Sepanjang Jalan Di Sibu

@Facebook ~ "Tinta Dakwah Al Maranji"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.

Tuesday, September 30, 2008

Malam Ini Malam Raya

Oleh isma daud

Assalamu alaikum buat semua yang hadir ke blog yang dhaif ini. Salam sejahtera.

Malam ini malam raya. Malam Aidilfitri yang Mulia. Malam kemenangan umat Islam yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keyakinan kepada Allah SWT. Malam kemenangan kepada mereka yang bertaqwa. Saya berpesan kepada diri saya agar malam ini saya lebih mengutamakan Allah SWT dengan membesarkannya dengan banyak bertakbir dan bertasbih serta memuja dan memujinya atas kemenangan yang dianugerahkan Allah SWt. Firman Allah SWT yang bermaksud: "Untuk Kamu menyempurnakan bilangan hari berpuasa, supaya kamu dapat membesarkan Allah di atas petunjuk yang Allah tunjukkan kepada kamu dan mudah-mudahan kamu bersyukur".

Selepas solat maghrib sedikit berbaur perasaan saya pada malam ini. Ada sedih bercampur gembira. Sedih kerana terpaksa berpisah dengan bulan Ramadhan yang entah ya, entah tidak saya akan berjumpa lagi bulan yang dimuliakan oleh Tuhannya sendiri pada tahun mendatang. Bulan yang dijanjikan padanya kerahmatan, keampunan dan pembebasan daripada api neraka. Bulan yang dibuka padanya pintu syurga dan ditutup pintu neraka, bulan yang mana dibelenggu segala Syaitan, bulan diseru kepada yang suka berbuat kebaikan supaya hampir kepadaNya dan orang yang biasa melakukan kejahatan supaya mundur dan berhenti. Sedih hati saya kerana terpaksa berpisah di garisan ini. Garisan 1 Syawal.

Saya juga bersyukur kerana berjaya berada di malam 1 Syawal, berjaya mengharungi bulan Ramadhan. Cuma berjayakah saya mendapat apa yang dijanjikan Allah SWT kepada mereka yang bertamu dalam bulan Ramadhan yang sedetik baru berlalu? Berjayakah saya mendapat puasa yang mabrur yakni puasa yang diterima oleh Allah SWT. Mudah-mudahan semua amal soleh yang saya lakukan diterima Allah SWT dan setiap kealpaan dan kelemahan saya dalam mengharungi ibadat puasa itu diampunkan jua dosa-dosa saya.

Saya rasa malu untuk mengaku bahawa saya berjaya mendapat apa yang dijanjikan Allah SWT. Cuma saya yakin saya berjaya mengharungi bulan ini dengan ibadah puasa, sejaya manakah puasa saya hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui hakikatnya. Mampukah saya menjadi kan matlamat puasa untuk menjadi insan bertaqwa benar-benar dapat saya hayati? Mampukah saya mengetuk pintu Rayyan yang dijanjikan Allah SWT kepada orang yang berpuasa sahaja tiada yang lainnya di akhirat nanti? Ya Tuhan, Muhasabah ini membuatkan saya tidak mampu bergembira pada malam ini. Air mata yang mengalir memikirkan kalau-kalau puasa yang saya lakukan hanya mendapat lapar dan dahaga sahaja. Puasa manakahkah kelayakkanku? Puasa Umum? Puasa Khusus? Puasa Khususul Khusus? Saya dalam kategori mana?

Allahu Akbar . Allahu Akbar . Allahu Akbar Wa Lillahil Hamdu..

Mudah-mudahan dalam kita bergembira menyambut Syawal tiba, kita tidak lupa menunaikan tanggungjawab terakhir kita kepada Allah SWT dengan membayar Zakat Fitrah.

Kepada yang berada di bandar Sibu, yang sudi mendengar khutbah saya; boleh sama-sama menunaikan Solat Sunat Idul Fitri esok di Surau Darul Hijrah, Batu 6 pagi esok. Insya Allah SWT juga, jika ada kelapangan saya akan menulis sedikit catatan daripada khutbah saya itu.

Tahun ini sekali lagi saya sekeluarga beraya di Bandar Sibu. Dengan jumlah ahli keluarga yang kian besar, kini tidak mengizinkan saya untuk beraya di kampung seperti tahun-tahun dahulu. Namun rasa gembira tetap ada kerana kehadiran saya sekeluarga di tengah masyarakat umat Islam Sibu kian diterima. Tidak berasa keasingan lagi biarpun beraya jauh di tempat orang, jauh dari ibu dan keluarga. Mudah-mudahan akhir tahun ini dalam menyambut Idul Adha saya dapat bersama-sama mereka untuk meraikannya. Insya Allah .

Dalam kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri, Maaf, Zahir dan Batin kepada ibu saya dan keluarga di kampung, juga ibubapa mentua saya , rakan taulan yang mengenali saya dan umat Islam di alam cyber ni yang mungkin singgah di blog saya ni.

Kulla Aamin Wa Antum Bi Khair. Fataqabbalalahu Minna Wa Minkum. Taqabbal Ya Kareem.

Sunday, September 28, 2008

Car buyers to pay more due to interest rate hike

Sumber : The Star
By LESTER KONG


PETALING JAYA: Car buyers will have to pay more in monthly instalments now that hire purchare interest rates have gone up.

Just a few months ago, banks offered interest rates at around 2.5%. Now, the rates are between 3.4% and 4.7% for new cars.

Maybank hire purchase senior manager Nor Siah Othman said the bank had experienced a drop of about 40% in car loan applications in the past two months due to higher rates.

She also advised car owners to restructure their loans to stretch the monthly payments longer after a few years of repayments if they find it a burden to service their loans.

A freelance car salesman identified only as Teo said a buyer taking a RM42,000 loan would have to pay about RM54,000 over seven years - about RM4,000 more compared to the RM50,000 paid when the interest rate was 2.7%.

AmBank group public relations manager Norlidah Abd Rahman said not all banks charged as high as 4.3%.

“If the car bought now did not carry extended warranty under comprehensive insurance, the interest rate could be as low as 3.6% - 3.9% too,” she said.

A hire-purchase executive from a major bank here said the rates were not expected to fall any time soon as banks were anticipating Bank Negara to raise the interbank rate that would affect the interest rates for housing and car loans.

She added that the Hire Purchase Act did provide for a variable rate option for car loan holders based on the base lending rate used by banks mostly for housing loans.

“But most customers do not choose the variable rate; most people prefer the fixed interest rate because they are lower,” she said.

Kuala Lumpur and Selangor Car Dealers and Credit Companies Association president Khoo Kah Jin said interest rates for new cars were not that high at between 3.5% and 3.7%.

He said there was no reason for used car interest rates to be as high as 4.5% - 7.5%.

Khoo said the association had always pushed for the interest rates for used cars to be only 1% higher that of new cars.



Related story:

Demand for cars set to drop

More info:
Higher interest rates for national cars
Car hire purchase rates go up

Khutbah Idul Fitri 1429H

Ehsan Daripada : http://ekhutbah.wordpress.com/ atau
klip Khutbah Eidil Fitri 1429H


KHUTBAH PERTAMA



اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 2 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ . وَجَعَلَ هذَا اليَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الُمتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُوْا بِصِيَامِ رَمَضَانَ وَقِيَامِهِ .وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ . أَمَّا بَعْدُ …. فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 15 dan 16 surah Huud :

مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لاَ يُبْخَسُونَ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِي الآخِرَةِ إِلاَّ النَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا فِيهَا وَبَاطِلٌ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Maksudnya : Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (tanpa mengira halal dan haram), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya. Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab Neraka dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia dan batallah apa yang mereka telah kerjakan



Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

Selamat hari raya Eidilfitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Sempena berada pada hari mulia ini, marilah kita sama-sama bermuhasabah menghitung diri bagaimana hasil tarbiah Ramadhan yang baru lalu samada berjaya melahirkan kita sebagai umat bertaqwa atau sebaliknya. Jangan biarkan tarbiah Ramadhan berlalu begitu sahaja tanpa berjaya mengubah keadaan diri kita untuk menjadi hamba Allah yang sentiasa bertambah dan berkualiti amal ibadatnya. Jadikan takbir yang kita laungkan sebagai takbir ibadat bukti kejayaan mendidik diri bukan hanya setakat takbir adat yang tiada makna dan pahala. Isikan hari raya kita dengan amal ibadat tanpa dicemari dengan maksiat. Lahirkan diri kita sebagai hamba bertaqwa bukan golongan yang derhaka kepada Allah. Sambutlah hari raya penuh kegembiraan kerana makin rapat kepada Allah bukannya terus berseronok bertuhankan hawa nafsu. Jadikanlah diri kita sebagai orang yang sememangnya layak untuk menyambut hari raya bukan setakat menumpang tuah orang lain yang lebih berjaya dan benar-benar menunaikan ibadat puasa sebagaimana yang dikehendaki oleh agama. Hayatilah hakikat hari raya yang sepatutnya kita sambut sebagaimana yang dipetik daripada suatu pepatah arab iaitu:

لَيْسَ العِيْد لِمَنْ لَبِسَ الجَدِيْدَوَلَكِنَّ العِيْد ِلمَنْ تَقْوَاهُ يَزِيْدُ

Maksudnya : Bukanlah hari raya itu bagi mereka yang sekadar memakai pakaian baru sebaliknya hari raya yang sebenarnya ialah bagi mereka yang taqwanya bertambah


اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Gema takbir membesarkan Allah dan tahmid memuji Allah yang berkumandang setiap kali tibanya hari raya mestilah meresap ke dalam hati sanubari sehingga ianya bukan setakat diucap dimulut malah dilaksana oleh seluruh anggota barulah ia menjadi laungan kemenangan. Jadikanlah kalimah berharga ini sebagai ikrar dalam mendirikan daulah Islamiah dalam diri kita kemudiannya keluarga, masyarakat sekampung, negeri seterusnya negara dan dunia keseluruhannya. Takbir kemenangan yang diucapkan selepas melalui proses tarbiah Ramadhan mestilah dilaungkan dengan penuh penghayatan sebagai tanda kejayaan kita yang bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu dan mendidik hati untuk lahir sebagai umat bertaqwa. Tanyalah diri kita samada kita telah mampu memiliki 3 ciri utama umat bertaqwa sebagaimana yang pernah diterangkan oleh nabi dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh imam Bukhari daripada Ibnu Abbas iaitu [1] mentaati Allah dan tidak mengengkari perintahNya, [2] sentiasa mengingati Allah dan tidak melupaiNya, [3] bersyukur kepada Allah dan tidak mengkufuri nikmatNya.

