tafsiran salah atau dia sekadar mahukan glamour atau memang dia mengkritik tanpa membaca artikel tersebut"


وقال المحامى لـ"العربية.نت" إنه لا يبحث عن الشهرة كما يزعم البعض من وراء هذا البلاغ، موضحا "قدمت البلاغ بصفتي كمحامي وبصفتي الحزبية، وفي ظل الظروف الحالية للوطن، ما فعلته هو بهدف ممارسة حقوقي السياسية لأن الأحزاب يفترض أن تعمل على تطور المجتمع على كافة الأصعدة".



Peguam yang mewakili <Al-Arabiah.Net> pula berkata bahawa mereka sesekali tidak bertujuan mencari glamour sebagaimana yang didakwa oleh sesetengah pihak disebalik isu ini. Bahkan mereka melontarkan pandangan dari sudut pandang seorang peguam dan ahli politik. Melihat kepada kepada keadaan yang secocok dengan masalah masyarakat. Apa yang dia telah lakukan adalah melaksanakan tugas seorang peguam yang melaksanakan hak-hak siasah dan kemasyarakatan kerana sudut pandang orang politik berdasarkan "amalan berkembangnya kesan buruk kepada sesebuah masyarakat secara keseluruhannya".


وتابع "وجدت أن هذه هي أنسب وسيلة آنية لممارسة مهامي ودوري السياسي في منطقة أجيد التعامل معها"، وتوقع أن يفتح النائب العام في مصر تحقيقا في البلاغ على اعتبار أن هناك محاولة لازدراء الأديان والشرائع السماوية وأن الكاتبة دخلت في مناطق محظورة ولم تستطع التفريق بين ماهو مباح وغير مباح.

Beliau menambah lagi bahawa apa yang dilakukannya sebagai jalan terbaik dalam peranan organisasi politik menjaga kemaslahatan umum. Beliau amat yakin bahawa pihak penguasa Mesir melihat di sana berlaku usaha mencemarkan agama dan syariat samawiah dan wartawan yang menulis artikel tersebut telah meletakkan dirinya dalam kandang orang yang bersalah dan berbahaya yang sehingga tidak mampu berfikir mana yang harus dan mana yang haram.



وأضاف "هناك فارق كبير بين الحرية والإلحاد، هي (نادين البدير) حرة فيما تريد ولكنها ليست حرة لأن تدعو إلى مفاهيم إلحادية تخرج عن نطاق المشروعية، ومقالها واضح جدا في هذا الصدد".

Beliau menambah lagi bahawa "Di sana ada perbezaan besar di antara kebebasan (Al-Hurriyyah) dengan fahaman Eathis (yang mengajak kesamarataan). Dia (Nadin Al-Badir) bebas menyatakan apa yang mahu tetapi dia tidak bebas untuk mengajak orang lain sesat bersamanya menjadi Mulhid sehingga mengeluarkannya daripada tuntutan syarak (agama). Artikelnya sangat terang mengajak kepada yang ini".

وقال هدفي أن توضح الكاتبة أو رئيس تحرير الصحيفة للقراء وللمجتمع المصري ما هو الهدف من هذا المقال، في ظل هجمة شرسة تشوه فيها صورة المجتمعات الإسلامية عموما وآخرها موقف سويسرا من الإسلام.

Katanya lagi; tujuannya adalah untuk menjelaskan apa sebenarnya yang mahu disampaikan oleh wartawan dan ketua editor akhbar tersebut kepada pembaca dan masyarakat awam Mesir bahawa artikel itu membawa mesej buruk kepada orang ramai dan gambaran jelek kepada agama Islam itu sendiri.

واتهم فؤاد في البلاغ- الذي حمل رقم 21633 عرائض النائب العام- الكاتبة بالدعوة الصريحة لهدم الأديان، مستشهدا بما قالته في هذا الصدد حيث كتبت قائلة "اخلقوا لي قانونا وضعيا أو فسروا آخر سماويا واصنعوا بندا جديدا ضمن بنود الفتاوى والنزوات".

وقال مقدم البلاغ، إن المقال المشار إليه يحتوي على كثير من الجرائم التي يعاقب عليها القانون، فضلا عن مخالفته للمادة الثانية من الدستور المصري التي تقرر أن الشريعة الإسلامية هي المصدر الرئيسي للتشريع.

Menyalahi Undang-Undang dan Kanun Syariah.


واتهم الصحيفة بأنها قامت على صدر الصفحة الأولى بالترويج لهذا الشذوذ والتحريض على الفسق واختلاط الأنساب، وقد وضعت صورتها على يسار أعلى الصفحة الأولى بجوار المانشيت وكتب بجوارها: الكاتبة السعودية نادين البدير تكتب أنا وأزواجي الأربعة (ص "صحفة" 5) حتى ترشد وتيسر القراء ليفتن المواطنين.


- artikel mengajak kepada kejahatan dan kerosakkan kepada nasab (keturunan).

واعتبر أن هذا الأمر مخالف للقوانين والأعراف ومن قبل ذلك الأديان وميثاق الشرف الصحفي وهدما للدين الإسلامي، كما طالب بإحالة رئيس مجلس إدارة الجريدة للمحاكمة أيضا وبتعويض المجتمع المصري الذي أصابه الضرر جراء نشر هذا المقال في دولة إسلامية.

-menyalahi undang-undang dan uruf, menyanggahi agama Islam dan membelakangkan al-Quran ; mendedahkan masyarakat kepada mudharat akibat tersebarnya artikel seperti ini dalam negara Islam.




غادة عبدالرازق



وفى الإطار نفسه طالب محامون مصريون بوقف تصوير مسلسل تلفزيوني جديد يفترض أن تقوم ببطولته الممثلة المصرية المعروفة غادة عبد الرازق يتناول قصة امرأة متزوجة من أربعة رجال وتسعى للارتباط بالرجل الخامس.


Tuntutan  Memberhentikan Penggambaran Drama Bersiri Televisyen
 
-  drama lakonan Ghadah Abdul Raziq yang mengkisahkan wanita berkahwin empat dan mengadakan perhubungan dengan lelaki yang kelima.
 
واعتبر المحامون أن هذا المسلسل يمثل مخالفًة واضحة وصريحة للشريعة الإسلامية وللقانون المصري اللذان يجرمان تعدد الأزواج بالنسبة للمرأة.


