Tuesday, November 13, 2007

Kempen Nilai Murni (4) : "Kejujuran”

Teks disediakan oleh Ustaz;
Disampaikan oleh Adik Hazmiruddin Kamaruddin (5E)

Assalamu alaikum dan selamat pagi;

Nilai murni yang akan saya bicarakan pada pagi ini ialah kejujuran. Mari kita bertanya kepada diri kita betapa jujurkah kita kepada diri kita? Sebagai pelajar sejauhmanakah kita berusaha memupuk nilai ini ke dalam diri kita?

Kejujuran menurut pandangan Islam ialah sikap dan perlakuan yang menunjukkan niat baik, amanah dan ikhlas tanpa mengharap balasan.

Para Guru dan Rakan-rakan sekalian;

Sifat jujur adalah sifat terpuji yang mesti ada pada diri kita. Ia adalah kunci kebahagiaan dan keharmonian hidup. Sifat jujur adalah sifat para nabi dan rasul kerana mereka menjadi contoh teladan kepada umat mereka. Dapat kita bayangkan bagaimanakah akibatnya para nabi dan rasul ini jika mereka mengabaikan sifat jujur dalam diri mereka ketika menyampaikan ajaran Allah yang diwahyukan kepada mereka.

Orang yang jujur sentiasa ikhlas dalam melakukan sebarang pekerjaan, bercakap benar, menepati janji, berakhlak mulia, berdisiplin, taat kepada perintah agama, tidak mengkhianati amanah dan tidak menzalimi orang lain, suka menegakkan kebenaran dan berani mencegah kemungkaran.

Rakan-Rakan Sekalian;

Sementara itu kita biasa dengar dalam akhbar tentang mereka yang dituduh dan dijatuhkan hukuman atas kesalahan rasuah dan pecah amanah. Tidak jujur ada kaitan dengan mencuri dan menipu. Pepatah melayu ada berkata;

“Siakap Senohong Gelama Ikan Duri; Bercakap Bohong Lama-lama Mencuri”

Ada juga segelintir pelajar kita cuba tidak berlaku jujur kepada diri sendiri. Contohnya ada yang takut untuk menunjukkan kad kemajuan dan keputusan peperiksaan sekolah kepada ibubapa kerana banyak mata pelajaran tidak lulus ataupun lulus tapi mendapat markah rendah atau keputusan tidak berapa elok. Mereka ini sanggup merubah markah dan ada pula memberitahu kad kemajuannya sudah hilang. Sikap tidak jujur ini mendorong mereka menipu guru dan menipu ibubapa juga. Mereka ini seringkali memberitahu ibubapa betapa mereka pandai di sekolah. Mereka malu lantas mencari jalan untuk berbohong. Bukankan sikap ketidak-jujuran ini akan menyusahkan diri sendiri?? Ini hanya satu contoh yang sudah kita kesan di kalangan rakan-rakan kita yang tidak bertanggungjawab. Banyak lagi contoh lain seperti ponteng kelas, ponteng sekolah, mencuri barang dan wang kawan-kawan dan sebagainya. Saya menyeru supaya setiap orang daripada warga SMK Rosli Dhoby sentiasa menjadikan kejujuran sebagai asas perjuangan kita untuk memartabatkan sekolah kita sebagai sebuah sekolah yang dapat melahirkan modal insan yang gemilang dan terbilang dan dihormati oleh masyarakat seluruhnya.

Semoga apa yang saya sampaikan pada pagi ini menjadi renungan kepada kita bersama. Jauh sekali untuk mengaibkan rakan-rakan. Sekian Terima Kasih.

Kempen Nilai Murni (3) : Berdikari

Teks disediakan oleh Ustaz;
Disampaikan oleh Adik: Mohd Radhi Ramli (5B)

Salam Sejahtera dan Selamat Pagi
Barisan Warga Pendidik yang dihormati dan rakan-rakan pelajar yang dikasihi sekalian.

Pagi Semalam; Tuan Pengetua telah melancarkan secara rasminya “Kempen Nilai Murni”. Untuk menjayakan kempen ini, insya Allah kita akan bincangkan setiap pagi satu nilai murni yang boleh kita fahami, kita hayati dan kita amalkan sebagai budaya dalam hidup kita.

Tuan Pengetua, Guru-guru dan rakan pelajar sekalian;

Kita biasa dididik dan dilatih sedari kecil oleh ibubapa dan guru kita supaya melakukan sendiri kerja kita tanpa mengharapkan orang lain seperti membuat kerja yang disuruh oleh ibubapa atau oleh guru kita.

Sebelum saya berbicara lebih lanjut; Saya ingin bertanya?

Siapakah yang masih kasutnya dibasuh oleh ibunya lagi?

Siapakah Pakaian sekolahnya masih mengharapkan ibunya yang menggosoknya?

Siapakah Setiap pagi akan marah-marah di mana letaknya stoking sekolah atau pakaian dalamnya tidak jumpa dicari??

Sementara di sekolah pula siapakah yang kerja rumahnya masih meniru kerja kawan tanpa berusaha melakukannya sendiri?? Masih bergantung penuh nota yang diberikan oleh guru sahaja? Atau datang sekolah tanpa beg, ball pen dan buku-buku tulis. Meminta sana meminta sini…….??

Sifat dan sikap yang saya nyatakan tadi sebenarnya tidak perlu ada pada diri kita khususnya sebagai seorang pelajar. Sikap terlalu bergantung kepada orang lain mesti dikikis dan dihapuskan dalam kamus atau diari hidup kita. Sebaliknya sikap suka berdikarilah sepatutnya menjadi hiasan diri dan akhlak mulia kita.
Warga pendidik dan rakan-rakan pelajar sekalian;

Manusia adalah makhluk teristimewa dan mulia. Kita diberi akal dan anggota badan yang lengkap supaya dapat menjalankan tanggung jawab dan mengurus kehidupan kita tanpa terlalu mengharapkan orang lain. Oleh itu sikap berdikari atau berdiri di atas kaki sendiri menjadikan kita orang yang sanggup dan boleh melakukan sesuatu perkara tanpa bergantung kepada orang lain.

Mengamalkan nilai ini bukan bermaksud menjadikan kita orang yang bongkak dan sombong, melanggar peraturan, tidak mendengar nasihat orang lain bahkan sebenarnya akan membentuk nilai mulia seperti menjadi seseorang yang berteguh hati, tahu menghargai diri sendiri, berkeyakinan tinggi, tabah dan kita akan dipandang mulia oleh orang lain.

Negara kita telah merdeka dan tahun ini Negara kita akan menyambut tahun ke 50 ulangtahun kemerdekaan. Bayangkanlah bagaimana agaknya nasib rakyat Malaysia jika kita tidak berusaha untuk berdikari dan masih bergantung ihsan sepenuhnya dengan Negara lain? Tidak dinafikan kita hidup perlu kepada orang lain seperti kawan atau keluarga tetapi jangan pula terlalu bergantung dan tidak boleh berbuat sendiri. Untuk menjadi rakyat Malaysia yang bebas dan merdeka kita perlu dari sekarang mesti menanam sikap suka berdikari dalam diri kita.

Mengapa rakyat Malaysia dilapurkan masih ada lebih daripada 50% daripada rakyatnya menganggur atau berada dibawah tanggungan? Sedangkan orang lain datang berduyun-duyun mencari kemewahan dan kekayaan di sini, Negara kita kaya, tanah kita luas tetapi mengapa dan mengapa kita masih belum berubah???

Ayuhlah kita semua mengamalkan dari sekarang sikap suka berdikari dan berdiri di atas kaki sendiri.

“Sebaik-baik kamu ialah orang yang makan daripada usaha tangannya sendiri”

Sekian, terima kasih!!

Kempen Nilai Murni (2) : "Berhemah Dalam Memberi Teguran Dan Percakapan”

Teks disediakan oleh Ustaz;
Disampaikan oleh Adik pelajar petang.


Salam Sejahtera dan Selamat Petang

Terima Kasih Pengerusi Majlis,
Yang berusaha Penyelia Petang, Madam Mary Lau Ai Ting,
Barisan Warga Pendidik yang dihormati dan seterusnya rakan-rakan pelajar yang dikasihi sekalian.

Saya bersyukur kerana diberi peluang untuk menyampaikan sedikit ucapan dalam “segmen nilai murni”. Pada kali ini saya akan membincangkan tajuk: “Berhemah dalam memberi teguran dan percakapan”

Saya teringat kepada kisah seorang hamba yang bijaksana bernama Lukmanul Hakim apabila di suruh oleh tuannya membeli satu daging yang baik di pasar dia telah membeli bahagian “lidah”. Dan pada hari yang lain pula apabila dia disuruh oleh tuannya membeli daging yang buruk dia telah membeli bahagian “lidah”. Perkara ini telah menimbulkan rasa takjub di hati tuannya lalu beliau bertanya kepada Lukmanul Hakim. Mengapa kamu membelikan kepadaku lidah? Lantas berkata Lukman Al-Hakim: “Lidah itu bila ia berkata yang baik ; yang keluar daripadanya perkataan yang baik dan elok sahaja. Begitulah sebaliknya jika ia berkata dengan yang buruk maka keluar yang buruk-buruk sahaja”.

Rakan-rakan sekalian;

Kesan baik dan buruk dalam percakapan kita bermula dari lidah kita. Oleh itu sebelum bercakap dan bertegur sapa pastikan ucapan yang keluar daripada mulut kita perkataan yang sopan dan tidak menyakiti hati orang lain. Lantunan suara kita akan memberi makna yang berbagai maksud yang boleh menyebabkan salah faham jika kita tidak menggunakannya dengan cara yang betul. Timbul perasaan sakit hati dan sangka buruk yang akhirnya boleh menyebabkan berlakunya pergaduhan. Sebagai contohnya baru-baru ini seorang Menteri Pertahanan Jepun terpaksa meletak jawatannya kerana tersalah membuat kenyataan. Dalam contoh yang lain ; Dua Negara pun boleh berperang kerana salah maklumat dan ucapan. Jelas kepada kita banyak kesan buruk yang akan berlaku jika kita tidak berhati-hati dalam tutur kata dan bual-bicara.