Taqwa mudah dikata tapi susah untuk dikota, senang diucap tapi berat untuk dimartabatkan. Setiap kejayaan perlu kepada perjuangan, setiap kemenangan menuntut kepada pengorbanan, setiap kesenangan melalui bermacam-macam kesusahan. Begitulah taqwa di mana jalan untuk memilikinya bukan mudah kerana ia perlu kepada kefahaman dan kesedaran melalui ilmu, kesungguhan dan kecekalan melalui amalan berterusan dan keikhlasan hati. Jangan biarkan diri kita dihidapi penyakit golongan munafik yang mudah memuji diri sendiri dan gembira atas kejayaan orang lain sedangkan dia sendiri tidak pernah berjuang malah terus memusuhi Allah dan rasulNya sebagaimana tersebut dalam ayat 188 surah Ali ‘Imran :

لاَ تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَفْرَحُونَ بِمَا أَتَوْا وَيُحِبُّونَ أَنْ يُحْمَدُوا بِمَا لَمْ يَفْعَلُوْا فَلاَ تَحْسَبَنَّهُمْ بِمَفَازَةٍ مِِّنَ الْعَذَابِ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Maksudnya : Janganlah sekali-kali kamu menyangka bahawa orang-orang yang gembira dengan apa yang telah mereka kerjakan dan mereka suka supaya dipuji terhadap perbuatan yang belum mereka kerjakan. Janganlah kamu menyangka bahawa mereka terlepas daripada siksa dan bagi mereka siksaan yang pedih



Muslimin/mat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 96 surah al-A’araf :

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُواْ وَاتَّقَواْ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاء وَالأَرْضِ وَلَكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ

Maksudnya : Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.

Didikan Ramadhan juga mengasuh diri kita untuk rapat dengan al-Quran serta menyemarakkan lagi jihad dalam melaksanakan seluruh sistem al-Quran. Ketika ada pihak yang bergerak secara terancang untuk menguburkan Mahkamah Syariah , ada usaha dalam memurtadkan kakitangan terutama pramugari MAS disamping penjelasan Majlis Fatwa Kebangsaan yang berpendapat bahawa proses perundangan perlu berjalan terlebih dahulu sebelum dibuat lafaz sumpah laknat (muhabalah) seperti yang berlaku baru-baru ini dalam tuduhan liwat turut menambah keyakinan kepada kita semua bahawa sudah tiba masanya untuk kita kembali melaksanakan perundangan Islam agar maruah Islam dan umatnya terjaga. Hari ini semua pihak termasuk orang bukan Islam mengakui bahawa sekiranya seseorang itu kuat beribadat dan menjalankan kewajipan agama serta bergerak suburnya amar makruf dan nahi mungkar dalam masyarakat maka kes jenayah dapat disekat dan suasana kembali aman tidak sebagaimana hari ini di mana pelbagai jenayah seperti pembunuhan, rompakan, culik, rogol, dadah, rasuah, pecah amanah terus meningkat. Rasuah misalnya menyebabkan negara kita mengalami kerugian sebanyak RM 100 billion sejak tahun 80-an disamping menggugat keamanan negara. Malangnya ketika rakyat perlu kepada agama tiba-tiba pemimpin terus bertindak jahat dalam memerangi pengajian agama termasuk membatalkan kerjasama antara kolej dalam negara dengan Universiti Al-Azhar yang berjalan baik sebelum ini sehingga mengorbankan nasib ribuan pelajar Islam. Mengapa takut kepada pelajar agama sedangkan pemimpin sentiasa melaungkan modal insan. Mahu hasil tetapi tidak mahu benihnya disemai, hendak buah tetapi melarang pokoknya daripada tumbuh subur.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 26 surah Ali ‘Imran :

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ ……

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan daripada sesiapa yang Engkau kehendaki……..

Perubahan kerajaan, pertukaran pemimpin bukanlah suatu yang pelik terutama bila berlakunya kezaliman, penindasan yang melampau. Sejak dulu hingga kini perubahan kerajaan terus berlaku di mana tiada kerajaan yang kekal berkuasa. Adalah suatu yang amat malang dan merugikan bila seseorang pemimpin yang jatuh itu akibat daripada penyalahgunaan kuasa dan kezaliman yang dilakukan oleh tangannya sendiri. Oleh itu, Islam daripada awal lagi sentiasa menitikberatkan berkenaan pemilihan pemimpin, tugas dan amanah besar yang mesti dipikul oleh pemimpin agar sentiasa berlaku adil. Amanah ini bakal ditanya di mahkamah Allah di akhirat nanti. Kita sentiasa berdoa kepada Allah agar negara kita dipimpin oleh orang yang bertaqwa yang sentiasa bersungguh dalam meruntuhkan sistem jahiliah dan mendirikan sistem Islam atas keruntuhan itu, berusaha menegakkan keadilan dengan Islam, menjaga maruah Islam dan umatnya tanpa menafikan hak orang bukan Islam. Sempena berada pada hari yang mulia ini juga kita buat sekian kalinya mengutuk tindakan kejam menahan rakyat di bawah ISA dengan apa jua alasan sekali pun. Takutlah pada amaran Allah melalui ayat 58 surah Al-Ahzab :

وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُّبِينًا

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti (menyeksa) mukiminin atau mukminat dengan perkataan atau perbuatan yang tidak tepat dengan perbuatan atau kesalahan yang dilakukan, maka sesungguhnya mereka itu menanggung pembohongan dan dosa besar yang nyata,”



Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

Mutakhir ini laungan perkauman kuat dimainkan di mana ia dijadikan senjata terakhir bagi setengah pihak dalam meraih semula sokongan rakyat. Isu perkauman ini dimainkan bagi menutup kelemahan, kezaliman dan penyalahgunaan kuasa yang menyebabkan rakyat jelata menderita. Ibnu Khaldun di dalam Al-Muqaddimah menyatakan bahawa semangat kebangsaan akan menghancurkan sesuatu bangsa apabila pemimpin merasakan kekuatannya adalah hasil sokongan yang tidak berbelah bahagi atas nama mereka sebangsa walau apa pun yang dilakukan. Akhirnya pemimpin tersebut mula terpesong dan mementingkan diri sendiri sehingga segala kemewahan negara pada mulanya dinikmati oleh seluruh bangsanya mula diperkecilkan kepada mereka yang menyokongnya sahaja seterusnya untuk keluarga terdekat dan kroni sahaja. Apabila pemimpin itu mula melihat adanya penentangan terhadapnya maka dia mula menggunakan kekerasan dengan membina kekuatan tentera bagi melindungi kuasanya serta sanggup mengambil tindakan yang keras termasuk membunuh bagi mengurangkan jumlah penentangnya. Inilah antara contoh bahayanya fahaman Asobiyah. Jauhilah diri kita daripada menjadi pejuang Asobiyah. Jangan terperangkap dengan jerat Asobiyah. Asobiyah membawa derita dunia akhirat. Ingatlah sebuah hadis daripada Jabir bin Mut’im

قال الرسول :

لَيْسَ مِنَّا مَنْ دَعَا إِلَى عَصَبِيَّةٍ ولَيْسَ مِنَّا مَنْ قَاتَلَ على عَصَبِيَّةٍ و لَيْسَ مِنَّا مَنْ مَاتَ
على عَصَبِيَّةٍ


Maksudnya : Bukan daripada golongan kami sesiapa yang menyeru kepada asobiyah, bukan daripada golongan kami sesiapa yang berjuang atas dasar asobiyah dan bukan daripada golongan kami sesiapa yang mati atas dasar asobiyah

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


KHUTBAH KEDUA

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .أَمَّا بَعْدُ..فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْ
نَ

Firman Allah dalam ayat 41 surah al-Ankabut :

مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنْكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتًا ۖ وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنْكَبُوتِ ۖ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

Maksudnya : Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung selain daripada Allah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah jika mereka mengetahui.



Muslimin/mat yang dirahmati Allah

Laungan kalimah وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ) ) yang bermaksud : Dan Dialah (Allah) yang telah memenangkan tenteraNya serta mengalahkan tentera Ahzab di mana kalimah ini menyemarakkan semangat jihad dan keyakinan bahawa Islam pasti menang walau pun diserang dan dimusuhi. Sempena menyambut hari raya sepatutnya digunakan sebaik mungkin oleh umat Islam untuk kembali bersatu atas dasar Islam dalam masalah politik, sosial, ekonomi dan sebagainya. Selain usaha membantu saudara seagama yang terlibat dengan peperangan seperti di Iraq, Afghanistan, Palestin, Mindanao Filiphina, Selatan Thailand dan sebagainya maka tidak lupa untuk kita kembali membina kekuatan umat Islam termasuk dalam ekonomi. Kita melihat ekonomi dunia semakin hancur dan negara Islam turut menerima tempiasnya kerana kita menerima pakai sistem yahudi. Kita pernah menyaksikan bagaimana pertukaran penggunaan wang dinar emas kepada wang kertas antara penyebab kepada kejatuhan Khilafah Uthmaniah Turki 1924. Sudah tiba masa dan saatnya, sudah sampai detik dan waktunya untuk seluruh negara umat Islam bersatu dalam setiap aspek termasuk ekonomi berlandaskan sistem Islam. Jangan biarkan kita terus menjadi hamba kepada sistem yahudi yang menyebabkan kita terus mundur dan terjajah di negara sendiri. Sistem riba tidak akan memajukan kita malah terus meranap dan menghancurkan kita dunia akhirat. Cukuplah seluruh negara Islam dan pelabur Islam bersatu membina kekuatan berasaskan sistem Islam maka yahudi dan para kapitalis penghisap darah akan jatuh tersungkur menyembah bumi. Kita mampu mengubahnya bila kita benar-benar takut kepada Allah lebih daripada takut kepada musuh. Yakin dan berusahalah dalam memartabatkan sistem Islam untuk kebaikan dunia akhirat.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Selamat hari raya Eidil Fitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat.Banyakkan bersedekah agar mereka yang memerlukan bantuan turut bergembira dan ziarahilah sanak saudara pada hari yang mulia ini bagi merapatkan lagi tali persaudaraan.Rebutlah peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثٌمَّ أَتْبَعَهٌ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ ( رواه مسلم )

Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى كَشْمِيْر وَفِى الهِنْد وفى أفغانستانِ وَفِى شِيْشَان وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إينْدُوْنِيْسِيَا وَفِى تَايْلَنْدِ وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ. اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Khutbah Eidul Fitri 1429 Kelantan



KLIK DI SINI UNTUK TEKS PENUH KHUTBAH

Saturday, September 27, 2008

Adab Menyambut Hari Raya Aidilfitri

a



MARILAH kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu Wata'ala dengan penuh keyakinan dan keikhlasan dengan melakukan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita menjadi insan yang bertaqwa dan beriman serta selamat di dunia dan selamat di akhirat.

Kita umat Islam pada masa ini telah pun memasuki hari-hari terakhir bulan Ramadan. Inilah saat dan ketikanya bagi kita merebut peluang terakhir untuk mempertingkatkan lagi amal ibadat demi untuk memperolehi ganjaran yang berlipat ganda yang dijanjikan oleh Allah Subhanahu Wata'ala. Persoalannya sekarang ialah sejauh manakah usaha kita dalam menghayati dan menjalani ibadat puasa kerana kita tidak tahu sama ada kita akan dipertemukan dengan Ramadan akan datang ataupun tidak.

Dengan berakhirnya Ramadan yang mubarak ini, umat Islam akan meraikan kedatangan bulan Syawal. Setentunya kita selaku umat Islam merasa gembira dengan kedatangannya, dalam masa yang sama kita merasa sedih untuk meninggalkan Ramadan yang penuh rahmat dan keberkatan ini. Pada masa ini tidak dapat dinafikan sebahagian besar di antara kita telah pun membuat persiapan-persiapan untuk menyambut kedatangan Aidilfitri yang mulia, antaranya keperluan-keperluan rumah, pakaian, makanan dan minuman. Semua ini adalah semata-mata untuk meraikan Hari Raya agar sentiasa dalam suasana gembira.