- Para peguam mendakwa siri drama ini secara terang-terangan menyanggahi ajaran Islam dan undang-undang Mesir.

وتقول فتاوى إسلامية إنه الى جانب محاذير طبية وأخرى تتعلق بحفظ الأنساب، فإن المجتمع لا يستفيد شيئا من نظام تعدد الأزواج للمرأة بعكس نظام تعدد الزوجات للرجل الذي يتيح فرص الزواج أمام كثير من العانسات والمطلقات والأرامل. هذا إلى جانب أنه لو أبيح للمرأة أن تتزوج ثلاثة أو أربعة رجال لزاد عدد العانسات زيادة كبيرة وأصبح النساء في وضع اجتماعي لا يحسدن عليه.

Fatwa Islamiah juga mewartakan bahawa perkahwinan seperti ini adalah tidak sihat dari segi ilmu perubatan dan menjaga keturunan. Poliandri tidak sama sekali sama dengan poligami yang bertujuan menjaga kemaslahatan golongan wanita yang lambat kahwin "andartu", yang dicerai suami dan ibu-ibu tunggal. Pliandri akan menambahkan lagi jumlah para janda dan ibu tunggal akibat perempuan bersuami ramai sedangkan senario yang ada perempuan yang berstatus andartu yang ada sudah cukup ramai.



من جهته أكد الدكتور عبد الفتاح إدريس أستاذ ورئيس قسم الفقه المقارن بكلية الشريعة والقانون في جامعة الأزهر أن الشرع لم يبح للمرأة أن تعدد من أزواجها وإنما أباح ذلك للرجل وفقا لنص الآيات الكريمة في سورة النساء.

 
Sudut Syarak : 
Menurut pandangan Dr Abdul Fattah Idris; 
menyanggahi nas al-Quran dalam surah An-Nisas'.

وقال إدريس لـ"العربية.نت" لم يأت نص كهذا في حق المرأة ومعنى هذا أن المرأة ليس لها أي تعدد وذلك لأن القصد هو حفظ النسل ومع تعدد زواج المرأة يختلط النسل وما يترتب عليه من تعطيل مقصد رئيسي للتشريع الاسلامي.

 
- Tujuan syarak ialah menjaga hak wanita dan mengelakkan percampuran benih yang merosakkan keturunan.

ولفت إلى أن تعدد المرأة لأزواجها يجعل الأنساب فوضى، ولأجل هذا لا يجوز أن يشتط أحد في الدعوة للمساواة بين الرجل والمرأة لأن الله سبحانه وتعالى وهو خالقهما يعلم حقيقة تكوينهما وليس الذكر كالأنثى.

 
- Tidak harus sesiapapun yang menuntut persamaan hak di antara lelaki dan perempuan kerana masing-masing diciptakan Allah SWT dengan tugas dan peranannya. Lelaki tidak sesekali menyamai wanita.

وأضاف "ينبغي أن يكف المنادون عن هذا ووقف غلوئهم لأن مثل هذا لا يعد اعتدالا في الفكر وإنما شططا فيه ويترتب عليه هدم كيان الأسرة التي أراد الله أن تكون نواة للنسل الصالح الذي يعمر الأرض".


- pemikiran songsang dan merosakkan sendi kekeluargaan yang dikehendaki oleh Allah SWT yang menjadikan orang-orang soleh sebagai pewaris di atas muka bumi ini.

وتابع لـ"العربية.نت" قائلا: "إذا لم يكف هؤلاء الذين يرددون مثل هذه الأفكار الشيطانية فإن الوبال والنكال سيلحق بهم هم ومؤيديهم، هذا نوع من التردي في الأفكار وعزول عن التعقل وارتكان إلى الهوى والتشهي وليس من الإسلام أو المنطق أو الحياة السليمة في شيء".


Tuesday, January 19, 2010

Minat Jawi Dan Seni Khat

Oleh isma daud


Dalam minggu ini saya cuba menarik perhatian para pelajar tentang kepentingan tulisan jawi dan kesenian khat. Biarpun ramai di kalangan pelajar saya berada dalam tahap sederhana dalam penulisan jawi, namun masih ramai yang tidak tahu membaca atau menulisnya dengan baik.

Dalam situasi hari ini tulisan jawi atau khat kurang diminati oleh remaja dan umat Islam sendiri. Ada yang tidak tahu membaca jawi apatah lagi menulisnya. Banyak faktor yang tidak mendorong pelajar tidak minat jawi. Diantaranya peranan kerajaan yang terlalu sedikit dalam usaha memperkasakan tulisan jawi malah terlalu jauh kebelakang berbanding usaha kerajaan dalam memartabatkan bahasa malaysia dan bahasa inggeris sebagaimana yang dapat kita lihat di hadapan mata kita saban hari.

Pejuang-pejuang bahasa pun nampaknya tidak bersungguh-sungguh dalam meletakkan tulisan jawi sebagai agenda perjuangan sebagai bahasa perantara dalam surat menyurat dan perhubungan sesama muslim khususnya. Jika adapun perjuangan itu muncul sekali sekala jika ada agenda di sebaliknya. Perjuangan bermusim saja selepas itu senyap. Lihatlah kepada perjuangan membantah PPSMI dahulu, apakah masih ada mata rantai perjuangan bagaimana kita mampu meletakkan bahasa melayu dengan tulisan jawi sebagai wadahnya. Sebagai contoh surat-surat rasmi kerajaan berkaitan jabatan agama Islam sepatutnya dikendalikan menggunakan tulisan jawi. Dengan ini umat Islam akan lebih terdorong untuk mendekati tulisan jawi.

Disamping itu tulisan jawi sepatutnya menjadi tanda identiti umat Islam di Malaysia dan rantau melayu dan berbangga dengannya. Apa maknanya jika tulisan jawi sekadar menjadi transkrip di muzium dan terpahat di batu bersurat Terengganu sahaja. Apakah wajar hal ini berlaku?