Ingatlah setiap ucapan yang kita ucapkan akan ada pertanggungjawaban yang terpaksa kita pikul. Banyak hati yang menangis, banyak jiwa yang terguris. Kerana Pulut Santan Binasa, Kerana Mulut Badan Binasa.

Oleh sebab itu; Kita hendaklah menjaga mulut dan lidah kita supaya bercakap yang baik-baik seperti memberi nasihat secara berhemah dan bijak sana. Tidak bergosip dan membuat fitnah kepada orang lain. Ingatlah Fitnah itu lebih dahsyat daripada membunuh. Apabila kita bersalah ambillah sikap untuk membetul keadaan dengan cara memohon maaf dan berlapang dada. Dahulukan perasaan kasih sayang kita kepada saudara kita barulah mudah kemaafan hadir dalam jiwa kita. Macam Kata Allahyarham P.Ramli: “Buang Yang Keruh, Ambil Yang jernih”.

Sekian . Terima Kasih.

Kempen Nilai Murni (1) : Maruah Diri

Teks disediakan oleh Ustaz;
Disampaikan dalam perhimpunan pagi: Adik Nazri Shamsuddin (1G)

Terima Kasih Saudari Pengerusi Majlis
Yang berusaha Tuan Pengetua, Encik Tan Tie Muan,
Penolong Kanan Satu; Encik Mohd Syawal Bin Nor,
Penolong Kanan (Hem); Puan Rasidah Binti Ahmad
Penolong Kanan Ko-Kurikulum; Encik Mohammad Bin Jaya
Seterusnya, Barisan Warga Pendidik yang dihormati dan rakan-rakan pelajar yang dikasihi sekalian.

Assalamu alaikum dan selamat pagi;

Kini tiba pula giliran saya untuk menyampaikan satu slot daripada “Segmen Nilai Murni”. Hari ini saya akan membincangkan satu nilai yang sangat penting dalam hidup kita iaitu menjaga maruah diri.

Menjaga Maruah diri bermaksud menjaga budi pekerti, tingkahlaku, pakaian, pergaulan dan tutur kata yang baik selaras tuntutan syarak (perinsip agama) dan nilai budaya yang diterima pakai dalam sesebuah masyarakat bertamaddun.

Rakan-rakan pelajar sekalian;

Perkara pertama yang patut kita lakukan sebelum melangkah keluar dari rumah untuk datang ke sekolah ialah kita berdiri menghadap cermin untuk melihat betapa cantiknya wajah kita. Biarlah kita orang pertama menilai diri kita sebelum orang lain menilainya. Kacakkah saya ? Kurang kacak? ? Senyum Sikit!!. Eh tampak gigi saya putih dan tersusun rapi. Nah nampak lebih menarik. Rambut saya? Kemas Tak? Macam duri landak saje! Menepati citarasa saya sajakah? Sesuaikah fesyen rambut saya ni dengan nilai agama dan budaya sekolah tempat saya belajar? Ya saya seorang pelajar bukan peraga fesyen. Tugas saya belajar. Lalu saya sikat rambut saya kemas-kemas. Betulkan baju, seluar, tali leher, stoking dan kasut. Wah saya seorang pelajar bermaruah sekarang. Memang saya ni kacak juga orangnya. Alhamdulillah!! Kalau saya tidak puji diri saya siapa lagi?

Penampilan diri kita itulah menentukan apa tanggapan orang terhadap kita. Orang yang bermaruah sangat menjaga penampilan diri. Sikap prihatin ini perlu dipupuk daripada sekarang supaya ianya menjadi budaya hidup yang kekal dalam kehidupan seharian kita.

Penampilan diri yang menarik mesti diserikan dengan akhlak dan tingkah laku yang baik. Disebut di dalam hadis : “ Daripada tanda-tanda kecantikan budi pekerti seseorang itu ialah meninggalkan perkataan dan perbuatan yang sia-sia”.

Al-Quran ada menyebut bahawa: “seburuk suara ialah orang yang berteriak seperti keldai” Jadi; Kecantikan itu bukan hanya diukur daripada penampilan diri sahaja tetapi dari cara pertuturan dan gaya hidup seseorang. Bukanlah hidup bermaruah itu kerana tinggi pangkat, kekayaan dan kedudukan seseorang tetapi tinggi budi bahasanya.

Rakan-rakan sekalian;

Siapa orang yang tidak bermaruah? Saya cuba senaraikan disini secara ringkas. Di antaranya orang yang suka melanggar peraturan, kasar tutur kata, mementingkan diri sendiri, suka meminta-minta, sombong, berhasad dengki, tidak menjaga kebersihan diri, pakaian dan badan dan lain-lain lagi. Jelasnnya seseorang bermaruah dapat diperhatikan dari segi cara pergaulannya, pakaiannya, tuturkatanya dan tingkahlakunya.

Akhirnya, saya berharap kita dapat menjaga diri kita. Semoga kita dikasihi oleh semua orang. Jagalah nama baik diri kita, keluarga kita, sekolah kita dan nama Negara kita. Sekian. Terima Kasih.

Monday, November 12, 2007

PAFA : BAB 17; BATAS PERGAULAN DALAM ISLAM

Menjelang akhir tahun; pelajar sudah tamat sukatan pelajaran mereka di dalam kelas. Tumpuan kini ialah mengukuhkan kefahaman mereka dalam perkara asas agama "PAFA". Ramai pelajar memilih tajuk "Batas Pergaulan Dalam Islam", bab terakhir dalam sukatan PAFA. Mereka berkenalan dengan istilah seperti "Mahram", "Ajnabi", "Sumbang Mahram", "Maruah diri", "Akibat Buruk Berlakunya Pergaulan Bebas(Ikhtlat) Di Antara Lelaki Dan Perempuan".

(Sebelum saya memulakan kelas; saya cuba mengulas keputusan orang ramai yang menyokong perlu ada pengasingan dan batas pergaulan di antara pelatih PLKN lelaki dan perempuan. 54% menyokong ).

Tajuk ini sangat penting bagi saya. Sebagai pendidik sudah pasti saya mahu anak didik saya tahu batas pergaulan mereka supaya mereka tidak terjebak dalam kancah gejala sosial, menghabiskan masa dengan perkara yang tidak berfaedah dan tidak bermoral dan jauh dari melakukan perkara yang mencemarkan marauah diri, agama dan keluarga. Apatah lagi cuti penggal akhir tahun yang panjang sudah tiba lagi. Saya mahu mereka benar-benar memanfaatkan "masa emas" dengan aktiviti yang berguna dan berfaedah.


Saya telah menerangkan kepada anak murid saya setiap istilah yang saya kemukakan dan berulangkali pula menyoalkan pelbagai murid agar mereka benar-benar faham tajuk ini. Melihatkan apa yang berlaku dalam masyarakat hari ini dan apa yang dilaporkan dalam akhbar saban hari menyebabkan saya merasakan ada tanggungjawab besar menjelaskan kepada mereka kesan-kesan buruk jika berlakunya pergaulan bebas sesama ahli keluarga dan rakan taulan tanpa ada bimbingan agama.


Ramai tidak faham kenapa kita mesti menjaga hubungan dengan orang-orang yang hampir dan ada hubungan "mahram". Saya menjelaskan kepada mereka tentang beberapa faktor yang boleh mendorong hal ini berlaku;


Di antaranya;

1. Manusia ini dijadikan memiliki hawa nafsu dan saling tertarik kepada orang lain atau sering saja membandingkan diri kita dengan orang lain. Nafsu seringkali mendorong manusia melakukan kejahatan. Nafsu hanya boleh tunduk dengan agama dan aqidah yang kukuh kepada Allah SWT. Oleh kerana nafsu boleh mempengaruhi siapa sahaja tanpa mengira mereka yang "mahram" atau "ajnabi" ; Islam menggariskan batas-batas pergaulan supaya hidup kita lebih harmoni.


2. Sikap remaja yang suka mencuba sesuatu juga perlu mereka sedari kerana jika tidak mendapat panduan yang betul mereka boleh melakukan perkara yang dicegah oleh agama.


3. Ingin berseronok sahaja sedangkan kesan daripada keseronokan itu amat buruk sekali.


4. Kejahilan para remaja, naluri ingin tahu seringkali diambil kesempatan oleh mereka yang tidak bertanggungjawab dan dikuasai nafsu sehingga ada yang sanggup melakukan sumbang-mahram atau merogol anak atau darah daging sendiri.


5. Ibubapa yang tidak menerapkan budaya hidup beragama dalam pergaulan harian juga menjadi salah satu faktor menjerumuskan remaja kepada salah laku ini.


6. Keruntuhan moral dan kemusnahan sesebuah rumah-tangga menyebabkan hilang rasa hormat sesama ahli keluarga sendiri.


7. Pengaruh rakan sebaya yang rosak akhlak.


8. Pengaruh media massa dan media cetak yang tidak terkawal.


Saya mengharapkan anak-anak didik saya dapat menghayati pengajaran dan pembelajaran saya hari ini. Yang lebih penting daripada itu mereka dapat mengamal dan menghayati dalam kehidupan seharian mereka.

Sunday, November 11, 2007

Sampai Bilakah Pemimpin Islam Hadhari "Tak Nak" Menutup Aurat? Inikah Satu Daripada Tuntutan Islam Hadhari?

Perhatikanlah betapa mereka memandang remeh persoalan aurat? Bagaimanakah rakyat (kaum Hawa dan rakyat umumnya) mahu mencontohi cara pemakaian seorang Muslimah?