Perlu diingat, dalam kesibukan kita membuat persiapan bagi menyambut kedatangan bulan Syawal, janganlah kita lalai dan alpa tentang kewajipan yang perlu kita laksanakan iaitu membayar zakat khususnya zakat fitrah. Kewajipan itu adalah merupakan pelangkap ibadat puasa kita dan juga sebagai penutup kepada kecacatan-kecacatan yang berlaku dalam kita mengerjakan ibadat puasa.

Dalam kita sibuk membuat persiapan Hari Raya ini, kita perlulah mengamalkan sifat kesederhanaan dan tidak bermegah-megah sehingga membawa kepada sifat riyak dan pembaziran. Allah Subhanahu Wata'ala mengingatkan bahawa orang-orang yang membazir itu adalah bersaudara dengan syaitan. Firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam Surah Al Israa' ayat 26-27 tafsirnya :

"Dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-melampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya".

Sebenarnya, kita menyambut Hari Raya Aidilfitri adalah bertujuan untuk meraikan kejayaan bagi mereka yang telah berjaya menjalani ibadat puasa dengan penuh keimanan dan ketaqwaan. Dalam hal ini, Islam menggariskan panduan tentang cara bagaimana merayakan Hari Raya bagi umatnya agar semua yang dilakukan itu tetap menjadi ibadat.

Dalam kita menyambut Malam Hari Raya Pertama, kita disunatkan menghidupkannya dengan memuji kebesaran Allah Subhanahu Wata'ala dengan melaungkan kalimah-kalimah takbir disamping kita terus-menerus menghidupkannya dengan membaca Al-Qur'an, berdoa, berzikir dan sebagainya. Akan tetapi janganlah kita merayakan Malam Hari Raya tersebut dengan melakukan perkara-perkara yang boleh mendatangkan bahaya dan kemudaratan serta mengganggu ketenteraman orang lain seperti membakar mercun, bunga api dan sebagainya. Dan elakkanlah daripada membuat persiapan di saat-saat akhir sehingga larut malam yang boleh menjejaskan peluang untuk Bersembahyang Sunat Hari Raya di pagi raya.

Perlulah diketahui bahawa ada beberapa amalan sunat yang perlu dilakukan pada pagi Hari Raya seperti disunatkan mandi dengan niat kerana kedatangan Aidilfitri dan bukannya mandi semata-mata hanya untuk membersihkan diri. Di samping itu, kita disunatkan memakai bau-bauan yang harum, membersihkan diri dengan bergunting rambut dan memotong kuku serta memakai pakaian yang paling elok kerana hari tersebut merupakan hari untuk berhias-hias dan berelok-elok.

Kita juga disunatkan memakan buah kurma dengan bilangan yang ganjil sebelum ke masjid bagi menunaikan Sembahyang Sunat Hari Raya, sebagaimana hadis Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari yang bermaksud :

"Dari Anas ia berkata : Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam tidak keluar pada waktu pagi Hari Raya Fitrah sehingga ia makan terlebih dahulu beberapa biji kurma. Seterusnya Anas menceritakan bahawa Baginda memakan kurma itu dalam bilangan ganjil".

Manakala perkara yang paling penting dan utama daripada perkara-perkara sunat yang lain dalam kita menyambut Hari Raya ialah menunaikan Sembahyang Sunat Hari Raya. Sebagaimana hadis Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam maksudnya :

"Dari Al-Barra' ia berkata : Aku mendengar Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam berkhutbah, sesungguhnya yang awal-awal sekali kita mulakan pada hari ini (Hari Raya) ialah sembahyang". (Riwayat Al-Imam Al-Bukhari).

Sebagaimana kelaziman yang diamalkan oleh umat Islam, bagi memeriahkan suasana Hari Raya ialah dengan ziarah-menziarahi, kunjung-mengunjungi kaum keluarga, sanak saudara, jiran tetangga dan sahabat handai semata-mata memohon kemaafan demi mengeratkan lagi hubungan silaturahim.

Dalam hal ini, apa yang perlu kita ingat ialah jangan sampai dalam kegembiraan itu kita lupa peringatan agama kita supaya perkara baik itu dijaga dan jangan dicemari oleh perkara-perkara yang tidak elok dan berdosa yang bertentangan dengan hukum syarak seperti bersalaman dengan bukan muhrim, memakai pakaian yang mendedahkan aurat dan menjolok mata, menjamu dengan benda-benda haram seperti arak dan sebagainya. Orang Islam bukan demikian cara sambutannya kerana perbuatan sedemikian tidak memberi berkat tetapi sebaliknya mendatangkan bala dan laknat Allah Subhanahu Wata'ala.

Di kesempatan penghujung Ramadan ini, marilah kita sama-sama berusaha menggunakan kesempatan yang ada untuk lebih mempertingkatkan lagi ibadat kepada Allah Subhanahu Wata'ala khususnya ibadat puasa dan kelebihan-kelebihan yang ada padanya iaitu dengan mematuhi segala adab dan peraturan dalam kita mengerjakan ibadat tersebut, agar kita dapat merasakan kenikmatan berpuasa dan berhari raya yang sebenar-benarnya.

Akhirnya, marilah kita sama-sama merayakan hari kemenangan, Hari Raya yang akan menjelang ini dengan mentaati apa yang telah diajarkan oleh agama Islam. Mudah-mudahan segala amal ibadat yang kita kerjakan selama ini diterima oleh Allah Subhanahu Wata'ala dan mudah-mudahan kita semua mendapat berkat dan rahmat serta keampunan dari Allah Subhanahu Wata'ala. Amin Ya Rabbal'alamin.

Firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam Surah Ali-Imran ayat 133 tafsirnya :

"Dan segeralah kamu kepada mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa".

Khutbah Hari Raya Aidil Fitri 1429H - Presiden PAS

Oleh Tuan Guru Hj Abd Hadi Bin Awang

Khutbah Idil Fitri DS Presiden PAS
Dalam Format .doc
Dalam Format .pdf


خطبة هاريراي - عيد الفطر يغ فرتام



الله أكبر , الله أكبر , الله أكبر , الله أكبر , الله أكبر, الله أكبر , الله أكبر , الله أكبر , الله أكبر , ولله الحمد .
الحمد لله نحمده ونستعينه ونستهديه ونستغفره , ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا , من يهد الله فلا مضل له , ومن يضلل فلا هادي له .

أشهد أن لا إله الله وحده لا شريك له , وأشهد أن محمدا عبده ورسوله .

اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا محمد , أشرف الأنباء والمرسلين , وعلى اله وصحبه أجمعين , والتابعين بإحسان إلى يوم الدين .

فيا عباد الله ! , اتقوا الله , وتزودوا فإن خير الزاد التقوى , فقد فاز المتقون .

واهي همب- همب الله ! برتقواله كفد الله , دان جاريله بكالن , مك سبأيك- بأيك بكالن ايت اياله برتقوى , مك برجاياله اورغ- اورغ يغبرتقوى .

ستله سلسي منونايكن عبادة فواس سبولن رمضان , هاري اين كيت ميمبوت هاريراي دغن برسوكريا . افبيل كيت بركمبيرا دهاري اين , جاغن سكالي- كالي كيت لوفا مغهارفكن فواس يغ كيت تونايكن دالم ماس سبولن تله برجاي دان دتريما اوله الله دغن فهلا يغ بسر . كيت جوك هندقله مغهارفكن فواس يغ دتونايكن دالم ماس سبولن ايت برجاي منومبوهكن صفة تقوى ددالم ديري كيت اتو ميوبور دان مغواتكن لاكي تقوى ايت سكيراث تله اد. كران اينله توجوان دان حكمة برفواس . فرمان الله :
ال عمران 183

( واهي اورغ – اورغ يغ برايمان , دواجبكن كاتس كامو برفواس سباكايمان دواجبكن كاتس اورغ- ا ورغ يغ دهولو درفد كامو , سفاي كامو برتقوى ).

مسلمين دان مسلمات يغ درحمتي الله!

بوقتي تقوى ايت براد دالم ديري سسئورغ يغ برايمان , اياله افبيل سنتياس منونايكن فرينته الله دغن إخلاص , مراسا بيمبغ كالو كتيغكالن اتو تيدق سمفرنا افبيل مغرجاكنث دان سنتياس منجاكا ديري درفد ملاكوكن فركارا يغ دلارغ اوله الله . اوليهكرانا سموا باتس سمفادنث دياتاكن دالم القران , مك هندقله منجاديكن القران يغ دتورونكن دبولن رمضان يغ مليا فتونجوق كجالن يغبنر , منجادي كتراغن كفد سموا فركارا دالم كهيدوفن مأنسي سلوروهث . ممبيذاكن بنر دان ساله , اينيله سهاج يغ مننتوكن جالن يغبتول دان سست , فركارا يغ بأيك دان جاهت , تيندقئن دان كفوتوسن يغ عاديل دان ظالم . فرمان الله :
البقرة 2

(كتاب (القران)اين تيدق شك لاكي منجادي فتونجوق كفد اورغ- اورغ يغ برتقوى ).

مسلمين دان مسلمات !

سبنرث كيت تله دكفوغ اوله كادأن يغ منونجوقكن بهوا اومة اسلام منجأوهكن ديري درفد القران , دليلث اياله دغن بايقث مسألة يغ دعالمي دالم مشاركت , سهغك متجادي فياكيت يغ ممبهياكن مريك ددنيا دان آخيرة . مريك يغ دبري امانة ممرينته دان منتدبير , يركلومغ دغن فياكيت رشوة , خيانة منيفو دان ظاليم . رعيتث فول تغكلم دالم معصة , بايق برلاكو كمونكارن دان مريبقث جناية دسرتاكن دغن كادأن هيدوف يغ ميوسه دان مناكوتكن . فد حال كيت اداله فغاتوت اكام الله , يأيت إسلام يغ كيت برمكه دغنث. تانهأير كيت دفنوهي حاصل بومي يغ منجادي سومبر تناك دان كماجوان دان تانهث سوبور انتوق برباكي تانمن يغ بوله دحاصيلكن . الله مياتكن صفة – صفة اومة إسلام يغ سبنر دالم القران:
ال عمران 110

(كامو (واهي أومة محمد صلى الله عليه وسلم) اداله سبأيك- بأيك اومة يغ دلاهيركن باكي فائدة اومة مأنسي , كران كامو ميوروه فركارا يغ بايك , كامو ملارغ فركارا يغ مونكر (يغ بوروق دان جاهت) دان كامو برايمان كفد الله ).