Apakah juga wajar jika tulisan khat hanya menjadi penghias dinding , kubah dan menara masjid, rumah dan kereta sahaja; tanpa umat Islam mengetahui apa isi dan kandungannya? Saya masih ingat bila seorang guru bukan Islam bertanya kepada sekumpulan pelajar Islam, apakah yang tertulis di cermin kereta seorang guru, lalu mereka serentak menjawab; "Tidak Tahu". Boleh jadi juga jika ditanya kepada guru yang melekatkan sebaris ayat al-Quran dengan tulisan khat di keretanya, bila ditanya dia juga mungkin akan menjawab, "Tidak tahu"????

Maka menjadi hasrat saya, agar pelajar-pelajar saya mampu membaca dan menulis jawi dengan baik walaupun tidak merai khat yang sebenar. Apabila minat sudah ada, bolehlah diasah lagi skil penulisan agar lebih kemas dan sempurna.

Di sini saya rakamkan beberapa hasil tangan seni khat yang mampu dilakarkan oleh pelajar-pelajar saya.


 


 

 

 

 

 

 

Maju Khat, Maju Tulisan Jawi...Maju!!! Maju!!!

Hari Pendaftaran Aktiviti Ko-Kurikulum SMK Rosli Dhoby, Sibu.

Oleh isma daud



Sejak awal pagi lagi JK Ko-Kurikulum Sekolah menyediakan Dewan Seri Perkasa untuk memudahkan para pelajar memilih kelab/persatuan, badan beruniform dan sukan/permainan yang mereka minati. Para pelajar mula memenuhi Dewan Seri Perkasa, SMK Rosli Dhoby sebaik saja waktu rehat sekolah berakhir.

Sudah tentu para pelajar sudah memikir dan telah membuat keputusan terlebih awal apakah kelab, persatuan yang akan mereka sertai pada tahun ini. Dan ada juga yang akan meneruskan saja mana-mana persatuan atau unit beruniform yang telah mereka sertai pada tahun lepas. Apapun para pelajar bebas memilih kerana sistem pendidikan kita mengamalkan sistem pendemokrasian dalam pendidikan. Jadi gunakanlah hak yang diberikan ini dengan sebaik-baiknya.

Orang yang paling sibuk hari ini sudah tentunya PKKK kami; Cikgu Puten Anak Gaung yang dibantu oleh beberapa orang guru lain.


Menurut Cikgu Puten (gambar); '"Tahun ini penglibatan Ko-Kurikulum dipisahkan di antara Pelajar Tingkatan 6 dengan pelajar-pelajar lain. Pendaftaran hari ini melibatkan pelajar Tingkatan Satu hingga Tingkatan Lima sahaja.

Sebanyak 30 Kelab/Persatuan, 11 Acara Sukan/Permainan dan 10 Unit Berunifom membuka meja pendaftaran sejak awal pagi lagi dan berlanjutan sehingga petang nanti.

Pelajar wajib memilih 3 bidang Ko-Kurikulum sebagai melengkapkan rekod pelaporan dan penilaian KK nanti. Satu dalam Kelab/Persatuan, Satu dalam bidang Sukan dan Satu bidang lagi dalam Unit Beruniform."

Sesungguhnya penglibatan pelajar dalam aktiviti Ko-Kurikulum di sekolah sangat penting kerana pelajar bukan saya dinilai daripada kecemerlangan akedemik semata-mata bahkan penglibatan diri mereka dalam aktiviti Ko-Kurikulum (KK) juga. Di samping itu; penglibatan mereka dalam bidang KK ini dapat melahirkan insan dan pelajar yang seimbang daripada segi Jasmanai, Emosi, Rohani dan Intelek (JERI). Tambahan pula sistem pendidikan kita yang mementingkan kecemerlanagan kedua-dua bidang ini, sudah tentu ianya dapat membantu para pelajar ketika menyambung pelajaran ke mana-mana institusi pendidikan dan menempuh alam pekerjaan suatu hari nanti.

Dengan terlibat dengan pelbagai aktiviti dalam persatuan, sukan dan badan beruniform; pelajar dapat mengasah bakat kepimpinan sejak di bangku sekolah lagi. Diharapkan bakat yang dibina ini mampu melahirkan pemimpin yang berdedikasi dan berdisiplin tinggi, yang dapat menyumbang kepada pembangunan diri, masyarakat dan negara.


Pelajar perlu berdisiplin dalam mengikuti segala aktiviti yang telah dirancangkan seperti aktif hadir dalam perjumpaan dan menyertai acara persatuan kerana setiap penglibatan pelajar akan dinilai diakhir tahun nanti dan pelajar juga yang mendapat faedahnya apabila setiap sumbangan mereka akan mendapat pengiktirafan dari pihak sekolah dalam majlis Anugerah Kecemerlangan Pelajar yang diadakan setiap tahun.

Sudah tentu harapan yang diletakkan atas bahu pelajar tidak harus dipersia-siakan. Jika pelajar bersungguh-sungguh bukan sahaja pelajar dapat menimba pengalaman bahkan pada masa yang sama dapat mengharumkan nama baik sekolah dalam sebarang bentuk pertandingan yang disertai.

Semoga semua pihak akan rasa terlibat dalam menjayakan setiap perancangan dan perencanaan aktiviti Ko-Kurikulum sekolah pada tahun ini. Bersamalah semua warga SMK Rosli Dhoby menjayakan motto sekolah "Waras Dan Mulia".











Maju SMK Rosli Dhoby....Maju!!!

Monday, January 18, 2010

Isu Sijil Takaful Malaysia Bagi Anak & Isteri Selesai

Oleh isma daud




Hari ini (18 Jan; jam 3:40pm) dalam keadaan hujan lebat, saya dan isteri sekali lagi ke meja Takaful Malaysia  Bahagian Sibu untuk mendapat maklum balas pasal sijil takaful anak ke 5 dan isteri saya yang bermasalah itu. Sudah buat potongan gaji sejak lebih setahun yang lalu tetapi sehingga kini tiada sebarang rekod pembayaran dalam akaun anak dan isteri saya. Setelah empat bulan saya buat aduan iaitu sejak Ogos 2009, tiada apa-apa tindakan diambil sehingga saya hilang sabar bila buat aduan yang entah kali keberapa pada 13/01 yang lalu. Ketua operasi bahagian Sibu berusaha untuk menyelesaikannya dan berjanji akan cuba mengenal pasti masalah sebenar dalam masa satu hari.