Bab 16 Dalam Buku PAFA bertajuk "Batas Aurat Dalam Islam". Maka ustaz akan menerangkan hukumnya adalah wajib kepada setiap muslim yang Mukallaf. Lalu si murid bertanya: Siapa Mukallaf itu, saya kurang faham, ustaz!? Si ustaz dengan jujur menjawab: "Mukallaf itu orang yang sudah menanggung dosa dan pahala dan mesti melaksana setiap hukum agama seperti yang dipelajari dalam kelas fardu ain. Mereka itu orang Islam yang sudah baligh, berakal, merdeka dan mampu membeza yang baik dan buruk serta telah sampai kepadanya dakwah dan ilmu pengetahuan" . Jawab seorang murid: " Jadi orang yang tidak menutup aurat itu orang kafir, masih budak-budak, seorang gila dan terjajah kerana mereka masih belum merdeka".

Disoal lagi oleh sang ustaz: "Boleh kamu jelaskan batas atau had aurat seorang lelaki?". Si murid bangun menjawab: " Apa yang ada di antara pusat dan lutut". Sang guru menyambung: "Aurat wanita muslimah pula?. Seorang murid perempuan bangun menjawab: " Seluruh tubuh badan kecuali muka dan dua pergelangan tangan" Kesemua jawapan murid diiyakan oleh sang ustaz menandakan jawapan itu tepat dan betul. Seorang murid semacam ragu bertanya: "Rambut aurat juga ke ustaz? Sang ustaz menyuruh anak muridnya membaca sekali lagi penyataan yang telah terang lagi bersuluh itu. Kenapa kamu tidak faham lagi ke? Tanya si ustaz. "Tidak ustaz, saya faham tetapi kenapa isteri pemimpin kita semua tidak menutup aurat? Itu yang saya tidak faham." Jawab ringkas sang murid. Si ustaz berdalih: " Tidak semua mereka tidak bertudung. Ramai yang sudah berbuat demikian" Jelasnya dosa pahala tidak kenal sesiapa. Sesiapa berbuat baik tetap baginya pahala dan yang berbuat derhaka tertentu baginya kemurkaan Allah, dosa dan neraka. Jelas sang ustaz dengan merumuskan kelas PAFA se sidang itu dengan kenapa umat Islam wajib menutup aurat dan kesan buruk jika mengingkari perintah Allah SWT.

Mungkin inilah yang dimaksudkan oleh murid saya itu???


Gambar 1: Ketua Wanita UMNO



Gambar 2: Isteri PM( Penghulu Islam Hadhari)


Gambar 3: Isteri Ketua Pemuda UMNO / Isteri Menteri Pelajaran



Gambar 4 : Ketua Puteri UMNO


Apakah agaknya pendekatan yang kami para ustaz/ustazah kat sekolah ni nak pakai untuk menerangkan cara pemakaian wanita menurut Islam apabila nilai yang kami ajar di sekolah sangat berbeza dengan apa yang mereka lihat di luar sana baik dari mereka yang berpangkat tinggi dalam masyarakat sehingga rakyat biasa. Begitu sukarnya saya sebagai ustaz menerangkan kepada pelajar saya!!! Kerana pelajar saya sering membandingkan itu dan ini. Mereka sering bertanya tentang rasionalnya. Apakah hanya mereka sahaja yang berdosa; kenapa tidak "orang-orang " dan orang-orang dewasa seperti sebahagian ibu atau bapa atau sebahagian cikgu-cikgu mereka??. Perlukah saya berbohong dalam menyampaikan ilmu yang benar kepada mereka . Bagaimana jika suatu hari anak-anak didik ini suatu hari mengherdik pemimpin mereka sendiri kerana mereka tidak pernah mahu mentaati perintah Allah walaupun dalam perkara asas Fardu Ain seperti menutup aurat ini. Seorang ustazkah yang bersalah kerana sentiasa benar dihadapan anak muridnya???


Ini hasilnya:

Pelajar-pelajar tidak ada contoh konkrit dalam kehidupan mereka. Tiada contoh "Hal" yang ada hanya teori dalam subjek Pendidikan Islam dan Buku Pafa yang perlu mereka jawab bagi setiap soalan ustaz/ustazah supaya pelajar Islam LULUs 100% dalam Kerja Kursus di peringkat PMR dan SPM.




Jangan sampai mereka memakai pakaian menutup aurat sekadar memenuhi peraturan sekolah; apabila telah tamat hari persekolahan mereka bagai tidak sabar lagi untuk menanggalkannya. Mereka ada juga takut dengan "ustaz" semasa berada di sekolah tapi bagaimana nak jadikan mereka itu takut kepada ALLAH SWT??? Sukarnya untuk mengamalkan sedikit daripada perintah Allah SWT dan mencari redhaNya.



Kepada pemimpin kami, berilah contoh terbaik kepada kami rakyat-rakyatmu...!!!

Saturday, November 10, 2007

Majlis Penyampaian Sijil Tadika Didik Ria (TDR) di Dewan MMU

Hari ini aku sempat menghadiri majlis yang sangat penting untuk anak lelakiku. Sudah tamat alam tadikanya. Bermakna tahun hadapan dia akan melangkah ke sekolah rendah memasuki tahun 1.

Sebagai seorang bapa saya tetap bangga dengan anak saya walau apapun keputusan yang dia perolehinya. Muhammad Fawwaz adalah seorang anak yang sangat lain perwatakannya di sekolah berbanding di rumah. Bermula sebagai seorang yang sangat pendiam dan saya sendiri tidak dapat bayangkan selama tiga tahun bersekolah di tadika ini, selama itu dia menjadi seorang yang kaku dan senyap. Turun dari kereta ke kelasnya berpimpin, kaki bagai diheret dan langkahnya sangat perlahan, bersuara jauh sekali kecuali dengan gurunya saja, itupun bagai berbisik. Ujian lisannya dicatat: "Belum Menguasai". Bak kata sengalanya pasif, kelu dan bisu. Cuma di tahun ini dia sedikit berani. Berani turun dari kereta dan tidak mahu dipimpin masuk ke perkarangan tadika. Mula bercakap walaupun dalam nada yang sangat perlahan. Bahagian lisan ada catatan baru; "Menguasai!". Itupun sudah membahagiakan saya.

Melihat keletah anak-anak sahabat lain; aktif, mampu membuat persembahan, menguasai hafazan, memberi ucapan, bernasyid, mencapai akedemik yang lain; kesudian anak saya beratur menerima sijilnya sudah cukup membahagiakan saya. Kesudiannya berdiri untuk sesi fotografi pun sudah memadai. Saya berharap nilai positif yang mula bertapak ini akan diperkukuhkan lagi seiring dengan usianya. 'Biar siapa pun dirimu abah sangat sayang kepadamu1'.

Tuesday, November 06, 2007

UJIAN ALLAH MENGAJAR KITA ERTI SABAR

Setelah tamat Kem Anugerah Seri Asrama Terbilang “A.S.A.T” Peringkat Negeri Sarawak terasa gembiranya hati. Satu tugas yang diserahkan kepada saya berjaya saya selesaikan. Sebagai ”ustaz” sudah tentu AJK Agama diserahkan kepada saya. Kalau saya berasa penat, pelajar yang terlibat sudah tentu lebih merasa kepenatannya.

Apabila sampai di rumah, baru terasa penatnya. Badan pun rasa nak demam. Sejuk-panas saja tubuh ni. Bila bangun dari tidur bagaikan seluruh tenaga saya telah direntap. Rasa lemah dan sakit segala urat dan daging. Kepala pula rasa pening dan halkum pula rasa perit dan payau saja. Confirm demam ni.

Apa tidaknya; banyak sangat aktiviti sejak hari raya Aidilfitri lagi. Rumah terbuka, berziarah, makan minum tidak terkawal, menyiapkan GeMS, Kem Asat dan aktiviti kemasyarakatan lain. Mungkin juga dalam situasi tu ada tekanan yang menuntut agar disiapkan mengikut jadual menyebabkan sistem badan tidak berfungsi dengan baik. Mungkin juga faktor kurang rehat dan kurang tidur. Di tambah pula sepanjang Kem itu saya berpuasa enam daripada bulan Syawal.

Elok juga demam; lagi pun dalam tahun ni inilah baru sekali demam. Mungkin ini kaffarah daripada Allah SWT supaya kita sedar bahawa kita adalah insan yang lemah. Tapi bukan jenis saya mengambil cuti sakit. Selagi ada upaya saya akan ke sekolah. Sedaya upaya saya sembunyikan kesakitan saya. Malah sepanjang perkhidmatan saya rasanya tidak pernah saya ambil cuti sakit. Bukan tidak pernah sakit. Saya akan lebih cepat sihat apabila semangat saya bagai memulihkan segala kesakitan itu. Saya bukan orang yang suka ambil panadol. Demam ini pun saya tidak ambil panadol. Semalam saya benar-benar kesejukan. Saya banyak minum air masak yang suam. Campur dengan madu. Lumur krim urut ”gamatemas” yang hangat. Pakai tebal-tebal terus tidur sehingga badan saya berpeluh-peluh. Bangun pagi ini rasa sakit itu sudah berkurangan. Cuma selera makan tu belum ada. Ada rasa nak makan tapi kerongkong saya bagai menolak dan hilang segala rasa.

Itulah ujian Allah SWT untuk mengajar kita erti bersyukur atas nikmat sihat dan berselera untuk makan. Bila demam segala nikmat itu telah hilang. Cuma yang ada nikmat sabar pula. Itulah kelebihan orang beriman masa senang dia bersyukur, masa susah dia bersabar. Semoga Allah SWT cepat memberi kesembuhan kepada saya dan saya dapat meneruskan khitmat bakti saya dengan lebih sempurna. Syafanillahu Insya Allah!

Monday, November 05, 2007

Nostalgia 2006

Cuti panjang akan tiba tidak beberapa hari lagi. Bagi perantau seperti kami memang menunggu-nunggu cuti panjang ni. Kalau jumlah keluarga sedikit tu boleh balik kampung bila-bila cuti saja. Perasaan untuk balik kampung kali ini bagai melonjak-lonjak di dalam hati. Anak-anak pula hari-hari bertanya bila nak balik kampung.

