Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Monday, November 16, 2009

Pekerja Hotel Dan Sisa-Sisa Babi

Oleh isma daud


Emel (1)

From : Puan/ Cik Serba Salah (Bukan Nama Sebenar)
Assalamualikum ustaz dan salam sejahtera.


Saya ternampak email ustaz dilaman web berharap email yang dihantar tidak menggangu ustaz. Saya ada kemusykilan yang hendak ditanya kepada ustaz dan berharap ustaz dapat memberikan sedikit petunjuk ataupun hukum penjelasan dalam keadaan saya ini..Saya bekerja disebuah hotel sebagai pengemas bilik,apa yang ingin saya ajukan adalah hotel ditempat kerja saya bersebelahan dengan sebuah restoran cina,dan kebanyakan pelangan membungkus makanan dari kedai tersebut dan makan didalam bilik.Saya nak tanya ustaz apa hukum dalam keadaan saya kerana sy sering terjumpa daging babi/cebisan tak kira diatas meja ataupun di permaidani,ini juga disahkan rakan sekerja berbangsa cina.Keadaan ini amat membimbangkan saya,


1.Bagaimana ustaz kalau terkena waktu kerja contohnya terkena tangan ataupun baju pastu tangan yang terkena memegang seluar atau hpon atau barang2 lain dan juga baju yang terkena tadi disentuh dengan tangan ataupun baju tersebut terkena tempat2 lain atau barang terkena bahagian tersebut walaupun belum disamak,perlu disamak ke kesemuanya?


2.Bagaimana pula kalau tempat terkena contohnya jatuh diatas permaidani atau meja hanya dibuang dengan tisu tapi tak samak dan tak pasti samada tertinggal cebisan atau kesan minyak disentuh ataupun terkena pakaian samada dalam keadaan kering atau basah,perlu disamak juga ustaz? nak kata samak sudah banyak kali saya samak diri ataupun pakaian dan kadang2 sampai memberikan tekanan pada diri.perlukah disamak setiap hari jika terkena pada tangan atau baju dan bagaimana dengan barang2,kapet yang agak sukar dilakukan samak pastu disentuh samada kering@basah,perlukah disamak juga ustaz?kerana saya sering mengalami ketika mengemas bilik dan bimbang sudah berjangkit dibawa kerumah dan bagaimana pakaian yang sudah bercampur dengan pakain lain?Sudah berbulan perasaan ini menggangu dan saya mula hilang keyakinan diri terhadap kesucian diri.Apa yang perlu dilakukan ustaz?perlukah kia dibebankan sampai begini,takde kah cara yang lebih mudah.Dalam kegawatan ekonomi agak sukar mencari krja lain,bagaimana ustaz tolonglah berikan saya penjelasan secepat mungkin....


Ulang Balik;


1. Bagaimana ustaz kalau terkena waktu kerja contohnya terkena tangan ataupun baju pastu tangan yang terkena memegang seluar atau hpon atau barang2 lain dan juga baju yang terkena tadi disentuh dengan tangan ataupun baju tersebut terkena tempat2 lain walaupun belum disamak,perlu disamak ke kesemuanya?


2. Bagaimana pula kalau tempat terkena contohnya jatuh diatas permaidani atau meja hanya dibuang dengan tisu tapi tak samak dan tak pasti samada tertinggal cebisan atau kesan minyak disentuh ataupun terkena pakaian samada dalam keadaan kering atau basah,perlu disamak ustaz?

Jawapan (1)

Waalaikumus salam w.m.t.


Terima kasih kerana mengutusi saya. Dan tidak pula saya rasa terganggu dengan emeil saudari/puan ini...


Sebelum saya menjawab soalan yang agak baik ini saya meminta izin saudari/puan untuk menyiarkan persoalan ini di blog saya sebagai perkongsian ilmu kepada orang lainnya. Jika Saudari setuju atau mengizinkan sila maklumkan kepada saya. Insya Allah SWT saya siarkan persoalan penting tanpa memperkenalkan individu yang bertanya.


Memang tidak dinafikan bahawa dimana saja kita bekerja banyak dugaan dan cabarannya. Bukan semua orang bernasib baik mendapat pekerjaan yang mudah pula..


Isu utama dalam masalah saudari/puan ialah berkaitan dengan muamalah dengan hal yang berkaitan bersuci dari najis mugallazhah khususnya babi yakni cebisan makanan yang mengandungi daging babi. Apabila tersentuh ditangan maka terpaksa pula memegang hal yang lain. apakah semua yang disentuh atau dipegang oleh tangan saudari itu akan menjadikan ianya najis mughallazah (najis berat yang memerlukan disamak atau dalam istilah tepatnya ; disertu).


Apabila berlaku begini;apakah jalan penyelesaiannya?