Ya, jika hal ini diambil berat pasti tidaklah isu ini tertangguh sekian lama.

Hari ini isu ini telah selesai. Rupa-rupanya pihak Takaful Malaysia silap memasukkan no Kad Pengenalan saya sehingga bayaran itu berlonggak dalam beberapa akaun lain. Bayangkan bayaran pertama telah dibuat sejak Oktober 2008 lagi. Jika saya dan isteri tidak perihatin tentang sijil takaful ini mungkin masalah ini akan berterusan begitu saja tanpa penyelesaian agaknya. Saya pun tidak sedar hal ini berlaku...

Apapun saya ucapkan terima kasih kepada Syarikat Takaful Malaysia atas keperihatinan kepada aduan saya yang terkini itu. Harapannya jangan sampai orang bersikap kasar baru nak bertindak. Bertindaklah sewaktu orang lain masih berada dalam tenang supaya tiada sesiapa yang terluka dan sakit hati...

Saturday, January 16, 2010

Ramai Lagi Yang "Kembali Mengucap" Dan "Tidak Mahu Mengucap"

Oleh isma daud





Kembali Mengucap
. Begitulah berita di Harian Metro hari ini. Dan begitulah senario masyarakat yang ada di Sabah dan Sarawak. Anak-anak murid saya juga mengalami situasi yang sama.

Ada yang datuknya beragama Budha tetapi neneknya melayu islam hidup sebagai suami-isteri. Si nenek sempat pergi mengerjakan ibadah haji lagi. Sudah bergelar hajah tetapi masih suami isteri dengan sang suami yang bukan Islam. Anak-anaknya pula berpecah kepada dua agama. Ada yang mengikut si ayah beragama budha atau tiada agama dan ada yang beragama Islam. Cuma pengamalannya langsung tiada Islam. Si cucu-cucu pula ada yang Islam dan ada yang tidak. Makan pula tidak dapat membezakan di antara yang halal dan haram.

Dalam kelas saya ada yang surat beranaknya dan kad pengenalannya Islam sejak lahir. Tetapi bermati-matian berkata bukan Islam. Mengaku sudah meninggalkan Islam kerana dalam hidup mereka tidak pernah seharipun merasai cara hidup orang Islam. Hujahnya mereka makan semua termasuk yang berekor pendek itu.

Dan ada pula yang dalam sebarisan adik beradik yang keluar dari rahim ibu yang sama dan benih bapa yang sama; anak ada yang di"bin"kan kepada bapa dan ada yang di"anak"kan kepada ibu. Sibapa Islam dan siibu pula sekejap Islam , sekejap tidak. Perkahwinan campur menjadi punca kepada permasalahan yang ada ini. Mereka hanya berniat mahu berkahwin bukan mahu menghayati ajaran Islam di atas kesedaran dan keikhlasan sendiri. Akhirnya senario seperti ini berlaku di Sarawak ini.

Perkahwinan mereka sudah tentu mengikut adat bukannya berlandaskan hukum syarak. Mereka tidak pernah mengisytiharkan agama mereka. Jika mengikut syarak sudah tentulah perkahwinan seperti ini tidak pernah berlaku kerana tidak sah. Tetapi ianya sah daripada hukum adat asalkan suka sama suka. Cukuplah cinta yang menyatukan mereka. Jika dapat anak, mereka di"anak"kan kepada siibu.


Kekeliruan identiti ini sudah menjadi barah dalam masyarakat di sini. Hari ini saya ada membincangkan dalam mesyuarat Panitia Pendidikan Islam perihal beberapa anak murid yang mempunyai kekeliruan identiti ini. Apabila didaftarkan di sekolah atau dalam sistem pendaftaran peperiksaan awam mula timbul perbagai persoalan dan kekeliruan. Ini kerana sistem komputer yang tidak mengenal aqidah manusia itu akan "pening" bagaimana mahu menentukan aqidah anak-anak ini. Sistem berkata dia sebagai Islam sedangkan si ampunya diri tidak pernah mengaku bawa dia pernah Islam. Dia tidak pernah kenal Islam. Yang dia tahu bahawa dia seorang yang tiada agama atau seorang kristian atau budha. Yang ramainya tiada agama.

Ada juga sistem komputer "pening" mahu menentukan identiti pelajar yang tiada dokumen yang menyatakan bahawa dia adalah seorang Islam kerana surat beranak dan kad pengenalannya mengatakan bahawa dia bukan Islam kerana namanya ada kalimah "anak". Dia dibesarkan oleh bapanya yang Islam dan ibunya yang tidak Islam sebagai suami-isteri. Sehingga kini ibubapanya hidup sebagi suami isteri. Anak ini mahu dikenali sebagai Islam kerana bapanya. Anak ini mula keliru persoalan agama dan jati dirinya.

Ada juga anak-anak murid saya yang tidak pernah kenal siapa bapa mereka. Mereka ini dilahirkan dalam keadaan ditinggalkan oleh bapa mereka dan tidak tahupun siapa bapa mereka. Yang penting bapa mereka adalah Islam. Kebanyakkannya hasil peninggalan dari baka sang askar dan perwira negara yang pernah bertugas di Sarawak. Ada juga sang bapa ni bekerja dalam sektor lain seperti perladangan. Mereka datang singgah sekejap saja dan meninggalkan benih kesilapan mereka. Siibu pula kekadangnya masih mentah tentang persoalan hidup. Ditinggalkan tanpa tanggungjawab. Datuk dan neneklah terpaksa mengambil segala beban yang ditinggalkan oleh kesalahan anak. Akhirnya anak ini dibinkan dengan "Abdullah" dan dibesarkan oleh datuk atau nenek yang tiada agama atau datuk-nenek mereka tidak pernah mengubah akidah cucu mereka kerana bapa kepada cucunya itu Islam, berbinkan "Abdullah".

Kepada sesaiapa yang berkenaan -yang pernah buat kerja-kerja macam nilah-; mana yang pernah bekerja di sini dan pernah buat salah cuba tanya kepada diri, bagaimanakah agaknya rupa anak peninggalan saya di Bumi Sarawak bertuah ini agaknya. Bertuahkah nasib benih yang menjadi peninggalan saya itu? Bagaimana aqidah dan agamanya? Besarnya doasa dan kesilapan kalian. Bukan dosa melempiaskan nafsu yang tidak tahu tempat bahkan dosa meninggalkan baka yang keliru identiti agamanya.