Untuk meredakan hati tu; teringat nostalgia bercuti tahun lepas.

Catatan Perjalanan KUALA TERENGGANU / KAJANG
( pada 16 hb Desember (Sabtu) – 19 hb Desember (Selasa), 2006. )

Ahli rehlah:
1. Abah,
2. Ummi,
3. Mak Ngah,
4. Pok Ri,
5. Anis,
6. Irah,
7. Fawwaz (Abang),
8. Adik.

16 hb Desember (Sabtu);

Perjalanan bermula jam 8.30 pagi selepas sarapan pagi. Baby ditinggalkan dengan keluarga di kampung. Adik bila naik kereta terus mengamuk dan menangis sebab tinggal baby di kampung. Sepanjang perjalanan dari rumah sampailah ke stesen bas KT dia terus menangis dan marah dengan semua orang dalam kereta yang di pandu oleh Pok Mat lebih-lebih lagi pada abah; “Abah jahat katanya” Lucu juga tapi sakit hati pun ada dengan kerenah adik ni. Bukan main lagi dia!!

Sampai di stesen bas KT, hujan ada turun renyai-renyai. Sementara itu abah pergi tukar tali jam tangan ummi yang putus semalam. Tepat jam 9.30 pagi kami semua bersama penumpang lain menaiki bas Mutiara dan bertolak menuju destinasi. Tempat duduk kami ialah no. 1,2,3,4 dan 6,7,8. Perjalanan berjalan lancar, drebar pun pandu bas dalam keadaan selamat dan mengikut peraturan jalan raya. Kami berhenti di beberapa destinasi untuk makan, qada hajat dan solat. Di beberapa destinasi bas berhenti mengambil penumpang baru ke destinasi sama. Hujan sekali-sekala turun mengiringi perjalanan. Ala kulli hal cuaca baik. Kami sampai di Chenor jam 12.40 tengahari. Sempat makan nasi ayam dekat sini. Banyak tempat juga berhenti.

Sampai dekat hentian Putra lebih kurang jam 6.00 petang. Punggah penumpang kat sini dan kemudian teruskan perjalanan ke Hentian Kajang. Kami sampai dekat jam 7.00 petang. Kira-kira nak masuk maghrib. Kat Stesen Kajang ni tiba-tiba jumpa dengan Fazdi Harun dan keluarganya. Dia budak thanawi dan belajar kat MU’TAH, Jordan dulu. Kira-kira dah 10 tahun tak jumpa. Dia dah ada dua anak.


Tanpa melengah masa lagi kami terus mengambil teksi menuju ke rumah mak Ngah dan ayah Ngahnya dekat Taman Bukit Mewah. Dekat 10 minit baru kami sampai. Betul-betul maghrib. Ayah Ngah dah siap menunggu. Alhamdulillah kami selamat sampai. Letih juga menempuh perjalanan dari pagi hingga petang.

Sebelah malam kami makan malam secara ringkas. Abah keluar ke Bandar Kajang bersama ayah Ngah untuk cari beberapa bahan dapur dan ambil duit dekat MayBank.Selepas itu kami lepak dekat kedai makan sampai lewat malam. Beberapa kawan ayah Ngahnya turut melepak kat sini. Kami balik rumah hampir jam 12.30 tengah malam. Sampai rumah semua sudah tidur kecuali along (Anis). Oleh kerana dah lewat malam kami terus masuk tidur.


17 hb. Desember 2006;

Setelah siap bersiap dan sarapan; abah dan ayah ngah pergi stesen komuter Kajang untuk mencari teksi. Destinasi kami hari ini ialah Bandar Seremban , Negeri Sembilan. Tepat jam 9.00 pagi kami mula bertolak. Bagi Ummi, Pok Ri dan anak-anak ini adalah pengalaman pertama mereka menaiki komuter. Sebenarnya matlamat utama ke Seremban ni untuk menghadiri PC Fair. Banyak barangan berkaitan komputer dan elektronik . Sasaran abah ialah laptop. Setelah mendengar penjelasan dari saudara Anuar; juru jual computer, abah tertarik untuk mencuba laptop jenama Compaq, walaupun asalnya memang berniat untuk membeli jenama Acer.

Sementara menunggu saudara Anuar menambah perisian dalam computer; kami menaiki tingkat atas terminal satu untuk membeli belah. Masuk dekat Bintang Fesyen; membelilah pakaian serba-sedikit. Banyaknya pada anak-anaklah dan buah tangan untuk buat balik KT nanti. Kami tak lama di sini. Kira-kira jam 1.30 petang kami pergi semula tempat PC Fair untuk membuat pembelian Laptop. Harga asal rm2499.00. setelah di upgrade ram jadi 512 Mb agar lebih laju pacuan enjin computer riba ni. Jadi kosnya rm2570.00. Kemudian beli system audio Philip’ harga offer hanya rm99.00 aje.

Berbalik pasal pengalaman anak-anak pula. Macam-macam hal berlaku. Oleh kerana makan sarapan pagi tadi tak ikut peraturan; ada yang perut masuk angin. Abang dan Irah mula mengadu sakit perut. Terus pergi makan tengahari dekat satu gerai makan dekat tingkat 7 Terminal Satu. Yang dewasa makan nasi campur; anak-anak makan mee goreng. Tengah makan tiba-tiba Irah muntah habis atas lantai. Kenalah pekerja kebersihan (India) cucikan. Maklumlah muntah tempat orang ramai sedang makan. Lepas tu dalam masa nak keluar dari tempat makan tu muntah sekali lagi. Kali ni sempat dengan tong sampah. Adik pula dari pagi sampai nak balik asyik moody aje. Merajuk aja. Ada aje yang tak kena. Begitulah kerenahnya.

Oleh kerana anak-anak dah tak larat lagi; kami terus ke stesen komuter Seremban. Ambil teksi dua buah. Tepat jam 3.30 petang kami bertolak balik ke Kajang dan sampai dekat rumah ayah Ngah lebih kurang jam 4.30 petang. Huh penat! Sebelah malam rehat kat rumah aje. Tidur!!

Malam ni Adik pula demam dan batuk. Ada bagi ubat dan gosok vick kat dada. Sampai pagi tidur-tidur ayam aje kerana Adik batuk. Perjalanan dengan anak-anak kecil ni terpaksalah berhadapan dengan hal-hal sebegini. Pengalaman berharga. Hampir jam 4.00 pagi baru Adik dapat tidur.


18 hb Desember 2006

Pada malam tadi ada janji dengan Syauqi Uthman untuk ziarah rumah-rumah kawan-kawan lama sekitar Kajang dan Bangi. Oleh kerana dia ada kerja dekat pejabat UPM; nampaknya program pagi ini tak menjadi. Hari ini pula hujan turun dengan renyai-renyai. Nampaknya kami terpaksa melekat dekat rumah saja lah. Abah mengambil kesempatan untuk masukkan lagu-lagu dalam laptop dan buat cover depan computer supaya nampak lebih peribadi. Jadi sampai ke petang dekat rumah je le.

Irah ada tanda nak demam, panas je badan nya. Adik tidur sepetang. Syauqi ada call nak ajak keluar. Hanya Ummi dan Fawwaz saja ikut. Kira-kira jam 5.30 baru sampai dan kami pergi ke stesen bas untuk membeli tiket balik ke Terengganu. Asalnya nak balik siang tapi tiket yang kita nak tak ada. Jadi ambil tiket bas Mutiara lagi sebab ada tiket separuh harga untuk kanak-kanak tapi sebelah malam 19hb. Kemudian terus ke Bangi. Rumah Wan Mohammad tak jauh sangat. Lama tak jumpa lebih kurang lapan tahun. Selepas berbual kami bertolak balik ke stesen Komuter UKM. Rancangan tu nak pergi KL. Tapi makNgahnya beritahu Irah demam. Jadi kami hanya balik ke stesen komuter Kajang. Berjalan kaki ke Bandar Kajang dan singgah dekat kedai jam. Lepas itu terus ke Metro Kajang singgah di Giant dan Parkson. Sebelum balik singgah makan malam di restoran Harmoni. Selepas itu beli sedikit sate Haji Samuni yang terkenal dengan sate-satenya. Terus balik rumah dengan teksi. Ada kisah menarik pasal drebar teksi ni. Lelaki India ini dicemburui isterinya. Jadi malam itu isterinya ikut sekali hantar pelanggan. Macam-macam hal


19 hb Desember 2006

Hari ini hanya berehat di rumah ayah ngah dan mak ngah. Rehatkan anak-anak supaya tidak letih dalam perjalanan balik ke Terengganu nanti. Dalam pada itu sempat melayan juru jual Tecno water. Encik Michel dan kumpulannya dapat melembutkan hati abah, Demi kesihatan terbanglah duit rm1588.00. Harga asal rm2988.00.

Malam ini hujan. Telefon En Muthu; drebar teksi minta datang ambil jam 8.00 malam. Sampai terminal; bas sudah sedia ada. Oleh kerana seat tidak sekali; empat berada di depan dan 2 di belakang. Asalnya Anis dan Pok Ri berada di tempat duduk 31 & 32. Anis menangis pula. Jadi terpaksa abah & Fawwaz ke belakang. Yang lain duduk di seat 1,2,3 & 4.

Perjalanan balik agak mencabar dredar bas. Dari Kajang sampai Putra dah 4 kali mampus. Lepas tu berkali-kali enjin mati tapi sampai dekat jalan Sentul bas terus mampus. Hampir pukul 11.30 malam rasanya baru enjin ok. Abah terus tidur mengantuk sangat-sangat. Tiba-tiba ummi kejutkan bila sudah sampai dekat Hentian Chenor. Jam sudah pukul 3.00 pagi. Anak-anak hendak buang air. Lepas itu sambung tidur lagi. Hujan pula lebat turun. Sedar-sedar dah sampai dekat Chendering tapi hujan masih lagi. Jadi fikir elok turun dekat Hentian bas KT saja.
Alhamdulullah semuanya selamat akhirnya.