1. Najiskah tangan itu? Jawapannya ya. Tangan yang terkena cebisan makanan yang terbukti atau betul-betul daripada babi mesti disamak atau disertu. Namun tangan itu tidak pula menjadikannya hal-hal yang lain pula menjadi najis mughallazah sehingga semua benda yang tersentuh oleh tangan atau terpegang menjadi najis berat. Jika tangan tadi telah dibasuh dengan air biasa saja maka tangan itu tidak menjadi benda lain menjadi najis. Namun jika tangan yang terpegang najis tadi masih bersisa najis itu ditangan samada kering atau basah, terkena pada benda lain memang ia menjadi najis.


Untuk mengelak hal ini berlaku saudari/puan perlulah membasuh tangan dengan air mutlak dan keringkan; jadi benda-benda yang lain yang dipegang tidak akan berpindah menjadi najis.


Bila selesai kerja barulah disertu atau disamak bagi membolehkan kita untuk melakukan amal-ibadat dengan keadaan suci dan bersih.


Sebagai contoh bagi menghilang kerunsingan saudari/puan; bila kita bersalam dengan seseorang yang pada sangka kita memang dia makan atau ada sentuh babi; masa bersalaman dengan kita, tidak pula ada sisa babi; apakah pada masa itu kita merasakan tangan kita sudah terkena najis babi? Sudah tentu tidak bukan? Kita tidak merasa pun tangan kita kena najis sebab kita tersentuh dengan tangan bukan tersentuh dengan babi...


Untuk pengetahuan; perkataan samak ini lebih tepat lagi penggunaannya bagi menyamak kulit binatang dengan membuang isi daging atau lemak daripada kulit dengan menggunakan benda-benda tajam seperti tawas, kapur dan sebagainya. Jadi saya menggunakan istilah sesuai selepas ini sebagai "sertu".


2. Gunakan sarung tangan atau alas untuk memegang najis berat tersebut. Ini mengelak daripada terkena terus kepada tangan kita yang menimbulkan kerumitan kepada diri kita sehingga melakukan samak atau sertu. Bila sudah guna, buang terus sarung itu kalau jenis yang pakai buang tu. Kalau jenis yang boleh dibasuh, maka sertukanlah sarung tangan itu.


Sertu itu mesti dengan sekali air tanah dan bakinya sebanyak enam kali dengan air mutlak.


3. Tempat atau lantai yang terkena najis tadi kalau yang kena itu memang daging babi mesti disertu walaupun sesukar mana pun kerja itu. Tetapi jika bahan itu tidak lagi dalam rupa daging; tapi rupa kuih contohnya maka tidaklah tempat itu kena samak atau sertu. Kerana sudah berubah sifatnya.


Ini sikit berbeza dengan isu keturunan babi; walaupun jika takdirnya anak lembu; rupa lembu tapi asal usulnya babi maka tetaplah ianya babi atau najis mughallazah atau najis berat. Ini kerana hakikat tidak dapat diubah lagi.


Tidak seperti kuih; kuih itu kita tidak boleh panggil dia babi..kecuali intinya mungkin diperbuat daripada babi maka yang nampak zat babi tersebut itulah baru dianggap najis. Selagi kuih itu namanya kuih, kita tidak menghukumkannya najis sehingga terpaksa samak atau sertu.


4. Pakaian yang terkena najis mughallazah mesti diasingkan daripada pakaian biasa semasa basuh. Pastikan ianya disertu terlebih dahulu sebelum dimasukkan kedalam pakaian lain. Jika kita pakai sumbat saja, pastinya pakaian kita yang lainnya akan terpalik najis juga. Ini akan merumitkan lagi kerja kita..


Doa saya agar saudari/puan mendapat sedikit penjelasan ini. Sebarang masalah yang tidak terjawab oleh saya di sini sila maklum balik persoalannya.


Harap maklum!


Emel (2)


Terima kasih atas kesudian ustaz untuk menjawap solan saya.Saya ada juga baca yang ustaz ingin menyiarkanya dilaman blog ustaz dan saya tidak kisah kalau ia berguna untuk perkongsian yang mungkin ada yang senasib mengalaminya.


Saya minta maaf banyak2 kepada ustaz kerana saya masih kurang mengerti,menurut ustaz kalau terkena pada permaidani ataupun meja dan sebagainya perlu disertu tetapi sekiranya sudah berubah sifat tidaklah perlu disertu,jadi kalau sya sentuh meja tersebut atau terpijak permaidani tadi tidaklah perlu disamak anggota atau pakaian....?walaupun mungkin kesan minyak /sebagainya msih ada contoh jika daging tadi dimasak sambal dan terjatuh dipermadani yang tinggal hanyalah sambal sahaja dan daging tersebut sudah dibuang.Adakah cili atau kuah yang dimasak/dicecah bersama2 daging tersebut dikira bernajis dan perlu disertu jika terkena/


Macam mana jika tangan yang terpegang daging tersebut kita basuh dengan air biasa saja dan semestinya air itu terpecik kebaju atau tempat lain?Bagaimana pula dalam keadaan nak amik sampah didalam tong sampah plastiknya dalam keadaan berair,bukan disentuh daging itu tetapi palstik itu,kerana saya selalu fikir yang bukan2 disebabakn saya akan berfikir air tersebut telah terkena daging itu.Bagaimana pula ustaz daging yang berada atas meja terkena abuk atau kotoran kecil dikira bernajis atau ia dimaafkan.