Setiap tahun saya menerima murid atau pelajar seperti ini. Sungguh kasihan saya kepada mereka. Mereka tidak bersalah. Yang salah adalah pengkhianatan cinta dan nafsu bapa-bapa dan ibu-ibu mereka.

Inilah yang sedang berlaku.....dan akan berlaku. Siapa yang dapat memperbetulkan persoalan ini? Keadaan ini? Dan Nasib anak-anak ini? Entahlah!!!

Memetik kata sang penguasa JAIS; "Ini bukan dosa ustaz atau sesiapa, ini dosa Ulul Amri". Itu katanya. Fikir-fikirkanlah.

Friday, January 15, 2010

Apa Sudah Jadi Kepada Takaful Malaysia Sibu?

Oleh: isma daud





"Kesal!"

Itulah yang mampu saya ucapkan. Bukan sekali saya memanjat anak-anak tangga dan mengetuk pintu masuk Pejabat Takaful Malaysia Cawangan Sibu. Kalau tidak kerana sudah beli pelan takaful bagi anak saya dan isteri saya lebih dari setahun yang lalu, tidaklah saya datang ke sini dengan rajin sekali. Rajin terlajak sehingga dalam tempoh dua minggu ini sudah tiga kali saya datang ke meja takaful Malaysia ini.

Sejak bulan September 2009 lagi saya telah membuat komplain dan aduan mengenai sijil pelan takaful bagi isteri dan anak saya. Ada hikmah juga perasaan hati nak bertanya kepada meja takaful perihal sijil yang sudah dibeli sejak setahun yang lalu. Kenapa sampai saat ini belum terima apa-apa respond dan sijil ahli? Apabila mereka membuat semakan, didapati belum ada sebarang  pembayaran dibuat sedangkan potongan gaji sudah dilakukan sejak setahun lalu lamanya. Kemana pergi wang yang saya bayar itu? Dimana sijilnya?

Pihak takaful telah meminta saya membuat salinan slip gaji, dan saya telah melakukannya. Pihak Takaful Malaysia berjanji akan melaporkan hal ini kepada bahagian khidmat/aduan pelanggan di Ibu Pejabat Kuala Lumpur. Saya kira saya ada keyakinan kepada pihak Takaful dalam membetulkan keadaan ini.

Sehingga kini, tiada sijil dan tiada perlindungan. Jadi apa makna saya potong gaji setiap bulan tu?

Berlalu Empat Bulan; Tiada Sebarang Jawapan


Sungguh malang !!! Pihak Takaful Malaysia Sibu langsung tidak pro-aktif membuat panggilan kepada saya. Tunggu punya tunggu ... dari sebulan ke sebulan, tiada jawapan. saya merujuk lagi; tiada jawapan lagi...ringkas cerita; saya yang berulang-alik ke pejabat Takaful Malaysia Sibu dari hari ke hari sehingga masuk tahun 2010. Masih tiada sebarang jawapan.

Ini apa cerita ni? Teruk sangat ke Takaful Malaysia ni, segala rungutan dan aduan pelanggan sendiri tidak dilayan dengan baik dan tidak diambil tindakkan segera? Cukup dengan catatan saja? Yakinkan pelanggan akan dibuat aduan susulan?

Jawapannya satu tanpa rasa bersalah pihak KL belum beri sebarang jawapan, buat aduan lagi dan lagi.

Cerita Semalam


Pada 13/01/2010 saya panjat lagi anak tangga berjumpa dengan pihak takaful Malaysia sibu; dan orang yang dalam takaful itu sudah tidak payah bertanya kepada saya lagi lantas memberi alasan yang sama , "Pihak KL tidak beri sebarang jawapan lagi, mungkin siasatan sedang dibuat". Siasatan kepala hotak dia. 4 bulan tidak selesai2.

Saya kata; "...hari ni kalau tidak ada sebarang respond, saya akan buat report polis, buat aduan di laman web pengaduan awam ataupun akan merujuk kepada pihak Bank Negara" , barulah pegawainya sampai ke bossnya sibuk telefon sana, telefon sini... dan berjanji akan menyelesaikannya dalam tempoh satu hari.


"Hai, Aduan saya selama ni 4 bulan tidak diambil tindakkan, ini satu hari je boleh siap ni, lain macam bunyinya?"

Lupa nak beritahu, hari tu bila saya naik ke meja Takaful Malaysia, Sibu mereka cerita kepada saya bahawa pejabat takaful kena rompak; hilang segala dokumen dan alatan termasuk komputer... termasuklah bahan fotostat slip gaji saya dari bulan tidak dipotong gaji hingga dipotong gaji...

Ooo begini gaya kerja Takaful Malaysia Sibu. Ini maknanya bahan sepenting itu yang sepatutnya sudah sampai ke meja Takaful Malaysia Kuala Lumpur telah hilang, hilang tu baru saja sejak bangunan takaful kena ceroboh. Minta lagi dengan saya salinan slip gaji baru... apa cerita ni?

Sah, aduan saya di"tong sampah"kan oleh mereka.


Cerita 14/01/2010

Setelah saya ugut, tetiba saja pihak takaful maklumkan bahawa ada longgakkan pada salah satu akaun anak saya... kenapa baru hari ini saya terima jawapannya. Apakah 4 bulan yang lalu tiada longgakkan ini berlaku? Kalau ada tindakkan tidaklah menyusahkan saya dan isteri saya turun naik anak tangga Takaful malaysia dan buat hal-hal yang bodoh seperti ini.

Sebelum saya menamatkan percakapan saya dengan pegawai yang sama bertugas pada hari saya buat aduan 4 bulan yang lalu, sempat dia meminta salinan slip gaji saya sepertimana yang sudah hilang itu kerana sudah hilang dek dirompak...

Nampaknya hari Isnin nanti, terpaksalah saya panjat anak tangga Takaful Malaysia Sibu lagi...

Saya kira saya ini adalah pelanggan yang tinggi sikap sabarnya... Namun kesabaran saya juga ada batasnya.