مسلمين دان مسلمات !
اومة إسلام دزمان دهولو ممفويأي كهيباتن دان دحرماتي , سهغك مناريق رامي اورغ بوكن إسلام ماسوق اسلام اتو برسديا دغن ريلا هيدوف دباوه فرينته كراجأن إسلام , افبيل مريك مليهت جونتوه يغ بأيك درفد اورغ – اورغ إسلام , كران اومة إسلام دماس ايت برفكغ تكوه دغن اجاران اسلام دان برعمل دغنث . جونتوهث اياله بركمبغث اكام إسلام ددائره كيت اين ملالؤي فنياك – فنياك يغداتغ كسيني دغن جارا اسلام , برجاكف يتر , تيدق منيفو دان بركأول دغن اورغ رامي دغن فراغي يغ بأيك سهغك اورغ إسلام دحرماتي دان اوكام إسلام منجادي مناريق هاتي مأنسي يغ برفيكير , افبيل مريك مغتهوي اجارنث مريك ماسوق إسلام , دغن منيغكل اكام – اكام ايبو باف دان نيقنيق مويغ مريك . افبيل كراجأن يغ ممرنته برعمل دغن اوندغ – اوندغ اسلام , فميمفينث بأيك دان عاديل , نكري منجادي امان دان سلامت , ميببكن بردويون – دويون مأنسي برباكاي بغسا دان بهاس منريما اكام دغن تيدق دفقسا اتو ريلا برنأوغ دباوه كراجأن إسلام . سهغك كراجأن-كراجأن يغ ظاليم دكالغن كواس بسر دان كجيل مراسا تاكوت لالو مننتغ دان ميرغ اومة إسلام دان نكارا . أخيرث إسلام يغ مندافت كمناغن دان كراجأن – كراجأن يغ ظاليم ايت جاتوه , ساتو دمي ساتو , كران رعيت مريك سنديري تيدق ميوكوغ كراجأن دان منريما كداتغن اسلام .

كادأن منجادي براوبه , اومة اسلام منجادي لمه دان هيلغ كهيباتنث , افيبل منيغكلكن اجارن اسلام , اتو تيدق برسغكوه – سغكوه مغيكوت اكام . القران منجادي كتاب يغ دباجا سهاجا , بوكن لاكي دجاديكن فتونجق , اد يغ برعمل دغن سبهكين دان منيغكلكن سبهكين يغ لأين , ميببكن مريك دتعلوق اوله فنجاجه بوكن اسلام . دزمان فنجاجه فولا , اد دكالغن مريك تله دفرالت اوله فنجاجه دان اد فولا يغ دليكاكن دغن كماجوان كبندأن سهغك منيغكلكن اخلاق اسلام . كمدين منيغكلكن حكوم – حكوم اسلام , خصوصث دالم فركارا اخلاق , معاملات دان يغ منجادي كواجيفن فمرينته دان فميمفين , اخيرث اجارن ايت دلوفا دان منجادي جاهيل .

والو فون فنجاجه اسيغ تله كلوار درفد تانهأير كيت , كمرديكأن نكارا دجافاي . فنجاجه دهالو داتس سماغت كبغسأن دان جنتاكن تانهأير سهاج إسلام لتق دبلاكغ , إسلام يغ اد دالم ديري تيدق سمفرنا , سفرتي اسلام يغ اد دالم القران , يغ دتونجوق دان داجار دغن سمفرنا اوله رسول الله صلى الله عليه وسلم , مريك تيدق لاكي فدولي كفد فرمان الله دان امارنث دالم القران :

 البقرة: 208
(واهي اورغ – اورغ يغ برايمان ! ماسوقله كامو كدالم اكام اسلام سمواث , دان جاغنله كامو مغيكوت لغكه –لغكه شيطان , سسغكوهث دي موسه يغ ياتا كفد كامو ).

افبيل اسلام هايا سقدر باكا دان كتورونن سهاج , كران دلاهيركن درفد ايبو باف يغ تله براكام اسلام , اد يغ هايا برعبادة سجارا اسلام , تتافي جارا هيدوف , برنياك , بركأول دان ممرينته تيدق مغيكوت اجاران اسلام , ايت اداله سبهكين درفد جارا شيطان . اينله فونجا دان سبب – سبب سكالا كبوروقئن دان كجاهتن يغ منيمفا اومة اسلام دهاري اين . كادأن اين تيدق بوله دبياركن بكيتو سهاج , سموا فيهق يغ سايغكن اكام اسلام دان اومتث واجبله بغكيت براوسها ميلامت اومت دغن اسلام , هاث كمبالي كفد اسلام سهاج , تيدق اد جارا يغ لأين , كران سموا يغ لأين درفد اسلام اداله سست دان ممباوا كجلاكأن ددنيا دان آخيرة . فرمان الله:

طه 124-128
(دان سسياف يغ برفاليغ (تيدق مغيكوت ) فرايغاتنكو (درفد القران) مك باكيث كهيدوفن يغ فينجغ (تيدق بتول) , دان كامي هيمفونكن دي (فد هاري قيامة) دالم كادأن بوتا . بركاتاله دي:" واهي توهنكو !, مغاف اغكو بغكيتكن اكو دالم كادأن بوتا , فد حال اكو دهولوث دافت مليهت ؟". الله برفرمان:" بكيتوله جاديث , سبنرث تله داتغ كفدامو اية – ايتكو , لالو اغكو ملوفأي (تيدق فدولي) كفداث , دان بكيتوله فول فد هاري اين اغكو دبياركن ". دان بكيتوله كامي ممبري بالاسن كفد سسياف يغ ملمفاو دان تيدق فرجاي كفد اية – اية توهنث . دان دمي سسغكوهث عذاب دهاري آخيرة لبيه مياكيتكن دان برككالن . اداكه مريك تيدق مندافت فتونجوق , ببراف قوم دزمان دهولو يغ تله كامي بناساكن , دمان مريك فرنه برجالن ملالؤي تمفت كديامن مريك (يغ دبناساكن )ايت . سسغكوهث فد ايت سموا منجادي تندا فتونجوق كفد مريك يغ برعقل ).



ايغتله ! بهوا رسول الله صلى الله عليه وسلم ممبيبسكن مكة دبولن رمضان , ممرديكاكن تاتهأيرث درفد فمرنتاهن بغسا سنديري سجارا جاهلية , والو فون دفيمفين اوله ابو سفيان ايه مرتواث سنديري . بكيتو جوك مغالاهكن بالا تنترا أحزاب (برباكاي فارتي جاهيلية ) يغ دفيمفين اوله ابوسفيان سبلوم ماسوق اسلام , فريستيوا يغ كيت سبوت برسام تكبير هاريراي اين :

وهزم الأحزاب وحده
(الله ممبيناساكن بالا تنترا أحزاب دغن ديريث يغ مها اسا ).
منونجوقكن بغسا عرب , بغسا رسول الله صلى الله عليه وسلم دسلامتكن دغن اسلام , بوكن دغن نام بغسا عربث . اوله ايت كتهوي دان فهمله دغن سغكوه- سغكوه بهوا فرجواغن يغ تيدق برداسركن اسلام دان تيدق برتوجوان كمبالي كفد اسلام تيدق بوله ميلامتكن بغسا , مأنسي دان نكارا سلوروهث .


مسلمين دان مسلمات !
هاري اين تيمبول سماغت ايغين ممبوات فراوباهن , كران تيدق سنغ دغن كادأن يغ برلاكو سكارغ , تتافي واهي اومة اسلام , ايغتله دمان لتقث اسلام . سكيراث اسلام دتيغكلكن لاكي, مك سام سهاج بوروقث دان بوله جادي لبيه بوروق كالو كيت تيدق برهاتي – هاتي دان مغيكوت هاتي يغ تيدق كمبالي كفد فتونجوق الله .
ماريله كيت برهاري راي دغن سماغت يغ لاهير درفد بولن رمضان يغ فنوه فغاجران دان بركة , دغن سدر دان انصاف كفد نصيب يغ منيمفا اومة اسلام دسلوروه دنيا , دتيمفا بلاء بنجانا دالم دان لوار , ساما اد كران فربواتن كيت سنديري اتو دراته دان دمامه اوله موسوه. سلامتكن اومة كيت دغن اراهن دان فتونجوق الله يغ دسبوت ددالم كتاب سوجي القران .
أعوذبالله من الشيطان الرجيم

ال عمران 104-105
(دان هندقله اد دكالغن كامو , ساتو كولوغن يغ بردعوة (مغاجق) كفد يغ بأيك (اكام اسلام سمواث) دان ميوروه كفد يغ بأيك ايت دان منكه درفد يغ مونكر (كجهاتن دان معصية ) دان مريكئيتوله اورغ – اورغ يغ مندافت كمناغن . دان جاغنله كامو جادي سفرتي اومة دهولو , يغبرفجه دان برتليغكه سام سنديري , ستله داتغ كفد مريك كتراغن – كتراغن (درفد الله) , دان مريك مندافت عذاب يغ بسر).

أقول قولي هذا , وأستغفر الله لي ولكم , ولسائرالمسلمين والمسلمات إنه هو الغفور الرحيم .

Tuesday, September 23, 2008

Uniknya kejadian buah kurma (diceritakan oleh krew RTM)

Artikel ini dikirim melalui e-mel oleh puan marina ibrahim kepada saya. Saya fikir baik untuk perkongsian maklumat mengenainya... Kesesuaian masa bukanlah keutamaan saya; yang pentingnya maklumat berkaitan uniknya buah tamar.

Ketahui lah....

Ketibaan bulan Ramadan tidak meriah tanpa dapat menikmati buah tamar sebagai juadah berbuka puasa. Seperti menjadi satu kewajipan bagi setiap rumah untuk membelinya tidak kira dari jenis, gred yang paling rendah atau yang paling mahal seperti tamar ajwah 'pure' Madinah yang berharga RM120.00 sekilo pada hari biasa manakala pada bulan ramadan harganya
menjadi lebih mahal.

Tamar juga menurut kajian sains merupakan buah yang khasiat dan kandungan gulanya cepat meresap ke dalam tubuh. Kita selalu mendengar kisah2 Rasulullah s.a.w. dengan pohon tamar. Nyata pohon tamar punya sejarah yang cukup unik dan masih ramai tidak mengetahuinya. Syukur dengan berkat mengunjungi Makkah dan Madinah untuk mengerjakan umrah semasa pengambaran Drama Cinta Madinah yang bakal disiarkan ceritanya pada saluran RTM bulan ini, saya dan semua krew dan artis memperolehi satu lagi cerita istimewa asal-usul kejadian pokok tamar dari Tuan Haji Isa Darus atau Pak Long (Kisah Pak Long Isa pernah tersiar dalam Anis julai lalu).

Menurut cerita Pak Long , asal-usul kejadian pokok tamar adalah dari lebihan tanah yang Allah s.w.t. ciptakan Nabi Adam a.s. Pokok tamar betina tumbuh pada zaman Siti Maryam. Selepas Maryam melahirkan anaknya Nabi Isa a.s., Siti Maryam telah diminta oleh Allah s.w.t untuk menggoncangkan pohon tamar yang terdapat di tempat dia melahirkan anaknya lalu gugurlah buah tamar masak dan di makan oleh Siti Maryam. Itulah sejarah yang pertama tamar menjadi ubat berkhasiat kepada manusia. Siti Maryam dapat mengalas perut untuk mengumpul tenaga selepas selamat bersalin hanya dengan makan tamar, tanpa tumbuhan herba yang lain.

Ditakdirkan Allah s.w.t. dengan kelahiran Nabi Isa a.s. itu juga, Allah s.w.t. telah tumbuhkan pokok tamar jantan di sebelah pokok tamar betina. Dan untuk tujuan mendapat hasil buah tamar yang elok ia juga harus dilakukan menerusi kaedah 'kahwin bunga' (melakukan proses pendebungaan betina dengan debu bunga jantan).

Untuk mengenali perbezaan di antara tamar jantan dengan tamar betina, tamar jantan lebih tinggi pohonnya, berdaun keras menjulang ke langit. Pokok tamar betina rendah sedikit dan daunnya melintuk ke bawah. Pada bulan februari pohon tamar jantan berbunga setahun sekali sama dengan tamar betina .