Saya meminta cadangan /pandangan ustaz apakah langkah terbaik bagi saya.Sekian terima kasih atas kesudian ustaz meluangkan masa menjawap soalan saya.


Jawapan (2)

Salam kembali Cik/Puan Serba Salah (Bukan Nama sebenar);

Terima kasih atas soalan-soalan tambahan yang tidak terjawab oleh saya dalam emel terdahulu.

Ada beberapa persoalan yang sangat baik telah dikemukakan agar kita lebih jelas.

menurut ustaz kalau terkena pada permaidani ataupun meja dan sebagainya perlu disertu tetapi sekiranya sudah berubah sifat tidaklah perlu disertu, jadi kalau saya sentuh meja tersebut atau terpijak permaidani tadi tidaklah perlu disamak anggota atau pakaian....?

Jawapan;

Apa yang saya nyatakan iaitu basuh dengan air mutlak itu tidaklah menyucikan najis mughallazah itu. ia cuma langkah awal dalam kerja saudari/puan. Adapun hakikat najis itu tetap najis mughallazah; apabila mahu mengerjakan solat contohnya perlulah disertukan tempat terkena najis itu... segala ibadat yang perlu kita bersuci mestilah kita sertukan.


Tujuan kita basuh dengan air mutlak dan keringkan tangan ; adalah untuk mengelakkan najis itu tersebar ke tempat lain apabila kita memegang benda atau objek yang lain. Contohnya tangan terpegang kuih yang ada inti babi; kemudian kita mahu memegang kerusi/lainnya... jika tangan kita tak dibasuh dengan air mutlak, najis itu boleh mengotori kerusi atau meja tersebut. hal ini bukankah akan merumitkan keadaan... keduanya akan menyusahkan puan/cik...setiap kali terkena najis; kena sertu..lagi dan lagi... sudah tentu puan/cik terpaksa menghabiskan masa dengan persoalan najis ini sahaja.


Islam agama yang suka kebersihan dan pada masa yang sama tidak mahu membebankan umatnya dengan hal-hal yang membebankan mereka;


walaupun mungkin kesan minyak /sebagainya msih ada contoh jika daging tadi dimasak sambal dan terjatuh dipermadani yang tinggal hanyalah sambal sahaja dan daging tersebut sudah dibuang.Adakah cili atau kuah yang dimasak/dicecah bersama2 daging tersebut dikira bernajis dan perlu disertu jika terkena/
Jawapan;

Semuanya itu najis Mughallazah termasuk permaidani yang terkena najis babi ini mesti di suci, ia tidak suci begitu sahaja..jika nyata zat najis itu di atasnya.


Maksud saya sesuatu yang boleh dianggap ianya dimaafkan ialah bila dalam keadaan sifatnya telah berubah, sudah bercampur dengan benda2 lain yang menyukarkan kita mengenal pasti akan sifatnya; maka pada masa itu ia dianggap dharurah. Najisnya dimaafkan seperti kita berjalan dijalan raya, debu2nya itu dimaafkan.


Macam mana jika tangan yang terpegang daging tersebut kita basuh dengan air biasa saja dan semestinya air itu terpecik kebaju atau tempat lain?

Jawapan;

Seperti yang saya jelaskan; air yang terpercik itu termasuk dalam hal yang rumit, ianya dimaafkan. Kalau masih was-was; ambil air renjiskan air ke tempat yang terpercik itu (kesan air) untuk menghilang perasaan was-was itu.


Bagaimana pula dalam keadaan nak amik sampah didalam tong sampah plastiknya dalam keadaan berair,bukan disentuh daging itu tetapi palstik itu,kerana saya selalu fikir yang bukan2 disebabakn saya akan berfikir air tersebut telah terkena daging itu.


Sesuatu yang nyata ada zat atau sifat najis tersebut hukumnya adalah najis. Cuma jika kita memegang plastik dan kita mengandaikan saja itu daging babi ianya termasuk dalam hal yang merumitkan. Cukup basuh dengan air mutlak saja. Tapi jika kita confirm itu najis babi. wajiblah basuh sebagai sertu. Secantiknya; jika basuh tu sekali saja iaitu setelah kita selesai kerja dan mahu makan atau solat... barulah kita basuh dengan sekali air tanah dan 6 kali air mutlak.


