Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Thursday, December 31, 2009

Berhijrah Di 1431H atau Berhijrah pada 2010M?

Oleh isma daud

Tidak sampai beberapa jam lagi tirai 2009M akan melabuhkan diri dan tangga-tangga detik masa membawa kita ke tahun baru 2010.M Ramai orang menantikan tahun baru dengan azam dan semangat baru dan tidak kurang pula sekadar mengingat kembali azam lama yang mahu diperhangatkan kembali.

Kepada sesetengah orang kehadiran tahun baru masehi lebih teruja dan terasa di jiwa berbanding dengan kedatangan tahun baru hijrah. Tidak perlu hebahan dan kempen, orang secara sedar akan kehadirannya. Namun sebahagian orang bagai lupa akan detik tahun baru hijrah. Saya ada bertanya kepada beberapa orang  muda belia yang saya temui, ternyata mereka teraba-raba dalam menentukan bulan hijrah. Tanpa sedarpun mereka sudah melewati garis kedatangan tahun baru 1431H.

Biar apapun; kesedaran untuk menanam azam dan niat untuk berhijrah mesti ada. Jika kita berhijrah dengan menjadikan Iman dan Islam sebagai sandarannya, Allah dan rasul menjadi matlamatnya; sudah tentu hijrah kita akan diterima oleh Allah SWT. Akan tetapi jika hijrah kita itu matlamat kita adalah isi dunia dan berlaku pula penyimpangan pada niat yang meneruskan jahiliyyah dan sayangkan dasar serta sistem sekular maka niat kita itu pasti akan ditolak oleh Allah SWT.

Namun kepada insan yang bernama Muslim sangat rugilah jika kehadiran awal hijrah dilupai, sementara tahun baru masehi sentiasa diingati. Ini kerana kita sedang kehilangan harga diri.


Bila mengenangkan kembali detik tibanya ambang maghrib 1 Muharram 1431H lalu; ramai tersungkur depan TV tengok bola akhir M'sia-Vietnam, surau masjid lengang. 

Malam ambang tahun baru 2010M; Apakah ada yang tersungkur lagi ?

Pusat-pusat hiburan pasti tidak lengang dan dataran -dataran awam pasti akan dipenuhi oleh manusia tanpa mengira  tahap usia dan lapisan masyarakat. Percikan bunga api dan pelbagai keraian serta pesta-pestaan muda mudi seringkali mewarnai datangnya tahun baru. Pergaulan bebas dan arakan motosikal dengan berpasang-pasangan di antara lelaki dan perempuan biasa jadi paparan akhbar saban tahun. Hidangan arak, seks bebas selalu menjadi hebahan media.

Bagaikan sudah masak dengan berita seperti itu. Apakah sambutan tahun baru ini ada berulang lagi lagak seperti itu?

Maka saya mengajak kita patut juga berhijrah kepada kebaikan apabila munculnya tahun baru 2010M ini.

Usahlah detik waktu itu menjadi sebab kepada kebinasaan diri dan masa depan kita. Masuklah ke tahun baru dengan jiwa dan semangat yang suci agar kehidupan kita terus luhur dan harmoni.

Wajarlah kita beringat bahawa kita mesti berazam dan berniat untuk menjaga lima asas utama dalam hidup kita; agama, ruh dan nyawa, akal fikiran,  harta benda dan nasab keturunan.

Bagi saya; 2009 tahun penuh cabaran, sementara 2010 nanti menjadi detik masa yang penuh dengan harapan... hari mendatang mesti ditempuh dengan penuh keyakinan. Akan tetapi 1431H menjadi lebih bermakna jika kita semua menjadikannya sebagai detik perubahan sebenar untuk kembali kepada suara jihad dan syariat Islam yang sebenarnya.

Ya, masa untuk kita kembali kepada Islam. Ayuh Kembalilah kepada Allah dan Rasulnya.
Firman Allah SWT yang mafhumnya; "Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh serta berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran".

Wabillahi Taufiq....

Wednesday, December 30, 2009

Bermuhasabah dengan Serangan Anai-anai

Oleh isma daud

Anai-anai atau dalam istilah sainsnya dikenali sebagai "termite" adalah serangga sosial yang cukup menarik untuk diperhatikan dari segi kesatuan dan perpaduan masyarakatnya. Namun tidak kurang juga anai-anai menjadi mekhluk perosak yang boleh mengundang bahaya kepada kehidupan manusia.

Buku, kayu dan kertas adalah menjadi kegemaran serangga anai-anai ini. Sudah banyak buku, dokumen penting saya rosak kerananya. Sijil kelahiran saya yang asal tiada lagi kerana dikerik oleh anai-anai terpaksa saya membuat cabutan semula di Pejabat Pendaftaran Negara, Negeri Terengganu pada beberapa tahun yang lalu.

