Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Monday, June 22, 2009

Surau Darul Nadwah Sibu Terus Memikat

Oleh isma daud

Sejak balik daripada gotong royong menambah baik surau Darul Nadwah; badan ni rasa kurang sihat sedikit. Sebelah paginya panas terik tetiba petangnya cuaca berubah, hujan turun. Balik rumah rasa terkena selsema pula. Harap2 selsema biasa le.

Masa sekarang ni sensitif sikit bila sebut selsema sejak merebaknya selsema babi @ influanza H1N1. Semoga wabak ni cepat berlalu dan suasana kembali seperti biasa sahaja. Bila kena selsema begini mengingatkan kita kepada Allah SWT yang mencipta segala penyakit supaya kita terus berusaha mencari jalan mengubat dan kita terus ingat kepadaNya. Kekadang manusia bila sakit baru ingat Allah SWT. Masa senang ramai yang lupa untuk bersyukur kepadaNya.

Di dalam satu mafhum hadis Rasulullah saw ada mengingatkan kita betapa peliknya perihal orang yang beriman, apabila dikurniakan kebaikan dia bersyukur dan itu baik baginya. Dan apabila ditimpa musibah dia bersabar dan itu baik baginya. Begitulah kehidupan orang beriman; tiada sesuatu yang sia-sia dalam hidupnya. Semuanya menjadi nilai ibadah kerana mereka sentiasa bergantung harap dengan Allah SWT.

Beberapa hari ni saya bersama rakan-rakan sekerja banyak menumpukan usaha menyiapkan Surau Darul Nadwah. Teringat perihal solat Jumaat yang terakhir baru-baru ni. Para jamaah melimpah. Ruang solat setakat ini mampu menampung 350 orang ahli jemaah saja. Saya fikir lebih 400 orang mendirikan solat Jumaat yang hadir yang terdiri daripada para pelajar Muslim dan warga dari SMK Rosli Dhoby dan SM Teknik Sibu. Dengan kemasukkan pelajar baru Tingkatan 6 Rendah; jumlah pelajar Islam terus bertambah.

Dengan dana surau yang terhad; kami cuba memikirkan agar ruang anjung yang telah kami usaha besarkan sejak beberapa bulan lalu sebagai projek semut agar akan cepat siap dan ini akan menyelesaikan masalah ini. Sebelum ini para jemaah tidaklah seramai sekarang. Solat Jumaat didirikan dengan kehadiran para jemaah yang sederhana saja. Namun perkembangan mutakhir ini cukup memberansangkan. Surau penuh sesak sehingga melimpah keluar.

Agak-agaknya orang lebih berminat ke Surau An-Nadwah berbanding masjid agaknya. Kenapa ye? Jangan salah anggap pula. Ini kerana jadual kerja berehat sehingga jam 12:20 tengahari sementara masuk waktu Jumaat sekitar jam 12:36pm. Masa masuk kerja jam 2:00pm. Mereka yang berkhidmat di 2 sekolah ini lebih mudah menunaikan solat Jumaat di sini. Kalau mereka berkejar ke masjid An-Nur contohnya, boleh jadi mereka akan terlepas jumaat hari itu. Jumlah besar pelajar di sini tidak memungkinkan mereka untuk berjumaat di sana.

Disamping para pelajar Muslim yang kian bertambah; daya penariknya ialah khutbah Jumaat yang disampaikan oleh para ustaz yang lebih bersemangat dan menyentuh isu-isu terkini khususnya soal2 yang lebih releven dengan remaja dan pendidikan.

Sementara itu para ustaz menyampaikan ilmu dan buah fikiran mereka di sini. Yalah ; mana ada tempat lain lagi kepada para ustaz untuk menyampaikan khutbah Jumaat; kalau tidak di surau ini. Satu lagi tempat yang ada ruang di Masjid Huda, SMK Agama Sibu. Di masjid lain mana boleh kerana semuanya di bawah JAIS/MAIS. Semoga surau dan masjid ini akan menjadi medan perkaderan para ustaz dan pelajar untuk menjadi umat Islam berkualiti pada masa akan datang sebanding dengan surau dan masjid yang lain, insya Allah.

Setelah saya yang satu-satunya guru agama daripada Jabatan Pendidikan yang selama ini menyampaikan Khutbah Jumaat di Masjid An-Nur di"gam"; tiada orang baru yang dilantik menyampaikan khutbah di sana. Jadi selama ini para ustaz di sini sajalah tempat mereka mengasah bakat, kemahiran dan mencurah ilmu yang ada. Hairan ye orang berilmu disekat ruang dan peluangnya; akhirnya agama itu disampaikan oleh mereka yang tahu membaca teks dan membaca ayat al-Quran macam burung tiong yang memberi salam tetapi tidak tahu apa yang diucapkannya. Dunia akhir zaman...begitulah keadaannya...

Harap dua tempat ini tidak diganggu oleh JAIS, Sibu...

No comments:

Related Posts with Thumbnails