Pesanan saya kepada semua pekerja termasuk diri saya baik disektor swasta ataupun sektor kerajaan; "Bekerjalah dengan ikhlas dan bantulah orang yang memerlukan dengan bersungguh-sungguh. Jangan rosakkan nama syarikat/majikan tempat kita bekerja. Kita tolong syarikat atau majikan tempat kita bekerja bermakna kita tolong diri kita sendiri" . Bukankah begitu? Fikir-fikirkanlah!!!

Tuesday, January 12, 2010

Permulaan Baik Kepada Sejarah Surau an-Nadwah Di sebalik Isu Pendaftaran dan Kebenaran Solat Jumaat Di sini

Oleh: isma daud


Surau an-Nadwah yang menjadi isu pertikaian

Hari ini merupakan hari yang penuh bersejarah kepada surau An-Nadwah kerana 4 pihak berusaha meletakkan Surau An-Nadwah atas landasan yang sebenar. Empat pihak yang terbabik ialah JAIS, Sibu dibawah pimpinan Penolong Pengarahnya yang baru; Ustaz Othman Bin Ibrahim, Pejabat Pelajaran Daerah Sibu khususnya Unit Pendidikan Islam dan Moral (UPIM), Sibu, SM Teknik Sibu dan SMK Rosli Dhoby, Sibu. Semuanya mengikhtiarkan usaha memadamkan "hari suram dan perang dingin" kepada "hari yang terang bersinar dan silaturrahim" bagi menjayakan misi pendidikan dan dakwah yang lebih berkesan.

Dokumentasi lengkap permohonan yang disertai oleh surat sokongan daripada PPD, Sibu.

Hari ini telah berlangsung penyerahan borang beserta dokumentasi lengkap berkaitan permohonan pendaftaran surau an-Nadwah dan permohonan kebenaran mengerjakan solat Jumaat di sini.

Penyerahan rasmi daripada wakil PPD, Sibu; En Sharkawi kepada Penolong Pengarah JAIS, Sibu; 
Ustaz Othman Bin Ibrahim bagi tindakan lanjut oleh pihak berwajib.

Jika permohonan ini diluluskan oleh pihak berwajib; akan menyelesaikan isu lama yang sudah menjangkau usia 20 tahun lalu.

Bergambar kenangan; Ustaz Saidal (UPIM), Ustaz Roslan (SM Teknik Sibu), 
En Sharkawi (UPIM) dan Ustaz Othman Ibrahim.

Saya telah merujuk kepada pihak JAIS, Sibu tentang pendaftaran surau ini tetapi tiada satu dokumentasi sah yang menjelaskan bahawa surau ini telah didaftarkan walaupun ia telah tersenarai dalam senarai surau yang mendapat bantuan selama ini. Mengikut maklumat yang saya terima daripada warga pendidik dan warga sekolah baik dari SMK Rosli Dhoby atau SM teknik bahawa surau ini telah didaftarkan dahulu. manakala solat Jumaat telah lama didirikan di sini tanpa sebarang bantahan dari mana-mana pihak sebelum ini. Sehingga isu surat pekeliling dan tauliah timbul tahun lepas. Sejak itu isu surau An-Nadwah tiba-tiba muncul seolah-olah sebuah surau haram. Sehingga muncul persoalan berkaitan  kedudukan solat Jumaat yang berlangsung di surau ini.

 Situasi sebelum Solat Jumaat yang berlaku sekian lama...gambar pada 8 Januari 2010.

Namun pendapat yang mengatakan surau ini telah didaftarkan tidak dapat disokong oleh sebarang fakta bertulis atau sebarang gambar yang membuktikan kesohehannya. Begitu sekali lemahnya pengurusan surau yang ada. Akibatnya; surau ini dikembalikan kepada status belum berdaftar.

Mengenangkan kembali usaha mendaftarkan Surau An-Nadwah dan pengurusan Jumaat yang tertangguh sekian lama kerana tiada sesiapa yang mahu mengusahakannya; semua mengambil sikap mengharapkan ada pihak lain melakukannya mengakibatkan proses itu "tergantung tidak bertali" sekian lama, bagaikan  meninggalkan beban batu besar atas pundak yang mesti dipikul dan digalas oleh orang yang terkemudian. Isu ini telah diwarisi seorang kepada seorang tanpa tindakan sewajarnya.

 Bergambar selepas proses penyerahan dokumen pendaftaran yang berlangsung dengan mesra dan muhibbah. 
Dalam Gambar Ini : Ustaz Mohd Isa Bin Mat Daud; Pengerusi Surau an-Nadwah, Sibu.

Namun, hari ini kesemua pihak yang duduk semeja sejak beberapa hari yang lalu, telah sedia melaksanakan tanggungjawab yang diletakkan atas bahu masing-masing. Hari ini -kesemua pihak yang bertanggungjawab- telah mengotakan janji masing-masing bagi merealisasikan proses pendidikan yang berterusan secara sah di sisi undang-undang negara. Pada masa yang sama meletakkan proses menyampaikan dakwah itu berada dalam neraca yang adil dan saksama agar ia dapat berkembang dengan baik dan sempurna. akhirnya umat Islam juga yang akan beroleh kebaikan dan keuntungannya.

Tinggal lagi ialah sebuah harapan agar usaha hari ini mendapat restu daripada Pejabat Mufti Sarawak dan JAIS/MUIS yang mengendalikan urusan umat Islam di negeri ini.

Besar harapan saya selaku Pengerusi Surau An-Nadwah agar isu ini akan selesai dengan baik. Jika tidak masalah ini akan menjadi barah yang berpanjangan kerana hanya restu pihak berwajib sahaja yang akan menyelesaikannya. Semoga Allah SWT merestuinya dan membuka jalan penyelesaian terbaik buat kita semua. "Ya Allah! Bukakanlah bagi kami dan kaum kami dengan jalan kebenaran, sesungguhnya Engkau sebaik-baik Pembuka". Amiin ya rabbal 'alamiin.

Sunday, January 10, 2010

Posting Lewat : Minggu Persekolahan Pertama 2010 Yang Telah Saya Lalui...

Oleh: isma daud




Catatan Peristiwa Seminggu


Dek kesibukan dengan beberapa isu, saya tidak berkesempatan membuat beberapa posting yang telah saya tulis sebelumnya. Semuanya itu bukan perencanaan saya. Sebagai insan lemah, kita boleh bisa lupa dan leka.  Astaghfirullah!!!