Friday, November 02, 2007

Seloka Muslimah Menutup Aurat

e-mel oleh al-farouq

tutup aurat satu tuntutan,
dalam keluarga wajib tekankan,
kalau tak ikut gunalah rotan,
demi melaksanakan perintah Tuhan,

aurat ditutup mestilah lengkap,
tudung litup termasuk skap,
mini telekong pun orang cakap,
elok dipandang tak payah pun `make-up`,

sekurang-kurangnya berbaju kurung,
lebih elok jubah mengurung,
kaki pula mesti bersarung,
ditumit kaki syaitan bertarung,.

kalau wanita menutup aurat,
orang jahat tak berani ngorat,
bahkan boleh menjadi ubat,
orang yang memandang boleh bertaubat.

pakaian moden? memanglah hebat,
harganya mahal walaupun ketat,
walaupun cantik tetapi singkat,
orang memakai pun nampak pusat.

berseluar ketat bajupun ketat,
jarangnya pula boleh dilihat,
orang yang memakai terus dilaknat,
oleh Allah, Rasul dan Malaikat.

apa yang aneh bila dipandang,
lengan pendek tapi bertudung,
nampak seperti orang yang kudung,
mata terpandang kaki tersadung.

lagilah aneh bila difikir,
baju kebaya tudung berukir,
nampak dada iman terjungkir,
kain terbelah peha terukir.

bila ditanya kenapa begitu,
dia kata fesyennya dah macam tu,
didalam hati niat tertentu,
menggoda jantan sudahlah tentu.

menutup aurat boleh berfesyen,
tetapi jangan menunjuk fesyen,
sesuaikan diri ikut profesyen,
kalau laknat tak guna sesen.

kalau nak ikut nasihat ini,
jangan bertangguh ubahlah diri,
benda yang baik tak payah diuji,
akan terserlah akhlak terpuji.

kepada semua kawan lelaki,
jangan tergelak wanita diperli,
keluarga kita tak terkecuali,
terutama sekali anak dan bini.

sudahlah kita tanamkan iman,
menutup aurat sepanjang badan,
kesana kesini dilindungi tuhan,
keluarga menjadi contoh teladan.

setakat ini seloka ini,
harap dapat menghibur hati,
yang baik bolehlah anda ikuti,
kalau boleh besok mulai.

Kuliah Subuh Di Masjid An-Nur

SEMPENA KEM ANUGERAH KEPIMPINAN TOKOH SERI MURID ASRAMA TERBILANG (ASAT) PERINGKAT NEGERI SARAWAK.

BERTARIKH PADA 1 NOVEMBER 2007

TAJUK KULIAH;
AMANAH ITU KETAATAN KEPADA ALLAH SWT.

Firman Allah SWT:



إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا



Maksudnya:
"Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab ( amanah ) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (ingatlah) Sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara Yang tidak patut dikerjakan”.
( Surah Al-Ahzaab; Ayat 72)

( Ustaz sedang menyampaikan kepada pelajar Islam yang menyertai ASAT)
Tuan-tuan sekalian;

Saya memetik di dalam tafsir Ibnu Kathir; Al-‘Ufi berkata bahawa Ibnu Abbas meriwayatkan dengan katanya: Amanah itu ialah ketaatan. Dan Ali bin Abi Talhah pula berkata bahawa Ibnu Abbas berkata: “ Amanah itu ialah Kefarduan atau Kewajipan’’ Sesiapa yang melaksanakannya akan memperolehi (Al-Fadhl) yakni kemuliaan , (As-Thawaab) yakni ganjaran pahala dan (Al-Jannah) yakni Syurga dan sesiapa yang ingkar derhaka akan beroleh seksa ( I’qaab) dan di masukkan ke dalam neraka (An-Nar).

Apabila Allah SWT mencipta segala maklukNya lalu menghimpunkan mereka lantas membentangkan amanah ini kepada mereka; kesemuanya enggan menerima amanah tersebut sehinggalah Allah SWT memanggil Nabi Adam lalu Allah bertanya kepada Adam. “Sanggupkah kamu menerima amanah daripadaku iaitu apabila kamu berbuat baik aku ampunkan kamu dan jika engkau berbuat kejahatan aku jatuhkan siksaan ke atas kamu“. Lalu Adam menerimanya.

Berkata langit “Aku enggan menerimanya kerana aku dan penghuniku tidak berhajat kepada dosa dan pahala dan tidak pula menerima kefarduan. Sedangkan kami dijadikan dalam keadaan tunduk kepadaMu sepenuhnya” Begitulah juga jawapan yang diberikan oleh bumi, bukit-bukau dan juga gunung ganang.

Tuan-tuan yang dirahmati Allah SWT;

Jelas di sini keistimewaan manusia dan jin yang dianugerahkan kepada mereka dengan akal fikiran menyebabkan mereka diistimewakan ke atas makhluk lain. Orang yang hebat pasti tanggungjawab ke atasnya pun hebat bersesuaian dengan kebolehannya. Allah memfardukan sesuatu perintah mengikut kemampuan hambaNya itu sendiri sebagaimana yang Allah jelaskan di dalam ayat terakhir dari surah Al-Baqarah: ” Tidak Kami bebankan seseorang itu melainkan menurut kemampuannya”. Keupayaan akal inilah yang menyebabkan manusia memiliki kelayakan untuk menerima amanah. Kemampuan untuk memilih di antara yang baik dan yang buruk. Kebolehan mengenal yang hak (benar) dan yang bathil (salah). Kemampuan untuk bersyukur ataupun kufur. Semuanya terletak dalam kehendak hamba itu sendiri.

Tuan-tuan sekalian;

Kita saban hari salah guna nikmat Allah SWT. Mata suka tengok yang haram. Telinga suka dengar yang haram. Nafsu cenderung melakukan yang haram. Hati suka merasakan yang haram. Akal suka memikirkan yang haram. Macam-macam lagi keseronokan yang tuhan larang kita suka. Allah Maha Mengetahui kecenderungan manusia. Kerana Allah SWT sendiri menegaskan bahawa nafsu itu suka kepada yang haram. Sebab itu Allah SWT menyifat manusia itu zalim lagi jahil.

Biarpun sifat manusia yang suka melakukan kerja-kerja yang menjatuhkan mereka dalam lembah kejahilan dan kezaliman kepada diri sendiri; manusia itu tidak suka kepada kesusahan dan kesengsaraan. Mereka mahukan kenikmatan dan kebahagiaan. Jiwa yang kotor tidak mungkin berasa bahagia. Sehinggalah kesengsaraan demi kesengsaraan bersarang dan berlapis-lapis dalam jiwa mereka.

Pada masa itu tiada jalan lagi bagi manusia melainkan kembali kepada mengingati tentang amanah yang telah mereka itu berjanji di atasnya. Iaitu untuk kembali taat dan melaksanakan segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya. Hanya air mata keinsafan yang dapat menyuci jiwa mereka.

Benarlah tuan-tuan sekalian akan firman Allah SWT;


وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا (7) فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا (8) قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا (9) وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا
Maksudnya:
"Demi Jiwa dan penciptaannya. (Allah) mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa.
Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)".
( Surah As-Syams; ayat 7-10)

(Sebahagian daripada peserta ASAT mendengar kuliah)

Allah SWT Maha Mengetahui bahawa manusia itu sanyat suka berlaku zalim dan bertindak atas kejahilan. Jadi Allah SWT tidak membebankan manusia dengan kebolehan akal semata-mata tetapi diberi hidayah dan bimbingan wahyu. Allah utuskan kepada mereka Nabi dan Rasul serta para ulamak sebagai pewaris kepada nabi dan rasul. Manusia dibimbing dan diasuh dengan ilmu pengetahuan. Menjadikan setiap langkah perjalanan hidupnya sebagai pengalaman hidup dan pengajaran yang berguna supaya manusia itu dapat memilih jalan-jalan kebaikan yang menyampaikannya kepada Syurga dan keampunan dan Rahmat Allah SWT. Jika ada yang tersilap langkah diberiNya peluang untuk kembali dan bertaubat lalu diampunkan dosa-dosanya.

Allah SWT menciptakan kita bukan untuk diazab atau untuk disia-siakan. Matlamat penciptaan Jin dan manusia itu ialah untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah SWT dalam surah Az-Zariyat; Ayat 56. Maka jika kita melakukan maksiat kepada Allah, kita sudah berlaku zalim kepada diri kita sendiri. Selayaknya Allah memurkai kita dan mengazabkan kita jika Dia mengkehendaki.

Oleh itu; janganlah kita tersalah memilih haluan hidup. Sebab kita semua akan ditanya setiap amanah yang Allah bagikan kepada kita. Kita semua tidak akan terlepas daripada soal jawab ini. Beringat-ingatlah sebelum terlambat.

Buat akhirnya suka saya menbacakan firman Allah SWT:



إِنَّا خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ مِنْ نُطْفَةٍ أَمْشَاجٍ نَبْتَلِيهِ فَجَعَلْنَاهُ سَمِيعًا بَصِيرًا (2) إِنَّا هَدَيْنَاهُ السَّبِيلَ إِمَّا شَاكِرًا وَإِمَّا كَفُورًا (3) إِنَّا أَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ سَلَاسِلَ وَأَغْلَالًا وَسَعِيرًا
Maksudnya;
"Sesungguhnya Kami telah aturkan cara mencipta manusia bermulanya dari air mani Yang bercampur (dari pati benih lelaki dan perempuan), serta Kami tetap mengujinya (dengan kewajipan-kewajipan); oleh itu maka Kami jadikan Dia berkeadaan mendengar dan Melihat. Kerana keadaan itu tidak mencukupi, maka) Sesungguhnya Kami telah menunjukkan kepadanya (melalui akal dan Rasul) akan jalan-jalan (yang benar dan yang salah; maka terserahlah kepadaNya) sama ada ia bersyukur (dengan beriman dan taat), ataupun ia berlaku kufur (dengan mengingkari kebenaran atau menderhaka). (Dalam pada itu), Sesungguhnya Kami telah menyediakan bagi sesiapa yang berlaku kufur (atau menderhaka): beberapa rantai dan belenggu serta neraka yang menjulang-julang". ( Surah Al-Insaan; Ayat 2-4 )




Sekian. Wabillahit Taufiq. Wassalam.