Bezanya bunga jantan ia mengeluarkan debu-debu halus.. Pada bulan ini ketika tamar betina mengeluarkan bunga, petugas (terdiri dari mereka yang berbangsa Arab) akan memanjat pokok tamar betina dan dijalankan proses kahwin bunga, ditepuk-tepuk, disapu dua tiga ranting bunga jantan kepada setandan bunga betina yang terkembang dari tandannya. Ternyata untuk menghasilkan buah tamar yang elok berkualiti, ia mesti 'disenyawakan' oleh tangan manusia, tidak boleh melalui binatang atau diterbangkan oleh angin.

Pokok tamar tidak akan berbuah dengan sempurna jika tidak dicantum oleh tangan manusia. Buah tamar tidak akan masak jika suhu kurang dari 55oC. Bulan Julai adalah musim tamar masak ranum manakala bulan ogos adalah musim menuai. Menurut Pak Long Haji Isa, bagi sebuah kebun memadai ada beberapa batang sahaja pokok tamar jantan berbanding dengan ratusan pokok tamar betina, kerana debunga pada satu dahan pohon tamar jantan boleh
digunakan untuk proses pendebungaan dengan ratusan tandan pada pokok tamar betina . Debu yang perlu digunakan pada setiap pokok terlalu sedikit. Bunga jantan ini juga boleh disimpan di tempat yang kering untuk kegunaan berulang-ulang kali selagi debunganya masih ada.

"Allah s.w.t. jadikan buah tamar cukup istimewa. Cuba perhatikan sepanjang ia berada di atas pokok tidak ada seekor binatang atau burung yang mematuk atau merosakkannya. Ini kerana buah tidak berbau. Allah s.w.t pelihara dan memuliakannya. Ia mesti disenyawakan oleh tangan manusia. Di Madinah hanya bangsa Arab sahaja yang sanggup panjat dan turun naik ke atas pokok tamar untuk lakukan kerja pencantuman ini. Bangsa lain tak mampu, tenaga tak sekuat bangsa ni." Jelas Pak Long.

Pokok Tamar ayah saudara kita.... Mula-mula kami juga bingung kenapa keunikan ini berlaku pada buah yang istimewa ini, lalu Mak Long Normah Morad, isteri Hj Isa Darus beri kami sentuh debu jantan, "Gosok pada tangan dan cium," katanya. "Masya-Allah bau air mani," kata kami tergamam.

" Ya, memang bau air mani, bau ini bukan semua makhluk suka. Pokok tamar kalau mahukan buahnya elok, ia mesti disenyawakaan oleh tangan manusia, sebab pokok ini Allah s.w.t. jadikan dari lebihan tanah kejadian Nabi Adam a.s. "

"Ringkasnya, dia umpama pak menakan(ayah saudara) kita. Sebab itu kita tak boleh pandang remeh padanya. Rasulullah s.a.w. dan Nabi-Nabi lain sangat sayang padanya. Sebab itu dikatakan sebaik-baik buah yang serasi dengan badan kita adalah buah tamar kerana ia sebahagian dari kita. Jadi setiap kali menjamah tamar ingat-ingatlah asal kejadiannya. Buah ini tidak berbau kerana Allah s.w.t. nak pelihara kesuciannya di samping mudah untuk kita menguruskannya dengan kelebihan cuaca yang panas kering. Penjual tak risau lalat atau semut kerana bumi barakah ini."Ujar Pak Long dengan senyum lebar.

Petikan artikel dari Majalah Anis keluaran Oktober 2005.




Berikut beberapa info khasiat berbuka dengan buah tamar atau kurma. Saya teringat semasa ceramah saya menyambut ambang ramadhan yang lalu ramai bertanya kenapa suant berbuka dengan buah tamar selain daripada mengikut sunnah Rasulullah saw. Info in harap bermanfaat..

ٌRahsia Berbuka Dengan Buah Tamar

Kurma adalah buah yang berkah, Rasulullah SAW mewasiatkan kepada kita untuk memakannya ketika mulai berbuka dari puasa Ramadhan.

عن عامر رضي الله تعالى عنه، أن رسول الله

قال: (( إذا أفطر أحدكم فليفطر بالتمر فإنه بركة، فإن لم يجد تمرا فالماء فإنه طهور ؟)) رواه أبو داود والترمذي

Dari Salman ibn ‘Aamir, Sesungguhnya Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, “Jika salahs eorang diantara kalian akan berbuka puasa, maka berbukalah dengan kurma sebab kurma itu berkah, kalau tidak ada maka dengan air karena air itu bersih dan suci. (HT. Abu Daud dan Tirmidzi)

:عن أنس رضي الله عنه
..أن النبي كان يفطر قبل أن يصلي على رطبات، فإن لم تكن رطبات فتميرات، فإن لم تكن تميرات ؟ حسا حسوات من الماء )) رواه أبو داود والترمذي

Dari Anas, sesungguhnya Nabi saw berbuka puasa dengan beberapa ruthab (kurma mengkel segar yang baru dipetik dari pohonnya-pent) sebelum shalat, kalau tidak ada ruthab, maka denganbeberapa kurma matang, kalau tidak ada, maka dengan meneguk beberapa tegukan air putih. (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)



Pada Bulan Romadhon ini, kita disunahkan memakan kurma oleh Rasulullah saw, ternyata kurma itu sangat bermanfaat …

Buah kurma atau dalam bahasa Arab, tamar adalah dari jenis palm seperti kelapa sawit sementara buahnya bertangkai seperti buah pinang. Kurma mengandungi khasiat pemakanan yang tinggi seperti kismis dan aprikot kering. Antaranya kurma kaya dengan protein, serat, gula, vitamin A dan C serta zat galian seperti besi, kalsium, sodium dan potasium.

Kandungan protein didalam kurma lebih kurang 2 %, serat hampir 4 % manakala kandungan gulanya 50 hingga 57 % glukosa. Ini menunjukkan kandungan gula didalamnya telah ditukar secara semulajadi. Bermakna apabila kita memakan kurma, tenaga yang diserap badan adalah serta merta. Gula didalam kebanyakan buah-buahan dikenali sebagai fraktosa dan gula tebu atau gula pasir yang biasa mengandungi sukrosa tidak boleh menyerap terus dalam badan. Ia terpaksa dipecahkan dahulu oleh enzim sebelum bertukar menjadi glukosa lalu diserap badan sebagai tenaga.

Kulit kurma yang mengandungi serat, amat baik untuk mencegah barah usus besar kerana ia melawaskan. Sementara kandungan vitamin A dan C amat tinggi dan banyak mengandungi potasium yang diperlukan oleh badan untuk sistem saraf. Memang dalam susu, yogurt dan makanan laut juga mengandungi potasium tetapi jumlahnya sedikit.

Pengambilan potasium yang berlebihan tidak mengumpul toksik didalam badan dan tidak memudaratkan. Sebaliknya ia merangsang selera makan bagi yang berpenyakit serta bagus untuk golongan yang mengalami sembelit, lemah otot, sengal-sengal badan, letih, lesu, mengalami tekanan serta menguatkan daya ingatan. Ramai beranggapan hanya kismis yang baik untuk menguatkan ingatan, sebenarnya kurma juga adalah setanding. Mungkin atas alasan pihak-pihak tertentu atau negara pengeluar anggur telah menjalankan kempen makan kismis dan mempopularkan khasiatnya.

Kurma diakui sebagai buah berkhasiat dan sebagaimana Firman Allah s.w.t. dalam surat al_Mukminah ayat 19, "Kemudian Kami tumbuhkan kerananya kebun kurma dan anggur untuk kamu. Disana kamu peroleh buah-buahan yang banyak dan sebahagiannya kamu makan".
.

Umat Islam digalakkan berbuka dengan kurma bersandarkan sabda Rasulullah s.a.w. yang mana maksudnya "Rumah yang tiada kurma seperti rumah yang tidak mempunyai makanan". Kurma diangkat tinggi oleh Rasulullah kerana mempunyai nilai kandungan makanan yang tinggi.

Disunatkan berbuka dengan kurma kerana orang yang berpuasa tidak makan selama 12 jam. Kurma menyumbang tenaga serta merta kepada si pemakan dan ini memudahkan seseorang beribadat dan menunaikan sembahyang maghrib dan terawih. Apabila badan berasa segar dan bertenaga ia menghalang kita makan berlebihan mengikut nafsu. Kadangkala waktu berbuka kita makan terlalu banyak, tetapi masih letih dan tidak bertenaga. Sebabnya makanan yang diambil kebanyakannya mengandungi karbohidrat tanpa tenaga serta-merta menjadi penyebab apabila selesai makan mata pun mengantuk.

Diriwayatkan oleh Aishah r.a. yang menjelaskan, kurma mengandungi ubat. "Jika sesiapa yang selalu makan kurma akan dihindari daripada terkena racun yang dimakan."

Dikisahkan sewaktu Mariam melahirkan Nabi Isa a.s. dibawah pohon kurma. Telah datang malaikat Jibrail menyuruh Mariam menggegar pohon kurma lantas dimakannya. Dengan izin Allah, ia memudahkan kelahirkan Nabi Isa a.s.

Dalam bidang perubatan dengan ketiadaan kolestrol, lemak dan gula di dalam kurma, ia amat baik untuk meredakan tekanan darah tinggi. Dalam perobatan homeopathy, biji kurma dikisar halus atau dijadikan serbuk seperti teh, direndam dan diminum bagi menyembuhkan pelbagi jenis penyakit.

Melalui petua tertentu, kurma dimakan bersama badam dan madu untuk menyembuhkan penyakit. Kurma dikatakan menambah tenaga batin.
Jus buah kurma mungkin baru dinegara ini. Dinegara pengeluar selain dimakan segar, kering atau salai, kurma dibuang biji dan diganti dengan kacang tanah, badam atau gajus bagi menambahkan keenakannya. Kurma juga dibuat jem, sirap atau bahan tambahan dalam aiskrim.
.

Kita seharusnya memakan buah kurma bukan hanya dalam bulan puasa sahaja. Kurma baik dijadikan pengganti makanan ringan yang hanya mengandungi karbohidrat, garam, lemak dan gula berlebihan yang boleh membawa pelbagai jenis penyakit.

Penulis :
Pn. Hajah Hamidah Ahmad
27 Mac 2004

Sunday, September 21, 2008

Saya Minta Timbalan Menteri Pelajaran Jangan Makan Nasi...

Oleh isma daud

Kalau benar semacam yang dilaporkan bahawa Timbalan Menteri Pelajaran Malaysia; Datuk Razali Ismail berkata guru tidak dibenarkan (kata lain dilarang) guru membincangkan politik di sekolah mahupun kantin sekolah; saya sifatkan beliau sebagai seorang buta agama atau buat-buat tidak tahu apa yang dia cakap dan tidak faham apa itu politik.

Sebut saja sebagai orang Islam tetapi otak sekular totally ; pisah agama daripada politik. Kalau dia cadang supaya guru jangan cakap soal politik ; saya cadang dia pisahkan nasi daripada lauk atau jangan makan nasi terus. Itulah ikatan hidup dengan politik, agama dengan politik... ibarat pentingnya nasi dalam hidup orang melayu dan pentingnya lauk dalam nasi.

Buat Malu Orang Terengganu saja mantan Pengarah Maktab Pasir Panjang ni. Duduk di Terengganu ada Taman Tamadun Islam tapi buat tidak faham Islam , Politik dan Tamadun Islam. Cakap pakai akal dan pandu dengan agama sedikitlah....

