Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Friday, June 19, 2009

Aduhai Hati.... Beratnya Tanggunganmu

Oleh isma daud


Sudah berapa hari saya tidak mampu menulis diblog ini. Hanya sekadar postingkan sisipan berita dari akhbar saja. Itu sekadar renungan buat diri ini sahaja.

Malam ini saya tak dapat memejamkam mata pula... susah benar mata ini untuk dilelapkan... dah pagi ni... semacam ada beban perasaan yang ditanggung. Apakah kerana saya telah lari daripada kebiasaan yang biasa saya lakukan? Anak lelaki bungsu saya pula masih gagah matanya, masih bermain dan masih berjaga. tapi takpalah dia sudah tidur lama tadi.

Cuaca pula terasa bahang panasnya, terasa sakit pada kerongkong saya. semacam kekeringan. Memang cuaca akhir-akahir ini agak panas. Kesan al-Nino agaknya. Al-Nino tu panasnya di luar tapi hati ini mendidihnya didalam.

Semoga Allah SWT membantu saya supaya saya dapat memaafkan sesiapa sahaja yang menyebabkan hati saya merintih. Sesungguhnya hati yang luka itu sangat sukar untuk dirawat supaya ia sembuh dan pulih sediakala kerana kata orang luka diluar dapat dilihat tapi luka di dalam siapalah yang tahu...

Masuknya waktu maghrib tadi saya bersama-sama para pelajar di surau an-Nadwah. Mengenangkan surau yang dibina dengan titik peluh para guru dan pekerja sekolah menyebabkan hati saya tersentuh. Sungguh besar dan hebat pengorbanan yang telah mereka curahkan. Alhamdulillah sehingga kini surau kian luas dan insya Allah nanti akan siap sedikit demi sedikit. Cuma harapan saya agar bukan saja surau yang luas tetapi hati yang mahu memakmurkan masjid atau surau juga sentiasa luas. Membinanya sudah sukar tetapi memakmurkannya lagi sukar.

Ya Allah, ya tuhanku; sudah banyak kesilapanku terhadapmu... janganlah Engkau hisabkan aku dalam perkara yang tidak mampu aku mengawalnya. Jangan Engkau hisabkan akan persoalan hatiku... berilah aku kemampuan dan kekuatan dalam memaafkan setiap insan yang berbuat sesuatu yang melukakan hati ku...kerana aku juga banyak melakukan hal-hal yang silap kepada mereka yang aku kenal dan tidak aku kenal. Aku telah banyak berbicara dengan lidahku; mungkin jua mereka pernah terluka dengan kata bicaraku dan kini Engkau palitkan rasa pedihnya kepadaku agar aku mengerti betapi peritnya akan sakit dihati itu...

Ya Allah, ya tuhanku ampunkan daku dan dosa hamba-hambamu. Berilah hidayah kepada kami dan tautkan kembali jiwa-jiwa kami yang berpecah belah. Bantulah kami dalam melakukan ketaatan dan ketaqwaan kepada mu. Mudah-mudahan Engkau tidak meninggalkan kami dan tidak pula mensia-siakan kami, wahai tuhanku...


Teringat saya kepada perbualan saya dengan seorang hamba Allah sebelah pagi. "Ustaz, dah tak mau mengajar dekat surau kami lagi?". Tersentuh benar perasaan saya dengan persoalan itu. Semacam saya pula bersalah. Bersalah kerana tidak mahu mengajar di surau mereka. "Tuan Imam memberitahu bahawa "ustaz" tidak mahu mengajar kita lagi". Dua kali saya rasa bersalah. Bersalah kerana seolah saya membenci mereka, begitulah mafhumnya. Cukup saya rasa bersalah kerana saya mengecewakan harapan mereka. Saya dapat rasakan mereka kecewa dengan saya. Nasib baiklah ustaz "N" masih mahu mengajar kami. Kalau tidak sepilah surau. Harap ustaz tidak tutup hati ustaz untuk datang lagi ke surau kami. Tiga kali saya berasa bersalah....

Mengenangkan ini; hati saya tersentuh... aduhai hati, beratnya tanggunganmu... mata pun turut terasa sehinggakan sukarnya engkau untuk segera lena. Ya Allah bantulah hambamu kerana esok masih banyak kerja yang sedang menunggu... ampunkanlah aku....

1 comment:

Anonymous said...

perbanyakkanlah zikrullah krana banyak mengingati Allah akan menenangkan hati...

- sahabatmu.

Related Posts with Thumbnails