Thursday, November 01, 2007

Ucapan Nik Aziz di ECER - Tazkirah Mursyidul Am PAS kepada Presiden Umno














Bismillahir Rahmanir Rahim

"Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran." (Maksud Surah An-Nahl: Ayat 90).

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh dan
Salam Sejahtera

Yang Amat Berhormat Dato' Seri Abdullah bin Haji Ahmad Badawi
Perdana Menteri Malaysia dan isteri;

Yang Amat Berhormat Dato' Sri Adnan bin Haji Yaakob
Menteri Besar Pahang;

Yang Amat Berhormat Dato' Seri Haji Idris bin Jusoh
Menteri Besar Terengganu;

Yang Amat Berhormat Dato' Haji Abdul Ghani Othman
Menteri Besar Johor;

YB Dato' Seri Mohd. Effendi Norwawi
Menteri di Jabatan Perdana Menteri;

Yang Berhormat Menteri-Menteri Kabinet;Yang Berhormat Ahli-Ahli Parlimen Serta Ahli-Ahli Dewan Undangan Negeri; Pegawai-Pegawai Tinggi Kerajaan Persekutuan Dan Kerajaan-Kerajaan Negeri; Dif-Dif Kehormat;Tuan-tuan dan puan-puan sekalian,

Alhamdulillah. Dengan seizin Allah S.W.T., sekali lagi kita dapat menghirup udara nyaman pada hari ini.Ini menandakan betapa kita masih terus dilimpahi nikmat dengan rahmat dan inayah dari-Nya untuk sama-sama menyaksikan pelancaran Wilayah Ekonomi Pantai Timur bagi Negeri Kelantan.Sesungguhnya pelancaran ini boleh dijadikan titik tolak ujian keikhlasan kedua-dua belah pihak dalam berkongsi anugerah Allah S.W.T. yang dilimpahi-Nya kepada kita semua baik di Kelantan atau negara Malaysia pada amnya yang sama-sama kita kasihi selama ini.Bahkan, ia adalah detik bersejarah yang mengesahkan lagi penerusan wujudnya jalinan kerjasama akrab sekian lama khususnya sejak 17 tahun negeri ini diperintah oleh Kerajaan Negeri yang ada pada hari ini.

Tanpa pertukaran apa-apa, pelan yang bakal dilancar dan dilaksanakan nanti tidak memerlukan apa-apa perubahan nakhoda.Kapal boleh berlayar dengan matlamat yang tidak berganjak yakni memakmurkan bumi Allah dengan segala ikhtiar yang tidak menyalahi syariat Ilahi.

Dalam semangat ini, mewakili Kerajaan dan rakyat Negeri Kelantan,izinkan saya mengalu-alukan kedatangan YAB Dato' Seri Perdana Menteri.

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian,

Tugas pemimpin laksana dasar Allah

Ayat Al-Quran yang baru saya baca dalam muqadimmah tadi biasanya dibaca di atas mimbar Jumaat, saya membacanya pada hari ini di atas mimbar masyarakat.Di rumah Allah kita menjadi imam dan makmum, manakala di luar rumah Allah kita disebut pemimpin dan rakyat. Orangnya masih sama. Khutbah dalam masjid menerangkan dasar-dasar Allah manakala ucapan di luar masjid adalah untuk melaksanakan dasar-dasar Allah.

Setelah 17 tahun saya diamanahkan untuk memimpin Kerajaan Kelantan dengan dasar Al-Quran Nul Karim sebagai Kalamullah, termasuk ayat yang saya baca sekejap tadi, petang ini saya dan Kerajaan saya seakan-akan terasa akan adanya perubahan baru. Saya sedang berada di sebuah pentas buat pertama kalinya dengan pemimpin negara.

Alangkah manisnya hidup kiranya insan yang sengaja diciptakan Allah Azzawajalla dengan berlainan watak dan kerenah ini boleh patuh kepada ketetapan azali sejak Nabi Adam alaihissalam lagi.

Firman Allah S.W.T. ada membawa maksud berbunyi "Dan Kami berfirman: "Turunlah kamu! Sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan. Kemudian (Adam dan Hawa) menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. Kami berfirman: "Turunlah kamu semua dari Syurga itu! Kemudian jika datang petunjukKu kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjukKu, nescaya tidak ada kekhuatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati." (Surah Al-Baqarah: Ayat 36 - 38).

Mudah-mudahan langkah penyatuan pentas ini akan memulakan jalur-jalur gemilang yang sungguh-sungguh sebagai ganti kepada jalur-jalur hitam selama 17 tahun sebelum ini.

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian,

Saya sempat juga mengikuti senarai projek-projek raksasa yang ada terkandung di dalam pelan induk yang disebut-sebut akan menelan perbelanjaan berjumlah RM112 bilion ini. Antara lain ia akan memuatkan sebuah Universiti yang telah beberapa kali dilancarkan, Lebuh Raya Pantai Timur, Jeti di Tok Bali dan usaha untuk menaikkan taraf Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra sebagai pusat penerbangan untuk rantau Asia Tenggara, termasuklah keinginan yang kuat untuk memunculkan satu kelas perdagangan dan perindustrian bumiputera.

Alhamdulillah, semua cadangan ini telah lama dikenalpasti dan menjadi sebahagian dari Pelan Jangka Panjang Pembangunan Strategik Negeri Kelantan yang telah kami dokumenkan dan tandatangani sejak 2 Mei 2000; kira-kira 7 tahun yang lalu.

Bahkan memahami pembahagian dan pengkhususan bidang kuasa antara Kerajaan Persekutuan dan Negeri melalui 2 rancangan lima tahun yang telah kita lalui.Projek-projek cadangan ini telah dikemukakan kepentingannya untuk diberikan perhatian Pusat dari masa ke semasa.Mungkin kerana kesuntukan kewangan, ia tidak diberikan perhatian.

Kali ini Kerajaan Negeri wajar berterima kasih kepada Kerajaan Pusat kerana telah sudi mengiktiraf apa yang kami kenalpasti sebagai projek-projek mustahak selama ini dan akhirnya telah diberikan perhatian.


Pastikan pelan ECER realistik bukan hipokrasi>

Menyentuh tentang peruntukan yang mencecah RM112 bilion untuk ECER, RM177 bilion lagi untuk Koridor Utara dan RM47.6 bilion lagi di Wilayah Pembangunan Iskandar, rakyat menjadi sedikit kagum dengan jumlahnya. Semakin hairan mereka apabila duit yang diisytiharkan ini boleh menjangkau Rancangan Malaysia ke 9, 10 dan boleh pergi sejauh RMK sebelas.

Apapun, jika duit ini memang ada dan tidak menjadi masalah, maka kita perlu mengucapkan sebesar-besar syukur. Alhamdulillah, syabas.

Dalam banyak buku ilmiah, saya ada juga terbaca bahawa sesuatu pelan yang berkesan ialah pelan yang dapat diterima tanpa curiga oleh kumpulan sasar.Ciri pelan yang berjaya juga ialah pelan yang dapat dilaksanakan. Biasanya pelan pembangunan yang baik harus bertolak dan bermula dari bacaan mengenai senario ekonomi dunia semasa yang teliti berasaskan unjuran yang tepat mengenai turun naik harga petrol, emas dan lain-lain komoditi yang utama.

Realiti dan waqi' persekitaran yang berubah ini biasanya akan menentukan pula angkubah-angkubah yang memungkinkan sebuah pelan yang realistik itu dapat diisytiharkan.Saya berandaian, semua aspek ini telah diambil kira dalam segenap segi sehingga ia tidak menjadi sebuah impian dan bukan sekadar 'satu lagi pelan'. Sememangnya indah untuk berada sekadar di alam mimpi kerana ia mengasyikkan:

Anak Cina memetik selasih
Anyam rotan dibuat timba
Tiada yang indah dalam berkasih
Mimpikan bulan jatuh ke riba


Dalam banyak hal, apa yang mustahak ialah pelan yang dapat menghasilkan kenyataan. Siapalah yang tidak bergembira untuk mendengar janji yang akan datang dalam ratusan bilion ringgit. Ini lebih-lebih lagilah apabila janji itu dipenuhi.

Sudah banyak kita saksikan betapa janji yang indah kadang-kadang boleh menjadi musuh besar apabila ia gagal dipenuhi. Kebocoran, siling runtuh, rasuah dan pecah amanah, inflasi dan hipokrasi adalah antara musuh-musuh bersama yang boleh menghambat cita-cita murni.


Emas hitam anugerah Allah yang dipinggirkan dalam ECER

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian,

Walaupun cadangan pendaratan gas dan minyak di pesisir pantai kita masih tidak diberi perhatian dalam ECER, saya masihlah memandang kepentingannya sebagai sesuatu yang bersifat mendesak. Pada kami, ia sepatutnya diletakkan sebagai paksi asas dalam menjana pertumbuhan ekonomi negeri. Seperti yang telah dikenalpasti oleh Kerajaan Negeri sejak 10 tahun lalu, kami masih merayu agar gas dan minyak didaratkan di Pantai Senok.

Bukan senang deposit emas hitam ini boleh terbentuk. Dengan penuh susah payah Allah S.W.T. telah ratusan jutaan tahun memeram, mengatur dan memprosesnya secara sebab musabab jauh di kerak bumi. Dengan segala percaturan kimia melalui mendapan humus, fosil dan tindak balas haba di perut bumi, Allah S.W.T. telah dengan segala ehsan menyimpan lalu menganugerahkan bumi Kelantan dan laut Kelantan dengan bahan semahal ini.