Semuanya itu sesungguhnya atas kehendak Allah SWT jua. Dia saja yang tidak alpa dan leka. Maha Suci Allah SWT daripada segala sifat yang lemah itu.

1. Lawatan Mengejut

Dalam saya menguruskan bilik agama dan membersihkan surau An-Nadwah, tetiba muncul sekujur tubuh, boss JAIS,Sibu yang baru kembali ke Sibu... datang sendiri ke surau kami dengan hasrat untuk menyelesaikan permasalahan yang sekian lama menjadi isu... sahkah solat jumaat di sini...

Atas persetujuan kami dan kehendak Ustaz Osman Ibrahim sendiri selaku pemacu JAIS, Sibu, dia mahu proses solat Jumaat di sini dapat diselesaikan segera. Hasilnya satu pertemuan di PPD, Sibu pada hari yang sama jam 3:00pm bagi membincangkan khusus persoalan ini.

Semoga Allah SWT mempermudahkan atas segalanya....

2.  Berkiranya walaupun untuk surau dan masjid

Sebelum cuti sekolah (bulan November) saya selaku Pengerusi Surau An-Nadwah dengan dibantu oleh Tuan Hj Hamzah, menempah rehal lipat yang boleh menggantikan meja bagi kegunaan ahli jamaah yang mahu beribadah seperti membaca al-Quran. Pada awalnya tukang buat bersetuju dengan dengan harga RM28.00 dengan jangka siap bulan Februari 2010. Namun setelah siap dimintanya RM30.00. Itupun saya bersetuju demi kebaikan surau.

Apa yang terfikir dibenak saya ialah kenapa sipembuat ini terlalu memikirkan keuntungan sahaja tanpa ada niat untuk memberi sedikit infaq kepada surau padahal bukan sedikit jumlah rehal yang ditempah. Bukan dapat diskaun tapi tambah harga lagi. Kayunya tidak digilap pun... Kalau digilap harganya akan meningkat lagi.

Apabila dengar RM30.00 bukan bulan Februari siap. Bulan Disember terus siap. Bila hantar terus mahu duit tidak boleh bertangguh-tangguh. Oleh kerana saya kata duit masih dalam simpanan Bendahari surau di bank dan boleh dikeluarkan oleh dua orang , dan saya minta minta tangguh bayaran keesokan harinya; dia bersetuju.

Tidak sampai 10 minit dia telefon saya lagi bertanya; "Ustaz boleh tak ustaz bayar duit tu hari ini juga". Saya berkata dalam hati; "macam ni manusia pun ada ke..?"

Akhirnya saya terpaksalah meminjam dahulu hari ini untuk bayar serta merta jumlah bayaran rehal tersebut...

"Mungkin dia ada sebab tersendiri akan sebab dia sangat perlukan wang tersebut". Itulah yang saya rasa.... semoga Allah SWT mempermudahkan segala urusannya.


3. Maafkanlah Dia...

Dalam minggu ini saya memulakan tugasan selaku guru kelas bagi Tingkatan satu. Saya bertugas bermula hari Sabtu 2 Januari lagi walaupun pendaftaran sepatutnya bermula 3 Januari 2010. Saya sampai awal ke kelas sebelum teman setugas sampai. Saya bersihkan kelas dan aturkan kerusi meja. Setelah siap datang seorang guru menegurku. "Terima kasih ustaz kerana bersihkan kelas kami". "Eh, ada masalah ke?"tanya saya kepada guru itu. "Yalah ustaz , ustaz salah kelas ni. Kelas Ustaz di sebelah tu".

Saya tidak puas hati lalu saya membelek pelan sekolah yang dibekalkan oleh PK1 dalam mesyuarat kelmarin. Ternyata pelan lokasi bilik darjah itu belum dikemaskini. "Banyak cantik punya kerja", gerutu hati saya geram.

Apapun saya telah melaksanakan tugasan saya dengan sebaiknya hari ini. Tunggu punya tunggu tiada siapa yang datang mendaftar. Kerana arahan saya tetap datang juga. Saya yang menurut perintah.

Berbalik kepada pelan kedudukan kelas; kesilapan itu bukan salah saya 100% kerana saya  sudah akur dengan pelan yang sedia ada. Cuma silap saya ; tidak bertanya macam guru seorang lagi itu. Dia lebih teliti dan lebih cepat menyedari.

Apapun ; semua orang ada buat silap, ada kelemahan sendiri. Maafkanlah dia!!!

Saturday, January 09, 2010

Al-Fatihah Buat Bapa Tiriku; Abdullah Bin Seman

Oleh: isma daud



Al-Fatihah.Baru sekejap saya menerima berita sedih dengan pemergian bapa tiri saya; Allahyarham Abdullah Bin Seman buat selama-lamanya ke hadrat Ilahi setelah sakit lumpuh sejak dua setengah tahun yang lalu.

Setelah bapa kandung saya meninggalkan dunia ini sejak 9 tahun yang lalu, kini bapa tiri saya pula dijemput Ilahi kembali ke hadratNya. Innalillahi Wainna Ilaihi Raji'uun!!!

Atuk kepada anak-anak saya yang umurnya telah melebihi 90 tahun telah lama sakit lumpuh separuh badan dan nampak kian susut tubuhnya semasa saya berada di kampung baru-baru ini. Saya sempat memohon ampun dan maaf daripadanya sebelum sehari berangkat ke Sibu.

Bapa tiri saya bernikah dengan ibu saya pada tahun 1981; dan ibu saya menetap bersamanya di Kpg Lubuk Pandan, Marang sehingga ke hujung hayatnya. Ibu saya telah menghabiskan sebagaian besar perjalanan hidupnya bersama bapa tiri saya sejak berkahwin dengannya. Sejak dari detik itu juga saya tinggal berasingan dari ibu dan bapa tiri saya kerana kekudukan kampung yang jauh dari sekolah dan tiada kemudahan yang memudahkan saya ke sekolah. Sejak itu juga saya tinggal bersama dengan kakak seibu dan abang ipar saya yang baik hati... Sesungguhnya hidup pada masa itu sangat sukar, saya berkorban jiwa demi masa depan. Tanpa pengorbanan seperti itu sudah tentu saya akar tercicir dalam pelajaran.