Firman Allah SWT;

" قُلْ إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "

Maksudnya : "Katakanlah Wahai Muhammad, Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidup dan matiku hanya bagi Allah SWT ; Tuhan sekalian alam." ( Surah Al-An'aam; ayat 162 )

Sempena bulan Ramadhan ni minta banyakkan tadarus alquran dan bermuhasabah diri...

Para guru di sekolah apa lagi yang belum mereka lakukan untuk anak bangsa dan agama dan bangunnya Malaysia hari ini bukan atas dasar celeknya guru kita tentang politik. Kalau guru Malaysia buta dan tidak peduli pasal politik dah lama Malaysia kita ni gulung tikar... tidak ada pemimpin, tidak ada tenaga kerja, tiada pemikir yang kritis dan kreatif dan negara pun tidak membangun. Biar bijak sikitlah buat cadangan...


Wajarkah guru dilarang berbincang mengenai politik?

Oleh abu61

"A
KomentarTimbalan Menteri Pelajaran, Datuk Razali Ismail yang sebelum ini tidak kedengaran suaranya mengemukakan pendapat mengenai situasi politik semasa tiba-tiba muncul dengan saranan (mungkin tidak keterlaluan dikatakan larangan; kerana keluar daripada mulut anggota kabinet) guru dilarang berbincang mengenai politik di sekolah walaupun di kantin (berdasarkan laporan Malaysiakini 20 September 2008). Alasan yang dikemukakan oleh beliau ialah perbincangan ini akan membebankan tugas guru yang sedia ada. Amat dangkal hujah seorang anggota kabinet.

Larangan ini lebih merupakan satu usaha untuk mengeluarkan golongan guru daripada arus perdana negara. Adakah dengan menafikan hak guru untuk bercakap mengenai politik, taraf pendidikan akan meningkat? Atau penafian ini akan melahirkan guru-guru yang dicucuk hidung dan mandul pemikirannya?

Kita akur dengan perintah am yang melarang penglibatan kakitangan awam dalam aktiviti politik. Tapi adakah larangan itu sampai ke peringkat tidak boleh bercakap mengenai politik. Di manakah letaknya peruntukan perlembagaan yang menjamin kebebasan bersuara? Jika berasas larangan ini, adakah guru sahaja yang dilarang, bagaimana dengan penjawat awam lain. Kita boleh akur jika larangan ini merujuk kepada perbincangan di dalam semasa bersama pelajar, kerana pelajar merupakan golongan yang belum dibenarkan berpolitik kepartian.

Tidak tahulah di mana justifikasi yang diambil oleh Timbalan Menteri ini sehingga sanggup melarang guru-guru bercakap mengenai politik. Golongan guru merupakan golongan yang peka dengan situasi semasa. Bersesuaian dengan taraf mereka sebagai golongan pendidik. Pengetahuan mereka tidak terhad di dalam buku teks.

Buah fikiran mereka perlu bernas. Salah satu cara untuk membernaskan pemikiran ialah menerusi perbincangan isu-isu semasa yang biasanya disiarkan menerusi media arus perdana. Adakah perbincangan sesama rakan sejawat menjadi satu kesalahan? Jika menjadi kesalahan, elok kiranya diharamkan terus kemasukan akhbar-akhbar dan media perdana lain di kawasan sekolah.

Dalam saat negara berusaha menerusi Kementerian Pelajaran untuk melahirkan modal insan berminda kelas pertama, golongan guru pula diarahkan menjadi golongan berminda kelas yang tidak diketahui. Golongan guru sedar di mana kedudukan mereka.

Jangan bimbang, mereka tidak akan menjadi penganalisis politik; yang ada hanyalah penganalisis politik untuk diterjemahkan setiap kali parlimen dibubarkan.

Jangan bimbang, golongan guru merupakan golongan yang matang untuk menilai situasi. Memadailah golongan guru akur dengan perintah am, tidak perlu lagi perintah tambahan. Lebih baik bagi Timbalan Menteri berfikir bagaimana untuk meningkatkan sahsiah pelajar yang hari ini semakin merosot.

Tidak perlulah berfikir mengenai perkara remeh; sehinggakan perbualan guru di kantin perlu dikawal. Jika perlu juga, hantarlah pegawai dari Putrajaya untuk memantau kerana tiada sesiapa mampu untuk memantau perbualan guru di kantin kerana Timbalan Menteri sendiri mengakui beban guru di sekolah sememangnya berat.

"

Baca Berita Asal di Malaysiakini :
Guru dinasihat jangan bincang soal politik di sekolah

Fenomena Azan

http://myiscrcmp.blogspot.com/2008/08/fenomena-azan.html




Lihat video mengenai fenomena azan dibawah ini. Ianya merupakan satu kekuasaan Allah yang sama sekali kita tidak terfikirkannya barangkali. Lihatlah perancangan Allah yang sedia tersusun. Menetapkan waktu solat berdasarkan pergerakan bumi yang sentiasa berputar. Dan silih bergantinya siang dan malam dalam hidup kita ini adalah merupakan perancangan yang maha hebat daripada Allah Taala kepada hamba-Nya.

Malay VersiOn



Malay VersiOn With English Subtitle



Bersama kita pastikan laungan azan ini akan terus bergema sehingga ke hari Kiamat.


MT ISC 08/09

Saturday, September 20, 2008

Import susu China dihentikan

Sumber : Utusan Malaysia


KUALA LUMPUR 19 Sept. – Malaysia telah mengenakan ‘Mekanisme Tahap Enam’ untuk menghentikan pengimportan semua produk susu dari China yang dikhuatiri dicemari dengan bahan kimia melamin.

Menteri Kesihatan, Datuk Liow Tiong Lai berkata, melalui mekanisme itu, semua kemasukan produk tenusu dari China di enam pintu masuk seluruh di negara akan dihentikan serta merta dan dipulangkan.

“Di Malaysia, kita mempunyai enam pintu masuk dan semuanya diletakkan dalam keadaan berjaga-jaga... sebarang produk berkenaan yang datang melalui pintu masuk itu akan ditahan dan dipulangkan... ia dipanggil ‘waspada tahap enam’ di semua pintu masuk.

“Kami ingin memaklumkan kepada orang ramai bahawa Malaysia hanya mengimport produk susu dari Australia dan New Zealand. Kita tidak import dari China.

“Bagaimanapun, kita tetap menggunakan pemeriksaan tahap enam bagi menghalang kemasukan sebarang produk itu ke negara ini,” katanya kepada pemberita selepas menutup Persidangan Menteri-menteri Kesihatan Asia Pasifik di sini hari ini.

Tiong Lai berkata, kerajaan akan menghentikan pelaksanaan mekanisme itu selepas China menyelesaikan masalah pencemaran dalam produk susunya.

Selain mengenakan mekanisme itu, kerajaan juga mengeluarkan amaran kepada semua hospital dan doktor agar berjaga-jaga terhadap kesan produk susu yang mengandungi melamin terhadap kesihatan, katanya.

China, pada Khamis berkata, bayi keempat telah meninggal dunia dan lebih 6,000 bayi masih sakit akibat skandal susu yang dicemari melamin membabitkan pengeluar susu paling besar di China, Sanlu Group, yang didedahkan minggu lepas.

Melamin, bahan kimia indusri yang digunakan untuk membuat plastik dan baja, adalah kaya dengan nitrogen dan apabila dicampur di dalam susu, boleh menjadikan tahap protin lebih tinggi daripada yang sepatutnya. Ia diharamkan untuk pengeluaran bahan makanan.

- Bernama

Lailatul Qodar ; Malam Keberuntungan





Firman Allah;

Sesungguhnya Kami menurunkan Al-Qur'an pada lailatul Qadar, tahukah engkau apakah lailatul Qadar itu ? Lailatul Qadar itu lebih baik dari seribu bulan, pada malam itu turunlah melaikat-malaikat dan Jibril dengan izin Allah Tuhan mereka (untuk membawa) segala urusan, selamatlah malam itu hingga terbit fajar" (Al-Qadr : 1-5]

Al Qadr artinya asy-Syarfu wat Ta'dzim (mulia dan agung) dan juga memiliki arti at-Taqdir wal Qadla' (ketetapan dan keputusan). Disebut demikian karena malam itu merupakan malam yang mulia dan agung yang pada malam tersebut Allah menetapkan berbagai perkara penuh hikmah yang terjadi sepanjang tahun.

Allah berfirman :

Haa Miim. Demi Kitab (al-Qur'an) yang menjelaskan. Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan.. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami, sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rosul-rosul a.s. (AdDukhoon : 1-5)

Keutamaan Lailatul Qodr

* Malam turunnya AlQuran secara sekaligus ke baitul izzah di langit dunia malam itu lebih baik daripada seribu bulan dalam hal kemuliaan, keutamaan dan banyaknya pahala.
* Malaikat-malaikat turun, sedang malaikat tidaklah turun kecuali membawa kebaikan, berkah dan rahmat.
* Rizki, Ajal, takdir satu tahun ditetapkan (lihat AdDukhon:4)
Rosulullah sholallahu `alayhi wasallam bersabda" Barang siapa berdiri (shalat) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu" [Hadits Riwayat Bukhari 4/217 dan Muslim 759]
* Malam yang penuh dengan keselamatan karena banyak orang yang diselamatkan dari siksa dan azab disebabkan mereka melakukan berbagai macam ketaatan pada Allah

Dan begitu banyak keutamaan-keutamaan lainnya.


Lailatul Qadr ada di sepuluh akhir ramadhan

Lailatul Qadr ada pada sepuluh akhir Ramadhan, berdasarkan sabda Nabi saw, "Carilah Lailatul Qadr di sepuluh malam akhir pada bulan Ramadhan." (Muttafaqun `alaih)

Dan kemungkinan terjadi pada malam-malam yang ganjil lebih besar daripada malam-malam yang genap, berdasarkan sabda Nabi Shalallaahu alaihi wasalam ,
"Carilah lailatul qadr itu pada malam yang ganjil pada sepuluh akhir dari bulan Ramadhan." (HR. al-Bukhari)

Dan lebih mendekati lagi adalah pada tujuh malam terakhir berdasarkan hadits dari Ibnu Umar bahwa beberapa orang shahabat Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bermimpi melihat Lailatul Qadr terjadi pada tujuh malam terakhir bulan Ramadhan. Maka Nabi Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, "Aku melihat bahwa mimpi kalian adalah benar pada tujuh malam terkahir. Maka barang siapa mencarinya maka hendaknya dia mencari pada tujuh malam terakhir." (Muttafaq alaih). Dan dalam riwayat Muslim Nabi bersabda, "Carilah ia pada sepuluh malam terakhir, jika salah seorang dari kalian merasa lelah atau lemah maka jangan sampai terlewatkan pada tujuh malam yang tersisa."

Dan di antara tujuh malam terakhir yang paling mendekati adalah pada malam ke dua puluh tujuh. Ini berdasarkan perkataan Ubay bin Ka'ab dia berkata, " Demi Allah sungguh aku mengetahui mana malam yang pada malam itu kita semua diperintahkan oleh Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam untuk melakukan shalat malam, yaitu malam dua puluh tujuh." (HR Muslim).