Bagaimana pula ustaz daging yang berada atas meja terkena abuk atau kotoran kecil dikira bernajis atau ia dimaafkan.

Jawapan;

Sisa makanan yang berasaskan babi itu najis selagi kita dapat kenal pasti itu adalah daging babi... jika sudah bercampur debu dan kita pun tidak pasti itu najis babi atau tidak; ianya adalah dimaafkan...


Membaca persoalan puan atau cik ini membuatkan saya berfikir adakah puan atau cik ni kehidupan seharian dipenuhi dengan persoalan babi ini...cukup sukar menjalani rutin hidup... walaubagaimanapun keperihatinan puan atau cik ini adalah tanda kita seorang beriman..Sabda Rasulullah saw; "Kebersihan itu Sebahagian daripada Iman". kesukaran puan atau cik menjaga agama sudah pasti besar ganjarannya.


Semoga Allah SWT sentiasa membuka jalan keluar buat puan atau cik.


Emel (3)
Ustaz saya ingin minta satu pertolongan saja ajar cara saya nak sertu tempat tersebut.


1.Kalau kena permaidani camne nak sertu memanglah dengan 1x air tanah dan 6x mutlak masalahnya didalam bilik cmne saya nak sertu kat mane air tu nak dialirkan cukup sekadar disapukan air tanah dan amik gayung dan bilas dengan air mutlak pastu ditekap dengan towel, begitu juga dengan meja yang besar.

Jawapan:

Kalau nak jawab secara mudah, kena tukarlah karpet itu…


Apapun syukurlah cik/puan sangat perihatin dalam isu ini. Seeloknya di basuh pada kawasan yang nyata ada najis itu sahaja. Sekira2 air yang di siram itu mengalir sudah memadai.


Wallahu A’lam Bis Sowaab.

SEKIAN TERIMA KASIH.
Sama-sama, semoga Allah membuka jalan2 kebajikan yang banyak kepada puan/cik yang bertanya. Mudah2an ianya memberi manfaat kepada yang lain juga.






Rumusan/Mulahadzah;



Jawapan yang saya kemukakan ini sekadar dalam kefahaman yang ada kepada saya.


Kepada asatizah yang lain mungkin ada pandangan yang lebih jitu dan padu, sila kemukakan pandangan kalian di ruangan komentar di blog ini. Mungkin ada sebarang kesilapan di sini, boleh diperbetulkan. Mudah2an bermanfaat kepada semua, insya Allah!!!

4 comments:

Anonymous said...

Salam ustaz..membaca artikal ini memberi saya sedikit jawapan kepada persoalan saya..cuma saya ada sedikit soalan,jika tangan saya memang jenis yang berpeluh bila dalam air-cond,saya sudah basuh tangan yang terkena najis tersebut dengan air bersih sahaja dan dikeringkan,waktu rehat nanti baru disertu(sebab msh dalam waktu kerja), tp tangan saya berpeluh sedikit,adakah barang lain yang saya sentuh dengan tangan saya itu menjadi najis juga?

Anonymous said...

Sambungan..Dan ustaz,adakah tong sampah yang telah di geledah oleh anjing dalam 3 atau 4 bulan yang lalu masih dikira najis apabila disentuh atau adakah telah disucikan oleh alam seperti kes tayar motosikal yang terlanggar bangkai anjing atau babi tidak perlu disertu kerana ia akan disertu dengan sendirinya oleh alam(angin,matahari dan air hujan)..harapan saya ustaz dapat membantu saya..

Cik Keliru..

ardy thakdut said...

Asalamualaikum pak ustad..

Saya mau tanya pak,
Saya punya temen dari desa lai..tapi dia non muslim dan sukan mengolah babi atu memakan nya..

Nah dia main kerumah saya, dia pun ngina di rumah saya..dan mandi di rumah saya..minjam anduk saya..

Nah yang saya mau tanyakan pak..apakah tangan nya itu najis pak??

Dan bagai mana dengan anduk dan kamar mandi,sabun..dan semua yg ada di dalam nya pak??

Mohon penjelasan nya pak ustad..terimakasih..assalamualaikum 😊

ardy thakdut said...

Asalamualaikum pak ustad..

Saya mau tanya pak,
Saya punya temen dari desa lai..tapi dia non muslim dan sukan mengolah babi atu memakan nya..

Nah dia main kerumah saya, dia pun nginap di rumah saya..dan mandi di rumah saya..minjam anduk saya..

Nah yang saya mau tanyakan pak..apakah tangan nya itu najis pak??

Dan bagai mana dengan anduk dan kamar mandi,sabun..dan semua yg ada di dalam nya pak??

Mohon penjelasan nya pak ustad..terimakasih..assalamualaikum 😊

Related Posts with Thumbnails