Rumah juga menjadi sasarannya sehingga rumah peninggalan orang tua saya rebah kerana kayu-kayunya reput dimakan anai-anai.

Anjung Surau dan barisan Al-Quran yang disimpan untuk kegunaan pelajar dimakan anai-anai sewaktu cuti sekolah.

Dan terkini; saya sekeluarga terpaksa bergelap kerana ketiadaan elektrik disebabkan paip saluran wayer yang tersimpan dalam simen dinding rumah diserang anai-anai. Nasib baik tidak berlaku litar pintas. Bukan senang mahu membaikinya dan bukan sedikit pula duit terpaksa dikeluarkan bagi membaik-pulihnya bahkan terpaksa rumah dibuat pendawaian semula.

Pokok-pokok dan tanaman yang sihat tiba-tiba mati kerana seluruh batangnya dimakan anai-anai.

Begitulah penangan anai-anai dan setakat ini ia menjadi ujian kepada saya dan keluarga saya. Kerananya kami terpaksa bergelap. Kerananya kami ketiadaan elektrik, tiada kipas dan makanan busuk di dalam peti. Semuanya berlaku disebabkan apabila rumah sewa saya diserang anai-anai setelah sebulan saya pulang bercuti ke kampung tempohari. Tanah-tanah basah dan lembab diangkut ke dalam rumah. Sehingga kini sudah 3 malam kami tidak tenang dengan serangannya. Setakat ini hanya 2/3 rumah yang sudah boleh terima elektrik. Tingkat bawah saja, tingkat atas masih bergelap.

Bukan sedikit anai-anai yang telah kami bunuh dengan ubat atau racunnya. Keadaan tanah yang lembab menyukarkan kami mengatasinya. Anai-anai ini bersarang dalam simen rumah dan saluran wayer elektrik.

Namun apa yang berlaku ini cukup mengajar kita betapa kerdilnya diri kita. Biarpun berdepan dengan anai-anai yang kecil tetapi mereka hidup bersatu padu dan bantu-membantu; kehidupan kita menjadi terjejas kerananya. Maka kepada mereka yang berasa besar diri dan angkuh jangan lupa kepada kesatuan orang -orang yang kerdil, mereka mampu menghancur dan memusnahkan kita apabila mereka bersatu padu.

Serangan anai-anai ini cukup memberi iktibar kepada saya dan keluarga. Benarlah Allah apabila berfirman  dengan mafhumnya bahawa Dia (Allah) tidak malu membawa satu contoh dengan seekor nyamuk kerana dengannya boleh beriman seseorang kepada Allah dan boleh menjadikan seseorang itu lebih engkar dan kufur kepada Allah SWT.

Segala sesuatu itu mengjadi bahan iktibar dan modal hisab bagi mereka yang mahu berfikir....

Monday, December 28, 2009

Kembali ke Sibu Bersama Harapan Baru.

Oleh isma daud

Setelah sebulan lebih berada di kampung halaman, bersama keluarga dan warga desa yang ramah dan mesra di Bumi Terengganu Darul Iman, kini saya dan anak-isteri kembali memijak bumi Sibu Sarawak. Ini bermakna tugasan saya untuk tahun 2010 akan bermula. Saya berdoa agar tahun 2010 memberi lebih sirna setelah mengharungi tahun 2009 dengan penuh cabaran dan dugaan, penuh suka dan duga.

Bagi saya tahun 2009 adalah tahun yang merubah lanskap dan method dakwah yang boleh saya sampaikan di bumi sibu ini. Biarpun banyak halangan dan cabaran, sedikitpun tidak mematahkan semangat dan melemahkan keimanan saya. Bahkan kini saya mula merasa lebih kuat untuk menghadapi tahun 2010 yang akan tiba beberapa hari lagi.

Sementara itu tahun 1431H baru muncul mentarinya dan saya berdoa kepada Allah SWT agar kehadirannya bersama semangat hijrah akan merubah daya fikir kita untuk berjuang dan lebih menghayati ajaran Islam dengan sebenar-benarnya.

Insya Allah segala pengalaman berada di desa tercinta akan saya coretkan dalam bicara mendatang. Sesungguhnya terlalu banyak kenangan manis untuk dikenangi. Apapun saya mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua yang menerima saya dan keluarga saya dengan hati dan jiwa terbuka.

Mudah-mudahan Allah akan menumukan kita semula dalam naungan rahmat dan limpah kurnianya yang tidak terhingga. Jika dimurahkan rezeki dan dipanjangkan umur pasti kita bersua semua.

Terima kasih daun keladi, tahun depan, insya Allah jumpa lagi. Wassalam.
Related Posts with Thumbnails