Sepanjang sakit; ibu saya telah menjaga bapa tiri saya dengan baik sekali. Saya selaku anak sangat kagum dengan pengorbanan ibu menjaga bapa tiri saya yang sudah tua dan uzur itu. Diusia emas itu ibu melakukannya dengan penuh kasih-sayang dan tanggungjawab tanpa mengeluh.

Sepanjang berkahwin dengan ibu, mereka tidak dikurniakan zuriat. Yang ada hanyalah anak-anak dari isterinya yang terdahulu dan anak-anak tiri dari perkahwinan ibu dengan suami-suaminya yang terdahulu.

Semoga Allah SWT mengampunkan dosa-dosa bapa tiri saya dan menerima ruhnya dengan baik dan diletakkan bersama orang-orang yang beriman. Amiin Ya Rabbal 'alamiin.

Innalllahi Wainnna Ilaihi Raaji'uun. al-Fatihah.

Bukan Sekadar Aktiviti Tetapi Sebuah Tarbiyyah Melahirkan Insan Soleh

Oleh: isma daud




Masih terngiang-ngiang di telinga saya akan kata-kata seorang insan yang ada kuasa bahawa kerja solat adalah kerja individu yakni fardhu ain, yang berdosa itu hanya individu bukan dosa sesiapa. Kita tidak menanggung dosanya jika mereka tidak solat...jika dia solat dia dapat pahala, dia tidak solat dia berdosa..

Itulah kata-kata mudah kerana mahu melepas tanggungjawab memikul amanah bagi mendidik dan mentarbiyyah anak-anak menjadi insan soleh.

Malangnya kata-kata itu terpancul keluar daripada mulut insan berkuasa.... Agama ini milik individu saja baginya.

Dia lupa kepada apa yang difirman Allah SWT yang mafhumnya.; "Jaga olehmu akan diri dan keluargamu daripada api neraka." Mungkin dia mentafsirkan ahli di sini sebagai antara seorang anak dan bapa mereka sahaja. Orang lain tidak termasuk dalam ayat ini.

Maka saya berdiri sebagai seorang da'i dan pendidik ; ada pandangan berbeza. Sungguh seseorang menanggung dosanya sendiri. Tetapi selagi seseorang anak itu berada di bawah tanggungan kita samada sebagai seorang anak atau seorang murid saya tidak akan biarkan mereka berbuat salah secara nyata, berbuat dosa sesuka-suka dan biarkan mereka menjadi soleh sendiri bak kata pepatah "Untung Batu Tenggelam, Untuk Sabut Timbul"; biarkan mereka menentukan syurga dan neraka mereka sendiri tanpa didikan, bimbingan dan tarbiyyah yang sempurna.

Jika begitulah pemahamannya akan terlepaslah segala tanggungjawab seorang raja terhadap rakyatnya, seorang pemimpin akan pengikutnya, seorang guru akan muridnya. Mudahlah nanti dia menjawab di hadapan Allah semua itu adalah tanggungjawab ibubapa semata-mata bukan tanggungjawab saya....

Ya cukup mudah kepada si sang berkata untuk masuk syurga; amat mudah lagaknya... kerja agama ni senang saja , apa nak di susah-susah?

Tiada sesuatu yang kalau kita enteng-entengkan akan memperolehi hasil yang baik juga akhirnya. Kalau seorang dua tidak mustahil akan adanya, tetapi jika mahu melahirkan satu gagasan dan kumpulan insan soleh tidak akan mungkin berlaku. Lagipun Allah SWT tidak akan merubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha merubahnya.

Atas kesedaran itu, saya dan teman-teman yang ada kesedaran beragama akan terus berusaha membina generasi bertaqwa sekadar yang termampu bagi menyediakan insan bertaqwa di masa hadapan. Umat ini memerlukan insan berkualiti bukannya sebuah masyarakat yang hanya berbangga dengan kuantiti.

Satu usaha yang berterusan. Semoga suatu hari nanti, akan ada penerusan kepada kerja-kerja dakwah ini daripada anak-anak Sibu sendiri kepada masyarakatnya sendiri.

Itulah harapan saya, mahu melihat masyarakat Sibu berubah. Mungkin anak-anak ini akan ada cita-cita besar untuk memimpin masyarakatnya ke arah masyarakat bertaqwa dan cinta kepada agama. Bukan tiada harapan kepada yang sudah tua-tua itu, yang sebahagian mereka itu, amat yakin dengan resam budayanya, yakin dengan ilmu sekularnya... tetapi agar sukar bagi saya untuk menarik mereka kerana mereka telah melalui zaman mereka sendiri.

Tinggal kini harapan saya kepada generasi baru, merekalah harapan masa depan bagi sebuah cita-cita....Jika tidak saya melakukannya, saya yakin akan ada insan lain yang akan meneruskannya.

Rasulullah saw pernah mengingatkan kita dengan sabdanya yang penuh bermotivasi bahawa akan ada di kalangan umat ini, orang yang berdiri atas kebenaran dengan berani yang dia tidak akan berpaling daripada kebenaran itu sehingga datang ketentuan Allah SWT ke atasnya.

Mudah-mudahan Allah SWT memilih warga Sibu ini sebagaimana Allah SWT memilih penduduk Thaif yang tidak murtad setelah kewafatan Rasulullah saw biarpun ada yang murtad dan berpaling selepas wafatnya baginda sehingga Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a. terpaksa memerangi golongan itu.

Marilah kita bersama-sama secara berjamaah mengusahakannya. Kata-kata sang penguasa yang memandang rendah persoalan tarbiyyah, usahlah melemahkan kepada hasrat dan cita-cita kita.

Kepada teman-teman , saya ucapkan terima kasih. Allah SWT tidak akan mensia-siakan setiap pengorbanan kalian. Pasti ada ganjarannya baik di dunia maupun akhirat. Sekali lagi syukur dan terima kasih....

Sembang Bersembang

Lebih Interaktif ^O^Ukhuwwah . Sila Klik Untuk Ke Laman Ini , Terima Kasih.
[ Copy this | Start New | Full Size ]

Sepanjang Jalan Di Sibu

Related Posts with Thumbnails

@Facebook ~ "Ustaz Rosli Dhoby"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.