Sesungguhnya Rosulullah sendiri akan memberitahukannya tetapi
"Aku keluar untuk mengkhabarkan kepada kalian tentang malam Lailatul Qadar, tapi ada dua orang berdebat hingga tidak bisa lagi diketahui kapannya; mungkin ini lebih baik bagi kalian, carilah di malam 29. 27. 25 (dan dalam riwayat lain : tujuh, sembilan dan lima)" [Hadits Riwayat Bukhari 4/232]

Hikmah dirahasiakannya lailatul qadr

Karena perdebatan kedua orang sahabat tersebut maka Rosulullah tidak jadi memberitahukan kapan malam lailatu Qodar. Allah Subhannahu wa Ta'ala merahasiakan kapan terjadinya lailatul qadr kepada hamba-hamba-Nya tidak lain adalah sebagai rahmat bagi mereka agar mereka banyak-banyak mengerjakan amal kebaikan dalam rangka mencari malam itu. Yaitu dengan banyak melakukan shalat, dzikir, do'a dan lain-lain sehingga terus bertambah kedekatan nya kepada Allah , dan bertambah pula pahala mereka. Allah juga merahasiakan itu sebagai ujian agar diketahui siapakah yang sungguh- sungguh di dalam mencarinya dan siapa yang bermalas-malasan dan meremehkannya. Karena orang yang berkeinginan mendapatkan sesuatu maka dia pasti akan bersungguh- sungguh untuk memperolehya, tanpa mempedulikan rasa letih dalam rangka menempuh jalan untuk mencapainya. Kalau diketahui bisa jadi banyak yang hanya beribadah pada malam tersebut saja.

Bagaimana Mencari Malam Lailatul Qadar.?

* Lebih bersungguh-sungguh dalam beribadah "Adalah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersungguh-sungguh (beribadah apabila telah masuk) malam kesepuluh (terakhir) yang tidak pernah beliau lakukan pada malam-malam lainnya" [Hadits Riwayat Muslim 1174]

* Bangun mendirikan sholat, menghidupkan malam dengan ibadah-ibadah dan ketaatan. Dari Aisyah Radhiyallahu 'anha. Adalah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam, apabila masuk pada sepuluh hari (terakhir bulan Ramadhan), beliau mengencanngkan kainnya [Menjauhi wanita (yaitu istri-istrinya) karena ibadah, menyingisngkan badan untuk mencarinya] menghidupkan malamnya dan membangunkan keluarganya" [Hadits Riwayat Bukhari 4/233 dan Muslim 1174]

* Memperbanyak do'a pada malam tersebut. Telah diriwayatkan dari Aisyah Radhiyallahu 'anha, (dia) berkata : "Aku bertanya, "Ya Rasulullah ! Apa pendapatmu jika aku tahu kapan malam Lailatul Qadar (terjadi), apa yang harus aku ucapkan ?" Beliau menjawab, "Ucapkanlah :"Allahumma innaka 'afuwwun tuhibbul afwa fa'fu'annii"(Ya Allah Engkau Maha Pengampun dan mencintai orang yang meminta ampunan, maka ampunilah aku) (Hadits Riwayat Tirmidzi 3760, Ibnu Majah 3850)

* I`tikaf. Rosulullah bersabda : sesungguhnya ia (lailatul qodr) itu pada sepuluh terakhir. Maka barangsiapa yang hendak beri`tikaf hendaklah ia beri`tikaf (HR Muslim). adapun yang dimaksud i`tikaf adalah berkonsentrasi melakukan ketaatan kepada Allah didalam masjidNya, untuk mencari karuniaNya, dan mendapatkan lailatul qodr.

Tanda-Tanda lailatul qodr

Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menggambarkan paginya malam Lailatul Qadar agar seorang muslim mengetahuinya.

Dari 'Ubay Radhiyallahu 'anhu, ia berkata : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda."Artinya : Pagi hari malam Lailatul Qadar, matahari terbit tidak menyilaukan, seperti bejana hingga meninggi" [Hadits Riwayat Muslim 762]

Dan dari Ibnu Abbas Radhiyallahu 'anhuma, ia berkata : Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda."Artinya : (Malam) Lailatul Qadar adalah malam yang indah, cerah, tidak panas dan tidak juga dingin, (dan) keesokan harinya cahaya sinar mataharinya melemah kemerah-merahan" [Tahayalisi 349, Ibnu Khuzaimah 3/231, Bazzar 1/486, sanadnya Hasan]

Ya Allah jadikanlah kami orang yang mampu berpuasa ramadhan, mendapatkan lailatul qodr dan beruntung memperoleh pahala yang besar.



Diambil dari :

1. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir, M Nasib ArRifa`i
2. Sifat Puasa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam oleh Syaikh Salim bin Ied Al-Hilaaly, Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid,
3. Majelis Ramadhan oleh Syaikh Muhammad bin Sholih AlUtsaimin

Friday, September 19, 2008

Tahlil bukan bidaah

Oleh Ziauddin Sharuddin

MAJORITI ulama dunia menerima tahlil sebagai amalan yang membolehkan pahala ibadat ini disedekahkan kepada orang yang telah meninggal dunia.

Meskipun terdapat pandangan berbeza mendakwa tahlil sebagai bidaah (amalan ibadat sekarang yang tidak ada secara khusus dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW), ulama terkemuka menerima konsep tahlil.

Pensyarah Fiqh dan Usul, Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (UM), Dr Luqman Abdullah, berkata tahlil atau sebarang perkataan yang merujuk kepada kalimah 'tiada Tuhan melainkan Allah' dilakukan di kebanyakan dunia Islam.

Katanya, tahlil berjemaah sudah sebati dalam masyarakat Islam negara ini, terutama apabila berlaku kematian, malah kini menjadi program rasmi peringkat negara untuk menyambut perayaan tertentu.

“Sebenarnya ulama dunia seperti Mufti Besar Mesir, Sheikh Ali Gomaa, mengakui bahawa memang ada konsep tahlil dalam Islam. Bukan beliau saja, kebanyakan ulama lain mempunyai pandangan sama,” katanya.

Beliau berkata, tahlil juga adalah aktiviti sosial bermanfaat kerana umat Islam berkumpul dan berzikir untuk mengingati Allah.

“Saya tidak nampak ada masalah dari segi hukum syarak. Mungkin perbezaan dari segi tempat seperti bertahlil di Malaysia dan Indonesia tidak sama dari segi cara. Perbezaan ini lebih kepada faktor budaya, tetapi prinsip amalan tetap sama,” katanya.

Dr Luqman berkata, prinsip tahlil ialah pahala ibadat ini disedekahkan kepada si mati dan ini juga adalah pandangan majoriti ulama.

Katanya, ulama terkenal Arab Saudi, Sheikh Sayyid Muhammad Alawi, menyatakan bahawa orang yang meninggal dunia boleh mendapat manfaat daripada amalan soleh orang yang masih hidup, tetapi bentuk manfaat itu tidak diketahui.

“Terserah kepada Allah. Mungkin manfaat dalam bentuk pahala dan atau dosa diringankan. Prinsipnya adalah sampai kepada si mati,” katanya.

Beliau tidak menafikan ada yang menganggap tahlil sebagai bidaah, tetapi jika dilihat dari sudut ini, ini bermakna banyak perkara yang dilakukan umat Islam sekarang adalah bidaah.

“Kita tidak boleh menghukum setiap perkara yang Nabi Muhammad SAW tidak buat sebagai bidaah dan sesat,” katanya.

Mengenai amalan mengadakan majlis tahlil pada hari Khamis malam Jumaat, katanya selain berasaskan kelebihan malam Jumaat, ia mempunyai kaitan dengan pada zaman dulu, Jumaat adalah hari cuti menyebabkan masyarakat memilih hari itu.

Sepanjang Ramadan pula, katanya majlis tahlil semakin kerap diadakan kerana kelebihan beribadat sepanjang bulan ini mendapat pahala berlipat kali ganda.

Tahlil arwah:

Pertama: Amalan tahlil merupakan amalan yang baik dan berpahala kerana ia dipenuhi dengan zikir dan bacaan ayat-ayat al-Quran. Setiap huruf dan ayat al-Quran yang dibaca akan diberikan pahala oleh Allah sebagaimana sabda Baginda bermaksud: Barang siapa yang membaca satu huruf daripada al-Quran maka dia akan mendapat satu kebaikan dan satu kebaikan digandakan sepuluh, aku tidak katakan bahawa ‘alif lam mim’ satu huruf tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf. (Riwayat Tirmizi)

Selain itu, Rasulullah bersabda bermaksud: Barang siapa yang mendengar satu ayat daripada Kitab Allah maka dituliskan baginya satu kebajikan yang berlipat ganda, dan barang siapa yang membacanya adalah baginya cahaya pada hari kiamat. (Riwayat Ahmad)

Jadi pahala daripada amalan dan doa dalam tahlil akan sampai kepada si mati dan dapat memberi manfaat kepadanya. Dalam kitab Fatawa Syar'iyah karangan As-Syeikh Hasanain Makhluf, bekas Mufti Mesir, dinukilkan kata-kata Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah: “Bahawasanya mayat itu mendapat manfaat daripada seluruh ibadat badan seperti solat, puasa dan bacaan sebagaimana dapat manfaat daripada ibadat harta seperti sedekah dan seumpamanya.” Oleh itu kita boleh menghadiri majlis tahlil dan ia tidak dikatakan sebagai bidaah.

Kedua: Menetapkan hari-hari tertentu untuk mengadakan tahlil seperti hari ketiga, ketujuh dan 100 adalah perbuatan bidaah yang tiada nas dalam al-Quran atau sunah, lebih-lebih lagi apabila ia diyakini mendapat ganjaran tertentu apabila dilakukan pada hari-hari tertentu.

HUKUM mengadakan majlis tahlil adalah harus, asalkan tidak mengambil harta si-mati tanpa hak. Keluarga si-mati pula tidak dibebankan dengan bayaran yang tinggi.

Sementara jiran tetangga boleh membantu keluarga si-mati dengan menyediakan makanan untuk tetamu yang majlis berkenaan.

Mengenai hadis 'terputus amalan si-mati kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh yang mendoakan' adalah benar.

Bagaimanapun, ia tidak menafikan doa orang lain yang mendoakan kepada kesejahteraan roh si-mati, lebih-lebih apabila ia datang atas usaha anak atau keluarga si-mati.

Dalam al-Quran sendiri Allah menyarankan agar kita berdoa kepada orang yang sudah kembali lebih awal daripada kita seperti firman-Nya yang bermaksud: “Dan orang-orang Islam yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata: Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah dosa kami dan dosa-dosa saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dalam iman dan jangan Engkau jadikan kami perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah Belas Kasihan dan Rahmat-Mu.” (al-Hasyr:10).


Ehsan Berita Harian Online
Baca Juga Tajuk Berkaitan : Sedekah dalam talian

Sunday, September 14, 2008

Tazkirah Ramadhan : Perang Badar

Iktibar dari semangat Badar

via Roslan SMS Corner by roslan sms

Hari ini kita menempuh hari berpuasa yang ke 14. Operasi ibadah menahan diri dari makan minum serta perkara-perkara yang membatalkan puasa terus kita kerjakan dengan tekun disamping mempertingkatkan amal ibadah kita bagi mengejar ganjaran yang melimpah-ruah dibulan yang penuh barakah ini.