Mensia-siakan nikmat namanya apabila ia seolah-olah dibuat-buat `terlepas pandang' dan tidak ditimbangkan untuk dimasukkan ke dalam pelan induk pembangunan Wilayah yang sebesar dan sepenting ini. Setakat ini, kami hanya berputih mata melihat khazanah bumi kami dipunggah dan dihirup sepuas-puas oleh golongan amir politik tanpa didaratkan di pantai Kelantan sendiri walaupun sesudu teh.

Dalam feqah Islam, telah lama ditulis "hukmul fa il wal khu roji wa rriqaz".

Bahkan zakat yang dipungut daripada sesebuah perkampungan tidak boleh dipindah zakat itu ke tempat lain kecuali terlebih dahulu diagih-agihkan kepada al mustahiqiin tempatan.

Ini adalah hukum Allah dan Rasul. Tak disempurna di dunia oleh pihak al-umara', ia akan disempurna juga oleh Allah S.W.T. di akhirat kelak."Sesungguhnya hari keputusan (hari kiamat) itu adalah waktu yang dijanjikan bagi mereka semuanya.
" (Surah Ad-Dukhaan: Ayat 40).

Untuk menyatakan komitmen Kerajaan Negeri terkini, kita telah meluluskan penubuhan sebuah jeti penghantar (supply base) di Pengkalan Kubur, Tumpat, khusus untuk sokongan kerja penggerudian minyak dan gas di Joint Development Area (JDA) dengan Thailand dan Vietnam, di luar pesisir pantai Kelantan. Kerja pembinaan Jeti tersebut mulai Oktober ini dan ianya akan menjadi pemangkin kepada satu industri yang dapat mengembangkan ekonomi negeri dan membuka peluang pekerjaan.

Dalam keadaan-keadaan yang seperti inilah, relevannya kita mengetepikan sentimen politik bersifat kepartian. Tidakkah boleh kita menjadikan maudhu' ini sebagai perkara bersama untuk dikongsikan secara pintar bagi tujuan yang sama. Saya masih ingat betapa murninya ketika KUB menandatangani persefahaman ini bagi pihak Pusat dizaman Tun Dr. Mahathir pada tahun 1996 dahulu.

Ini kekal terlipat dalam sejarah; kisah benar sebuah `pelan indah' yang tidak menjadi hingga sampai ke hari ini.


Pembinaan modal insan tidak berjaya kecuali dengan tarbiyah Islam

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian.

Dalam hubungan Kelantan yang telah dikenalpasti sebagai Pusat Pembangunan Modal Insan berteraskan ilmu pula, saya bermohonlah untuk memberikan sedikit peringatan. Mustahil insan itu boleh dibina tanpa agama. Ilmu Al-Quran mengajar kita tentang adanya dua perkara dalam setiap insan itu yakni jasad dan roh.

Membina roh insan adalah memberi faham kepada mereka tentang dosa dan pahala, adanya taat dan maksiat, adanya malaikat dan adanya iblis, adanya hisab dan adanya hari pembalasan, adanya Syurga dan adanya Neraka. Ini soal asas yang tiada khilaf. Ini konsep tarbiyyah bawaan Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul alaihissalam serta para tabi'in dan wali-wali zaman berzaman.

Jika Kelantan mahu diiktiraf sebagai pangkalan terpenting modal insan, maka kita jangan abaikan aspek pembinaan roh. Elemen rasuah, dedah, dadah, belasah dan menolak hukum Allah adalah manifestasi kekacauan fikrah. Betapa kacau bilaunya acuan dan tertib tarbiyyah kita yang telah dirangka oleh negara selama ini.

Ikut cara kami bangunkan negara bersama Islam

Untuk itu, mari kita cuba menjadi lebih ikhlas dengan cuba sama-sama memperbetulkan keadaan, memikul amanah agama demi memulihkan manusia untuk kembali kepada nilai-nilai fitrah keinsanan sejati selaras dengan prinsip asal `ubudiyyah' sejak asal kita semua dijadikan. Bagi kami di Kelantan, kita telah lama mengisytiharkan konsep `Membangun Bersama Islam', berasaskan dakwah bil hikmah wal mauizotul hasanah.

Dalam rangka konsep ini, kami memuatkan prinsip ubudiyyah yakni semua orang wajib kembali kepada pengabdian yang tidak berbelah bahagi kepada Allah S.W.T.

Bagi mereka yang belum Islam, mereka diajak untuk hidup dalam kesedaran ketuhanan. Kami juga memuatkan prinsip mas'uliyyah yakni bekerja dengan penuh sedar bahawa setiap manusia tanpa mengira pangkat, bangsa dan budaya akan disoal jawab oleh Allah Taala sendiri tanpa sebarang jurubahasa.

Manakala Itqan yakni bekerja dengan penuh berkualiti untuk menghasilkan apa sahaja nilai amalan dan aktiviti dari jenis yang terbaik.

Seluruh sekolah milik Kerajaan Negeri Kelantan telah dan sedang merangka dan melaksanakan kurikulum dan kokurikulum untuk menggunakan ruang lingkup kesedaran yang keseluruhannya berteraskan ketaqwaan kepada Allah Robbuljalil. Dalam semangat pesan memesan (Watawa soubilhaq watawa soubissobr), Alangkah tepatnya jika pelan pembinaan insan yang termuat dalam ECER ini mampu dengan jujur membuat pengisian-pengisian yang semurni ini. Jika tidak, percayalah walau secemerlang manapun pelan pembinaan insan kita, tanpa agama, rakyat akan hidup sebagai insan yang bermentalitikan haiwan kerana dia cuma takutkan polis dan BPR, undang-undang, tali gantung dan peraturan dan dia akan hidup dan mati dalam kekeliruan.

Di sana nanti dia akan terpinga-pinga dalam suasana yang salah menyalah "maka, berkatalah pengikut kepada pemimpin dan pemimpin kepada pengikutnya" sebagaimana yang telah dirakamkan di dalam Al-Quran Nul Karim. (Sila semak dan tadarrus sendiri maksud Surah Al-Baqarah dari Ayat 166 hingga 167).

Menyentuh tentang tumpuan pertanian yang khabarnya hanya akan diberikan tumpuan yang sangat minimum oleh Pelan Wilayah Timur ini, saya kira sekali lagi kami perlu membuat teguran.

Sejak dari dahulu, Kelantan dikenali sebagai negeri pertanian. Apa erti mengisytiharkan istilah-istilah seperti "halal hub" atau Jelapang Makanan Negara jika perhatian ke atas sektor ini sekadar bersifat batuk di tangga? Sekali lagi saya mengharapkan sesuatu yang lebih singnifikan dapat dilakukan ke arah pembetulan ini.


Mari bermuafakat elak ganggu Kelantan

YAB Dato' Seri, tuan-tuan dan puan-puan sekalian,

Sudah lebih 17 tahun kita menjalin hubungan kesetiakawanan dalam ikatan konsep persekutuan.Setakat yang saya ingat, tidak pernah satu kalipun lagi terganggu sebarang projek yang diluluskan oleh Pusat di Kelantan baik kecil mahupun besar mengalami gangguan atau dihalang oleh Kerajaan Negeri.

Melalui permuafakatan dan rundingan, ia sentiasa disambut oleh kami dengan penuh keterbukaan. Bagaimanapun beradablah ketika melangkah. Bukankah ini Wilayah Timur. Setiap rumah ada tuannya. Masuk berpintu. Keluar bertangga. Kadang-kadang, ya. Terasa juga.

Makan sirih berpinang tidak
Buah keranji atas perahu
Singgah tidak kenang pun tidak
Sampai hati buat tak tahu


Hanya inilah kali pertama saya diberi kesempatan untuk berucap di majlis yang dihadiri oleh YAB Dato' Seri Perdana Menteri. Apapun jua, syukurlah. Saya mengucapkan Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah.

Sekali lagi saya ingin mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah bertungkus lumus menjayakan majlis pelancaran ini.

Dengan nama Allah, saya sudahi dengan Wabillahi taufiq Wal hidayah.

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

(TEKS UCAPAN YAB TUAN GURU DATO' HAJI NIK ABDUL AZIZ BIN NIK MAT,
MENTERI BESAR KELANTAN DI MAJLIS PELANCARAN PEMBANGUNAN WILAYAH EKONOMI PANTAI TIMUR (ECER) PADA 17 SYAWAL 1428/29 OKTOBER 2007, JAM 2.30 PETANG DI KOMPLEKS SEKOLAH-SEKOLAH WAKAF MEK ZAINAB, KOTA BHARU, KELANTAN) - mr

Pakaian Wanita: Pakailah Dengan Niat Menutup Aurat


Majlis Anugerah Kecemerlangan Pelajar 20 Oktober 2007 : Bagaimana pula yang tidak cemerlang itu?

Sekalung tahniah kepada semua pelajar SMK Rosli Dhoby yang telah mengekalkan kecemerlangan akedemik dan ko-kurikulum masing-masing baik di peringkat sekolah mahu pun bahagian apatah lagi yang mencapai tahap kebangsaan sehingga dianugerahkan sijil dan pengiktirafan oleh pihak sekolah.

Sebagai pendidik sudah tentu perasaan bangga dan syukur di atas kejayaan mereka. Sekalung doa juga dipanjatkan ke hadrat ilahi agar kecemerlangan ini akan berterusan di masa-masa akan datang. Namun jauh di sudut hati tersimpan rasa bimbang dan sangsi dengan perkembangan prestasi disiplin di kalangan segelintir pelajar kian merosot. Salah-laku pelajar sekian hari kian bertambah. Sistem meret-dimeret ada kesan baiknya tapi yang lebih penting tindakan yang lebih berkesan dan konsisten amat diharapkan dari kalangan pentadbir sekolah. Kalau tidak ”ruang” yang memang disedari oleh pelajar ini akan digunakan untuk melakukan salah-laku disiplin. Mengikut pengamatan ustaz masalah disiplin ini ada sedikit merosot.