Buku "Fiqh al Harakah dari Sirah Nabawiyyah" karangan Tuan Guru Hj Abd Hadi Awang yang telah beliau usahakan puluhan tahun dahulu terus menjadi teman bacaan saya walaupun telah dibaca berulangkali sebelum ini. Selain beberapa peristiwa besar yang berlaku dizaman Rasulullah saw, sempena Ramadhan ini sudah pasti persitiwa Peperangan Badar akan terus disebut-sebut dan dihayati oleh mereka yang beriman.

Peperangan besar yang pertama yang melibatkan umat Islam di bawah kepimpinan Rasulullah saw ini berlaku pada tanggal 17 Ramadhan 2 Hijrah bersamaan 17 Mac 624 masehi.
Bayangkan para sahabat yang hadir dalam peperangan tersebut melontarkan diri ke barisan hadapan dalam keadaan menempuh bulan puasa. (Menurut Tuan Guru: perintah mewajibkan puasa Ramadhan diturunkan pada bulan Syakban tahun kedua hijrah).

Berkemungkinan disaat ini (kalau boleh kita bayangkan) 14 Ramadhan sudah pastilah para sahabat ketika itu sedang sibuk menyediakan diri bagi menghadapi bala tentera musuh yang lebih besar dan siap dengan kelengkapan, peralatan dan kenderaan tunggangan. Mereka bergerak dalam satu saf dari Medinah menuju ke Badar dengan bilangan antara 313 ke 317 orang sedangkan sebagaimana yang kita ketahui bilangan tentera musyrikan Mekah jauh lebih besar dari mereka.

Menurut Tuan Guru:

Jumlah anggota tentera musyrikin ialah 1,300 orang dengan 100 ekor kuda (tentera Islam cuma 2 ekor kuda), 600 baju rantai dan unta yang banyak yang tidak diketahui bilangannya. Setiap hari mereka menyembelih antara 9 atau 10 ekor unta.

Saya sayu membayangkan bagaimana bersemangatnya tiap-tiap ahli Badar ketika itu. Pastilah mereka telah dibentuk dengan begitu baik dan sempurna oleh Rasulullah saw sehingga mereka bersedia sahaja memikul amanah besar ini tanpa memikirkan risiko dan implikasi, hanya semata-mata yakin dan berbekalkan keimanan kental pada Allah dan Rasul Nya.

Perhatikanlah apabila Rasulullah saw bertanyakan pandangan para sahabat ketika itu, ternyata masing-masing taat dan patuh serta yakin penuh terhadap kepimpinan Rasulullah saw. Tiada sedikti pun syak atau ragu-ragu yang terdetik dari benak mereka masing-masing. Tuan Guru merakamkan betapa Miqdad bin al Aswaad r.a telah berkata kepada Rasulullah saw:

Wahai Rasulullah teruskanlah apa yang telah ditunjukkan kepadamu oleh Allah, kami bersama, demi Allah. Kami tidak berkata kepadamu sebagaimana Bani Israel berkata kepada Nabi Musa: Pergilah kamu bersama tuhanmu, berperanglah kamu berdua (Musa dan Harun), mai mahu tinggal disini sahaja, tetapi kami berkata: Pergilah kamu bersama Tuahnmu, kami pasti akan berperang bersama kamu, maka demi Tuhan yang membangkitkan kamu dengan kebenaran, kalau engkau berjalan dengan kami ke Birk al Ghamad (satu tempat yang jauh di Yaman) nescaya kami pergi bersamamu sehingga sampai walau apa pun terjadi.

Begitulah pengikut yang berdisiplin, yang mantap dan tegas yang telah dilahirkan oleh Rasulullah saw. Begitulah sumber kekuatan Islam ketika itu yakni bersandarkan kepada pendukung Islam yang seumpama itu lantas menunjukkan kepada kita pilihan yang ada hanyalah samada kita berusaha menjadi seperti mereka atau kita menjadi hina sebagaimana Bani Israel.

Dari pernyataan seperti inilah Rasullah telah disuntik dengan keyakinan yang terus membakar semangat Baginda yang dipimpin pula oleh Allah swt. Pastilah mana pemimpin pun sekiranya inilah jenis pengikut yang berada disisinya, ia akan menjadi kuat dan kuatlah iltizam dan semangat juangnya. Inilah contoh hidup yang telah ditunjukkan oleh Baginda kepada kita, yang perlu kita turuti selagimana kita kekal mewarisi perjuangannya.

Lihatlah bagaimana kenyataan seorang lagi sahabat sebagaimana yang dinukilakn oleh Tuan Guru. Saad bin Muadh r.a telah menyatakan pula kepada Rasulullah saw:

Demi sesungguhnya kami telah beriman kepadamu, percaya kepadamu, kami bersaksi bahawa apa-apa yang kamu datangkan kepada kami itulah yang benar dan kami berikan atas dasar itu janji-janji dan ikatan kesetiaan. Kami bersedia mendengar dan taat kepadamu.

Maka teruskanlah wahai Rasulullah kepada apa sahaja yang engkau kehendaki. Maka demi Tuhan yang membangkitkan kamudengan kebenaran, kalau sekiranya kamu bentangkan kepada kami laut yang luas lalu engkau mengharunginya, nescaya kami akan mengharunginya bersamamu, tiada seorang pun diantara kami yang akan mundur ke belakang dan tidaklah kami merasai benci apabila engkau bertemu musuh dan kami akan bersamamu besok (dalam Perang Badar).

Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang sabar di medan perang, benar mengotakan apa yang kami katakan sekiranya bertempur dengan musuh dan mudah-mudahan Allah membuktikan kepadamua dari kami, apa yang memuaskan hati kamu dengan melihat sendiri apa yang kami lakukan.

Marilah kita teruskan perjuangan, mudah-mudahan Allah memberkati kita.

Demikianlah kesungguhan para sahabat yang akhirnya menyaksikan betapa bilangan mereka yang kecil namun berdisiplin dan taat pada Allah dan Rasul akhirnya berjaya menunjukkan ketumbukan tentera yang lengkap dan tersusun diketuai Abu Jahal yang akhirnya mati terkorban di Medan Badar.

Ayuhlah kita ambil iktibar darinya, mudah-mudahan kita semua beroleh barakah dan terus berada di bawah naungan Nya.

Saturday, September 13, 2008

Antara Kamunting dan Guantanamo Bay

isma daud : siaran untuk mengenang saudara-saudara yang dizalimi tanpa bicara.

Sumber :Lot 250

Terdiam seketika


Sejarah memutarkan skripnya dengan lakonan kaum-kaum yang bersilih ganti. Tetapi dek kerana segalanya datang dari akal, hati dan nafsu makhluk yang sama bernama manusia, perbezaan zaman tidak membezakan kelakuan.

Hati saya terasa pedih semasa mengulas kisah Yusuf ‘alayhi al-Salam, tatkala tiba ke tafsiran ayat ke-35.



Kemudian timbullah fikiran bagi suami perempuan itu, serta orang-orangnya hendak memenjarakan Yusuf sesudah mereka nampak tanda-tanda (yang menghendaki supaya Yusuf dijauhkan) hingga ke suatu masa. [Yusuf 12: 35]

Biar pun telah nyata segala pembuktian, bahawa segala kejadian berpunca dari isteri al-’Aziz dan wanita bangsawan yang bersama, Yusuf jua yang akhirnya dihumban ke penjara. Bahkan Yusuf lebih merelakan dirinya untuk dipenjara bersama kesucian prinsip berbanding hidup bebas tetapi memikul kekotoran nafsu wanita-wanita kelas tinggi itu.

Segalanya ditunjukkan Allah… suami yang menjadi Menteri Utama, bacul dan dayus hingga tiada upaya mengawal kelakuan isteri. Nafsunya pula disokong oleh ‘datin-datin’ yang ber’makar’ untuk menundukkan Yusuf kepada kehendak mereka… segalanya adalah skrip yang sama. Kejelekan golongan bangsawan di sepanjang zaman, hingga akhirnya Yusuf dan figura seperti baginda itu jua yang menelan padah.

Bukanlah penjara itu kemuncak segala derita. Sakitnya hukuman itu ialah pada dua realiti yang

Yusuf tidak bersalah

Pemenjaraannya tanpa had masa.

Dipenjara tanpa kesalahan adalah suatu kezaliman. Ia jadi lebih zalim apabila tiada perbicaraan sempurna yang dijalankan. Pensabitan hanya atas budi bicara manusia pemegang cemeti lagak al-’Aziz dalam kisah Yusuf. Dan segala kezaliman itu disempurnakan dengan hukuman tanpa had masa.

Tatkala Allah SWT mengungkapkan di dalam ayat itu, bahawa hukuman tahanan ke atas Yusuf adalah ‘hingga ke suatu masa’, saya tidak dapat lari dari tersungkur di hadapan segala keperitan yang ditanggung oleh tahanan ISA di negara kita. Yusuf dan mereka yang terkurung atas nama ISA, bukan dipenjara tetapi mereka ditahan. Ia bukan hukuman, tetapi suatu bentuk penyeksaan.

Masakan tidak?

Ditahan tanpa bicara.

Ditahan tanpa had masa.

Biar pun pemenjaraan berlangsung dengan ketetapan 30 tahun, sekurang-kurangnya 30 tahun itu boleh dihitung. Setiap satu hari berlalu, memendekkan tempoh 30 tahun yang telah ditentu. Tetapi tatkala penahanan berlaku tanpa had masa, ia membunuh segala harapan.

Tanpa harapan tiada kekuatan.

Tanpa kekuatan, manusia mati sebelum mati.Napoleonik yang sungguh luar biasa. Shahrial akhirnya tiba di rumah pada jam 9 malam dan hanya dibenarkan oleh pihak polis bersama jenazah anaknya serta ahli keluarga yang lain selama satu jam!

Sesungguhnya setiap titis air mata yang mengiringi pemergian adik Aina Mardiah Shahrial, adalah minyak yang menyalakan kemurkaan Allah ‘Azza wa Jalla terhadap kezaliman yang sudah menjadi pakaian al-’Aziz dan regimnya

Demi Allah, saya tidak dapat melihat di manakah bezanya antara regim yang mempertahankan kem Guantanamo Bay dan kem ISA Kamunting di negara kita. Jika al-’Aziz dan empayar Mesir serta sekalian yang mengikut jejak kezaliman mereka tumbang di dalam sejarah, mengapa harus kezaliman hari ini, rasa aman dan terkecuali dari hukuman-Nya?

Saya tidak berpendapat bahawa kezaliman ini terbit dari apa-apa ideologi yang menjadi pegangan kuasa yang memerintah. Sama ada kezaliman itu datang dari kelakuan seorang yang ‘muslim’ atau pun ‘kristian’, hakikatnya ia hanyalah kehendak hawa nafsu manusia durjana yang sanggup melakukan apa sahaja demi survival dan kelangsungan kuasa mereka.


Dari Abi Dzar al-Ghifari –semoga Allah meredhainya- dari Nabi saw., menyampaikan apa yang diterimanya dari Rabbnya, bersabda, “Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah mengharamkan kezaliman ke atas diri-Ku dan Aku menjadikannya haram di antara kalian, maka janganlah kalian saling menzalimi.” (H.R. Muslim)

Semoga kematian yang menimpa adik Aina Mardiah menjadi kerehatan buat diri al-marhumah daripada kepenatan dunianya yang penuh kesedihan dan penindasan itu.
Related Posts with Thumbnails