Disiplin diri adalah salah satu daripada kunci kejayaan seseorang. Tanpa disiplin diri pelajar yang cemerlang pun akan merosot. Ustaz mengambil contoh pelajar KRK ( Kelas Rancangan Khas) yang rata-ratanya berlatar-belakangkan pencapaian akedamik yang baik sekurang-kurangnya 3A dalam peperiksaan UPSR. Maknanya mereka ini adalah mereka yang mempunyai kemampuan untuk cemerlang. Apa masalahnya? Adakah guru yang mengajar dan bahan pengajaran yang menjadi masalahnya? Masalahnya mereka ini tidak menanamkan sikap positif dan berdisiplin dalam belajar. Banyak memberi alasan, seronok berada di dalam ruang atau zon selesa, tidak mahu membuat lebih dan menjadikan ”KRK” itu sebagai tekanan bukan dorongan dan cabaran. Beberapa kali PK 1 mewar-warkan pelajar Tingkatan 6 yang merosot sekali pencapaiannya dalam peperiksaan sekolah. Pihak sekolah perlu memandang serius dalam hal ini. Pendedahan belajar secara smart dan berkesan perlu ditekankan lagi dikalangan pelajar. Tidak ada alasan langsung bagi pelajar yang tinggal di asrama untuk menyatakan kurang masa untuk belajar kerana mereka ada jadual dan masa belajar. Segalanya diurus dan disediakan. Di sinilah ustaz rasakan bahawa cara pelajar itu belajar dan mengurus masa secara berdisiplin yang memberi kesan besar kepada keputusan peperiksaan mereka dan pencapaian dalam bidang yang lain.

Sikap terhadap guru juga ada kesannya terhadap kecemerlangan pelajar. Perasaan hormat dan sayang kepada guru menjadi kayu ukur kejayaan mereka. Apa gunanya otak pandai tapi perangai buruk. Yang lebih buruk otak teruk perangai pun buruk. Jelasnya akhlak mulia dan terpuji lebih menjadi asas kecemerlangan. Dalam Islam ada satu kaedah ”Saddu Zarai’ik”. Sebelum perkara buruk berlaku maka semua jalan yang membawa kepada keburukan itu mesti disekat dan dihalang. Kata pepatah melayu: ”Sebelum nasi menjadi bubur”. Jadi menghormati guru masih menjadi rahsia kepada kejayaan dan keberkatan ilmu. Hormatilah guru anda dengan berdiri tegap ketika guru masuk kelas walau pun guru itu hanya guru "sit-in", mengucap salam dengan hormat dan berinteraksi dengan mereka secara sopan setiap masa. Sudah banyak contoh ustaz jumpa mereka yang sentiasa menghormati guru mencapai kejayaan dalam hidup mereka.

Wednesday, October 31, 2007

Program Penghayatan Fardu Kifayah

Pengurusan Jenazah (Program Pelajar KRK Bersama Jamaah Surau Darul Hijrah Bt 6)

BERTEMPAT DI SURAU DARUL HIJRAH, SIBU
PADA 30 JUN 2007 / 15 JAMADILAKHIR 1428H
DARI JAM 7.30 PAGI HINGGA 4.30 PETANG

SASARAN
- PELAJAR-PELAJAR KRK TINGKATAN SATU/ DUA DAN TIGA
- WARGA SMK ROSLI DHOBY
- AHLI JAMAAH SURAU DARUL HIJRAH

OBJEKTIF PROGRAM
- Mendedahkan pelajar tentang pengurusan jenazah secara amali
- Memupuk nilai-nilai murni daripada pengurusan jenazah
- Mendedahkan pelajar KRK dengan masyarakat setempat
- Memupuk semangat silaturrahim antara sekolah dan masyarakat setempat.



AKTIVITI

- Ceramah
- AMALI
- Ramah-Mesra Dengan Masyarakat Setempat & Jamuan


GAMBAR-GAMBAR SEKITAR PROGRAM TERSEBUT


Pelajar KRK tekun mengikuti ceramah pengurusan jenazah

Amali



“MATI ADALAH SATU PERINGATAN KEPADA SETIAP YANG BERNYAWA. INGATLAH BAHAWA DARI ALLAH KITA DATANG KEPADANYA KITA SEMUA AKAN KEMBALI”

Doa Jibrail Di Ajar kepada Nabi

بسم الله الرحمن الرحيم
دعا جبرائيل مغاجر كفد نبي فد ماس بضيندا برءيسوء سبب جين مغيكوتث دغن أفي دتاغنث
جوض أونتوق مغوسير أتاو منجاءوهكن سضالا سترو دان مغوسير جين دري اورغ يغ ترلينتسث أتاو دلينتسث دغن دهمبوس دتليغا اورغ ترسبوت أتاو دماس مسافير

أَعُوْذُ بِوَجْهِ اللهِ الْكَرِيْمِ وَبِكَلِمَاتِهِ التَّآمَّاتِ الَّتِيْ لا يُجَاِوزُهُنَّ بِرٌّ وَلاَ فَاجِرٌ مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَآءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيْهَا وَمِنْ شَرِّ مَا ذَرَأَ فِي الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمِنْ شَرِّ فِتَنِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَمِنْ شَرِّ طَوَارِقِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ إِلاَّ طَاِرقًا يَطْرُقُ بِخَيْرٍ يَا رَحْمِنُ

“Aku berlindung dengan wajah Allah Yang Maha Mulia dengan kalimah yang sempurna yang tidak melampaui mereka itu kebajikan dan tidak juga kejahatan; baik kejahatan itu yang diturun dari langit mahu pun kejahatan yang dinaikkan padanya. Dan (aku berlindung) daripada kejahatan yang mengerbang ke bumi dan apa yang keluar daripadanya. Dan (juga) daripada kejahatan fitnah malam dan siang serta daripada kejahatan tukang tenung (perempuan-perempuan tukang tilik) di waktu malam dan siang melainkan yang datang itu datang dengan kebaikan Wahai Tuhan Yang maha Pemurah!”
Sila rujuk kepada Ustaz dan jangan menggunakannya begitu sahaja!!

Gambar Guru SMKRD 07


SUDAH 7 TAHUN 10 BULAN BERKELANA DI SMKRD

Masih ku ingat pada 19 Januari 2000 kakiku kali pertama melangkah masuk ke perkarangan sekolah. Aku melapor diri di sekolah ini. Ini adalah "first posting" buatku setelah aku menganggur selama 7 bulan. Aku bersyukur kerana dalam suasana negara menempuh zaman gawat ekonomi aku masih ada tempat untuk aku menabur bakti dan mencurah ilmu kepada anak bangsaku. Setelah menamatkan diploma pendidikan di UIAM, Gombak; aku menanti-nanti saat ini. Aku tidak pernah kisah di mana aku akan di"posting"kan kerana prinsipku "Dimana Bumi DiPijak DiSitu Langit Dijunjung". Aku berazam dari hari pertama aku hadir ke sekolah ini aku akan menjadi pendidik yang penuh dedikasi, pengasih dan amanah dengan tugas yang dipikul.
Orang pertama aku temui hari itu ialah PK 1; Cikgu Bujang Wen. Setelah merekod namaku dalam buku rekod tetamu aku dibawa bertemu dengan pengetua sekolah En. Nicholas Ugul. Beliau mengalu-ngalukan kedatanganku ke sekolah ini. Sekolah benar-benar berhajat kepada seorang "ustaz" dan sudah tentu kehadiranku begitu teras dialu-alukan. Setelah menerima sedikit taklimat ringkas dari Tuan Pengetua, aku dibawa oleh Cikgu Bujang bagi memperkenalkan diri kepada guru-guru lain di sekolah ini.
Itulah sedikit ingatan bagi mengimbau peristiwa hampir 8 tahun yang lalu. Hari ini aku masih di sini. Terus gigih berbakti. Semanagat juangku masih bersemarak dari hari pertama aku hadir ke sini dahulu. Dan aku aku akan pastikan semangat ini akan terus bersemarak sehingga ke suatu hari jika aku ditakdirkan meninggalkan sekolah ini. Aku berbisik kepada diriku: "Apapun cabaran dan Dugaan, jangan sesekali patah sayap juangmu ".

Mencari Bahagia!!

Bermusafir Dari Terengganu ke Sibu sejak tahun 2000 hingga kini. Masa datang dulu anak dua. La ni sudah lima. Pejam celik- pejam celek dah masuk hampir 8 tahun berada di Sibu. Sudah tiga buah rumah yang di sewa. Rumah pertama di no 2C, Jalan Sena. Rumah Tuan pengetua SMKRD sekarang; Cikgu Tan Tie Muan. Lepas itu pindah ke Jalan Indah, rumah teres setingkat. Sewa murah sikit. Yalah anak semakin ramai, kena jimat sikit. Rumah ni beralamat no.2E, Jalan Indah 3. Lepas itu pindah lagi ke rumah sewa sekarang. Rumah teres dua tingkat. Rumah ini tidak jauh dari rumah sebelum. Cuma dekat no. 3A, Jalan Indah Selatan. Kena cari rumah luas sedikit kerana anak kian ramai dan membesar. Ekonomi pun agak stabil. Semuanya kerana aku mahu kebahagian buat keluargaku dan sedikit keselesaan buat mereka.

Firman Allah SWT:
الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌ عِندَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلًا (46) سورة الكهف

Maksudnya: "Harta benda dan anak pinak itu adalah perhiasan hidup, bekalan daripada amalan yang soleh itulah yang kekal, terlebih baik di sisi tuhanmu dengan sebaik-baik pahala dan cita-cita" Surah Al-Kahfi/46.

Sembang Bersembang

Lebih Interaktif ^O^Ukhuwwah . Sila Klik Untuk Ke Laman Ini , Terima Kasih.
[ Copy this | Start New | Full Size ]

Sepanjang Jalan Di Sibu

Related Posts with Thumbnails

@Facebook ~ "Ustaz Rosli Dhoby"

~ Salam Persahabatan , Terima Kasih.